AS Dukung Serangan Terhadap Sasaran Iran Di Irak, Suriah

AS serang sasaran Iran di Irak dan Syria
AS serang sasaran Iran di Irak dan Syria

Washington | EGINDO.co – Sasaran yang direncanakan untuk serangan AS di Irak dan Suriah sebagai tanggapan atas pembunuhan tiga tentara AS oleh pesawat tak berawak di Yordania termasuk “personel dan fasilitas Iran”, CBS News melaporkan pada Kamis (1 Februari), mengutip pejabat Amerika.

Amerika Serikat menilai pesawat tak berawak itu, yang juga melukai lebih dari 40 orang, adalah buatan Iran, kata empat pejabat AS kepada Reuters. Sumber mengatakan pasukan elit Garda Revolusi Iran menarik perwira seniornya keluar dari Suriah.

Laporan CBS tersebut menyusul dugaan berhari-hari tentang bagaimana Washington akan membalas setelah tiga tentara AS tewas pada hari Sabtu dalam serangan di pangkalan mereka.

Kematian tersebut merupakan kematian pertama AS dalam peningkatan kekerasan di Timur Tengah sejak perang Israel di Gaza dimulai pada bulan Oktober.

Bahkan ketika pertempuran semakin intensif pada minggu ini, upaya diplomatik untuk mencapai gencatan senjata di wilayah kantong Palestina semakin meningkat.

Mediator Qatar dan Mesir menyampaikan proposal konkrit pertama kepada Hamas, kelompok militan yang menguasai Gaza, untuk memperpanjang penghentian pertempuran, yang disetujui oleh Israel dan AS pada pembicaraan di Paris pekan lalu.

Seorang pejabat Palestina yang dekat dengan perundingan mengatakan kepada Reuters bahwa teks tersebut membayangkan fase pertama selama 40 hari, di mana pertempuran akan berhenti sementara Hamas membebaskan warga sipil yang tersisa di antara lebih dari 100 sandera yang masih disandera. Fase selanjutnya adalah penyerahan tentara Israel dan jenazah sandera.

Jeda yang begitu lama ini akan menjadi yang pertama sejak 7 Oktober, ketika pejuang Hamas menyerang Israel, menewaskan 1.200 orang dan menyandera 253 orang, sehingga memicu serangan Israel yang menghancurkan sebagian besar wilayah Gaza.

Baca Juga :  AS Ingin Persaingan Sehat Dengan China, Yellen Ke Beijing

Para pejabat kesehatan di daerah kantong tersebut mengatakan pada hari Kamis bahwa jumlah korban tewas warga Palestina yang dikonfirmasi telah meningkat di atas 27.000 orang, dan ribuan lainnya masih tergeletak di bawah reruntuhan.

Seorang pejabat Palestina mengatakan Hamas kemungkinan besar tidak akan langsung menolak usulan tersebut, namun akan menuntut jaminan bahwa pertempuran tidak akan dilanjutkan, sesuatu yang belum disetujui oleh Israel.

Laporan Perjanjian Ceasefire Ditolak

Pidato yang terdengar positif oleh juru bicara Qatar di Universitas Johns Hopkins di Washington sempat memicu beberapa perayaan di Gaza – dan penurunan harga minyak mentah.

Namun seorang pejabat Qatar di Doha mengatakan kepada Reuters bahwa belum ada kesepakatan gencatan senjata, dan Hamas telah “menerima usulan tersebut secara positif” namun belum memberikan tanggapan.

Dan Taher Al-Nono, penasihat media untuk ketua Hamas Ismail Haniyeh, mengatakan kepada Reuters: “Kami telah menerima proposal yang diajukan di Paris tetapi kami belum memberikan tanggapan kepada pihak mana pun.”

“Kami tidak bisa mengatakan bahwa tahap negosiasi saat ini adalah nol dan pada saat yang sama kami tidak bisa mengatakan bahwa kami telah mencapai kesepakatan.”

Tembakan perayaan ke udara dan sorak-sorai di Gaza tengah dan selatan segera diredam oleh serangan udara terhadap sebuah rumah di kota utama Gaza selatan, Khan Younis, yang melukai 13 orang, menurut pejabat rumah sakit.

Israel memulai serangan darat besar-besaran pekan lalu untuk merebut Khan Younis, dan pertempuran juga meningkat di wilayah utara yang diklaim Israel telah ditundukkan beberapa minggu lalu.

Baca Juga :  Polisi Thailand Tangkap Tersangka Gembong Judi China

Menteri Pertahanan Yoav Gallant mengatakan pasukan Israel kini telah membubarkan brigade Hamas di Khan Younis, dan bahwa mereka telah membunuh 10.000 pejuang Palestina dan melukai jumlah yang sama lagi sejak perang dimulai hampir empat bulan lalu.

Ia mengatakan pasukan tersebut kini akan bergerak maju ke Rafah di tepi selatan wilayah kantong tersebut, tempat lebih dari separuh dari 2,3 juta penduduk Gaza berlindung, sebagian besar karena kedinginan dan kelaparan di tenda-tenda darurat dan gedung-gedung publik.

Warga mengatakan pasukan Israel telah menggempur daerah sekitar rumah sakit di Khan Younis semalaman, dan meningkatkan serangan di dekat Rafah.

Osama Ahmed, 49, ayah lima anak dari Kota Gaza yang sekarang berlindung di bagian barat Khan Younis, mengatakan ada perlawanan sengit di kota tersebut, dan pemboman tanpa henti dari udara, darat dan laut ketika tank-tank Israel maju.

“Mereka belum masuk jauh ke dalam Al-Mawasi tempat kami tinggal, namun setiap hari mereka semakin dekat,” katanya kepada Reuters melalui telepon. “Yang kami inginkan hanyalah gencatan senjata sekarang.”

AS Menekan Pada Israel

Seruan kepada Israel dari sekutu utamanya, Amerika Serikat, tidak menunjukkan tanda-tanda keberhasilan dalam meringankan penderitaan warga sipil Gaza.

Namun Washington meningkatkan tekanan tidak langsung.

Presiden AS Joe Biden mengeluarkan perintah eksekutif yang bertujuan untuk menghukum pemukim Yahudi yang menyerang warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki dalam gelombang kekerasan yang dipicu oleh perang di Gaza.

Biden juga berada di bawah tekanan untuk menanggapi dengan tegas pembunuhan tentara AS – yang menurut Washington memiliki “jejak kaki” Kataib Hezbollah, milisi pro-Iran yang berbasis di negara tetangga Irak – tanpa memicu perang yang lebih luas dengan Iran.

Baca Juga :  Senjata Hipersonik Raytheon Berhasil Dalam Uji Coba

Kelompok itu mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka menghentikan aksi militer terhadap pasukan AS untuk menghindari mempermalukan Baghdad.

Garda Revolusi Iran, yang telah kehilangan lebih dari setengah lusin anggotanya akibat serangan Israel sejak Desember, menarik perwira senior mereka keluar dari Suriah, kata sumber yang mengetahui masalah tersebut kepada Reuters. Para penasihat Iran membantu kelompok-kelompok bersenjata di Irak, di mana AS memiliki sekitar 2.500 tentara, dan di Suriah, yang memiliki 900 tentara.

Laporan CBS mengutip para pejabat AS yang mengatakan bahwa cuaca akan menjadi faktor dalam penentuan waktu serangan balasan AS karena Washington lebih memilih jarak pandang yang baik untuk mencegah risiko mengenai warga sipil.

Lebih jauh lagi, gerakan Houthi yang bersekutu dengan Iran, yang menguasai wilayah terpadat di Yaman, telah menyerang kapal-kapal di Laut Merah dalam apa yang mereka katakan sebagai solidaritas terhadap Gaza, sehingga memicu serangan balasan dari Amerika Serikat dan Inggris.

Semalam, militer AS mengatakan mereka telah menyerang hingga 10 drone di Yaman yang sedang dipersiapkan untuk diluncurkan, sementara sebuah kapal Angkatan Laut AS menembak jatuh tiga drone buatan Iran dan sebuah rudal anti-kapal Houthi.

Dua rudal balistik anti-kapal yang ditembakkan dari daerah yang dikuasai Houthi di Yaman justru menghantam perairan dan bukan sasarannya, kapal barang M/V KOI milik Bermuda berbendera Liberia, kata Komando Pusat AS.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :