AS Desak Tekanan Internasional Akhiri Konflik Afghanistan

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin
Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin

Washington | EGINDO.co – Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin pada Jumat (9 Juli) menyerukan tekanan internasional untuk memaksa kesepakatan antara pemerintah Kabul dan Taliban untuk mengakhiri konflik di Afghanistan.

“Situasi keamanan di Afghanistan hanya memperdebatkan tekanan internasional untuk memiliki penyelesaian politik yang dinegosiasikan untuk mengakhiri konflik ini, dan memberikan rakyat Afghanistan (pemerintah) yang mereka inginkan dan pantas mereka dapatkan,” kata Austin dalam sebuah tweet.

“Seluruh dunia dapat membantu dengan melanjutkan dorongan ini.”

Austin menelepon sehari setelah Presiden AS Joe Biden mengumumkan bahwa penarikan AS dari Afghanistan, setelah hampir dua dekade perang, akan selesai pada 31 Agustus.

Kepala Pentagon tidak merinci negara mana yang dia desak untuk membantu mengamankan penyelesaian, setelah satu tahun pembicaraan tanpa hasil di Doha antara kedua belah pihak.

Tapi Pakistan secara luas diyakini memiliki pengaruh signifikan atas para pemberontak.

Dan pada hari Rabu delegasi pemerintah Afghanistan bertemu dengan perwakilan Taliban di Teheran, yang diselenggarakan oleh Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif.

“Hari ini rakyat dan pemimpin politik Afghanistan harus membuat keputusan sulit untuk masa depan negara mereka,” kata Zarif.

Zarif mengimbau pihak-pihak yang bertikai di Afghanistan untuk kembali ke meja perundingan, menyebut “komitmen terhadap solusi politik sebagai pilihan terbaik bagi para pemimpin dan gerakan politik Afghanistan.”

Seruan Austin datang ketika gerilyawan Taliban, yang digulingkan dari kekuasaan pada tahun 2001 oleh invasi pimpinan AS, terus-menerus mendapatkan kekuatan melawan pasukan pemerintah dalam serangan keras yang semakin cepat ketika penarikan AS hampir selesai.

Sebelumnya Jumat, mereka mengklaim bahwa mereka memiliki kendali atas 85 persen negara setelah merebut penyeberangan perbatasan utama dengan Iran dan Turkmenistan.

Klaim itu dibantah oleh pemerintah, dengan mengatakan mereka telah memaksa pemberontak dari ibukota provinsi barat laut Qala-i-naw, tempat pertempuran sengit minggu ini.

Sumber : CNA/SL