AS Bunyikan Alarm Atas Ketakutan ‘Larangan Keluar’ Hong Kong

Undang-undang Larangan Meninggalkan Hong Kong
Undang-undang Larangan Meninggalkan Hong Kong

Hong Kong | EGINDO.co – Amerika Serikat mengatakan pada Kamis (29 April) pihaknya “sangat prihatin” dengan undang-undang imigrasi Hong Kong yang baru yang mencakup kewenangan untuk menghentikan orang meninggalkan kota, meningkatkan kekhawatiran larangan keluar bergaya China daratan dapat diterapkan di sana.

Undang-undang itu disahkan pada Rabu oleh badan legislatif kota yang sekarang tidak memiliki oposisi, karena Beijing berusaha untuk membatalkan perbedaan pendapat dan membuat kota semi-otonom lebih seperti daratan otoriter menyusul protes demokrasi yang besar dan sering kali disertai kekerasan.

Ini memberi wewenang kepada kepala imigrasi untuk melarang orang naik pesawat ke dan dari kota.

“Kami menyadari undang-undang ini dan berbagi keprihatinan yang meluas di Hong Kong tentang isinya, potensi penggunaan, dan kurangnya pengawasan atau akuntabilitas,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

“Kami memiliki keprihatinan lama tentang penggunaan larangan keluar RRT secara sewenang-wenang tanpa proses hukum, termasuk terhadap warga Amerika. Kami sangat prihatin dengan prospek otoritas Hong Kong mengadopsi tindakan sewenang-wenang serupa,” tambah juru bicara itu.

Pemerintah Hong Kong mengatakan undang-undang itu tidak akan diterapkan pada orang yang meninggalkan kota dan ditujukan untuk menghentikan imigran ilegal yang bepergian ke pusat bisnis.

Tetapi kata-kata dalam RUU itu tidak membatasi kekuatan untuk penerbangan yang tiba atau imigran dan ahli hukum mengatakan itu juga dapat diterapkan terhadap siapa pun yang meninggalkan Hong Kong.

Dalam potensi pengakuan atas kekhawatiran tersebut, pemerintah Hong Kong pada Rabu malam mengatakan akan menyusun undang-undang anak perusahaan yang menentukan bahwa undang-undang tersebut hanya akan diterapkan pada penerbangan masuk.

Pernyataan AS mendesak pemerintah Hong Kong untuk menghormati “komitmen publik” untuk tidak menggunakan undang-undang “sebagai dalih untuk menolak naik penumpang keluar”.

Kantor Luar Negeri Inggris juga mengeluarkan pernyataan singkat.

“Hak orang untuk meninggalkan Hong Kong dijamin berdasarkan Undang-Undang Dasar dan harus ditegakkan,” kata seorang juru bicara, mengacu pada konstitusi mini kota setelah penyerahan.

Apa yang disebut “larangan keluar” sering digunakan oleh China daratan terhadap aktivis yang menantang pihak berwenang. Mereka juga menjerat para tokoh bisnis yang terlibat sengketa komersial.

Aktivis dan pengacara lokal dari Asosiasi Pengacara Hong Kong yang berpengaruh memperingatkan bahwa RUU tersebut memberikan “kekuatan yang tampaknya tak terkekang” kepada direktur imigrasi untuk melakukan hal yang sama, jika mereka menginginkannya.

Beijing memberlakukan keamanan nasional baru yang menyeluruh di Hong Kong tahun lalu. Pihak berwenang mengatakan itu tidak akan mempengaruhi kebebasan orang dan hanya mempengaruhi “minoritas kecil”.

Tetapi kata-kata dan penerapannya yang luas sejak itu mengkriminalisasi banyak perbedaan pendapat dan secara radikal mengubah kota yang dulunya pluralistik secara politik.

Banyak dari tokoh prodemokrasi terkemuka Hong Kong telah ditangkap, ditahan atau melarikan diri ke luar negeri.
Sumber : CNA/SL