AS Berjuang Raih Rekor Kemenangan Ke-3 Beruntun Piala Dunia

Megan Rapinoe - Amerika Serikat
Megan Rapinoe - Amerika Serikat

New York | EGINDO.co – Amerika Serikat akan memiliki target yang sangat besar di punggung mereka saat Piala Dunia Wanita dimulai akhir bulan ini, dengan lawan-lawan mereka akan berusaha sekuat tenaga untuk menggagalkan harapan mereka meraih gelar juara ketiga kalinya secara beruntun yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Tim Amerika Serikat yang berada di peringkat teratas akan mencoba untuk mencapai prestasi yang tak tertandingi dalam pertandingan putra maupun putri saat turnamen dimulai pada 20 Juli di Australia dan Selandia Baru.

AS memulai kampanye mereka melawan Vietnam pada 22 Juli sebelum menghadapi Belanda, yang mereka kalahkan 2-0 di final 2019, dan Portugal di Grup E.

“Tim-tim lain takut melawan AS,” kata pensiunan pemain hebat AS, Carli Lloyd, seorang analis untuk Fox Sports di putaran final, kepada Reuters.

Baca Juga :  AS Jatuhkan Sanksi Pada Belarus Setelah Pengalihan Pesawat

“Apa yang telah diwariskan dari generasi ke generasi adalah DNA tersebut, mentalitas pantang menyerah.”

Namun, sementara beberapa tim mungkin takut pada Amerika, tiga pesaing penting menemukan cara untuk mengalahkan mereka pada tahun lalu.

AS mengalami tiga kekalahan beruntun untuk pertama kalinya sejak 1993 pada bulan Oktober dan November ketika mereka tumbang dari rival sekaligus juara Eropa, Inggris, dan kemudian kalah dari Spanyol dan Jerman.

Mereka berkumpul kembali di tahun baru, mengalahkan juara Olimpiade Kanada, pemenang Piala Dunia 2011 Jepang dan Brasil untuk mengangkat Piala SheBelieves sebagian besar berkat kekuatan menyerang Mallory Swanson.

Namun, beberapa minggu setelah para penggemar menyambut Swanson sebagai pahlawan baru mereka, ia mengalami cedera pada tendon patela, yang membuatnya tidak dapat mengikuti turnamen.

Baca Juga :  Hamilton Setelah Pulih Dari Kesalahan Yang Langka Terjadi

“Jika Anda bertanya kepada saya sebelum Mal Swanson jatuh, saya akan mengatakan, (AS memiliki) kemungkinan menang tertinggi yang pernah saya rasakan sejak saya bermain,” kata Briana Scurry, yang penyelamatan tendangan penaltinya yang kritis pada Piala Dunia 1999 membantu AS meraih gelar kedua mereka.

Scurry, pembawa acara podcast “Counterattack”, mengatakan kepada Reuters bahwa pemenang turnamen ini dapat ditentukan oleh pemain tim mana yang paling lama bertahan dalam kondisi fit.

“Ini akan sangat, sangat sulit. Namun saya tidak akan pernah bertaruh melawan tim saya,” tambahnya.

Pelatih kepala Vlatko Andonovski akan mengandalkan para pemain muda untuk memimpin tim, dengan pemain terbaik National Women’s Soccer League (NWSL) berusia 22 tahun, Sophia Smith, yang akan menjadi pelapis pemain veteran Alex Morgan.

Baca Juga :  Naomi Osaka Berterima Kasih Kepada Semua Penggemar

Trinity Rodman, pemain dengan bayaran tertinggi di NWSL, juga diharapkan menjadi bagian penting dari serangan AS pada usia 21 tahun, sementara sesama penyerang dan fenomenal remaja Alyssa Thompson adalah yang termuda dalam skuad dengan usia 18 tahun dan baru tampil tiga kali.

Megan Rapinoe, pencetak gol terbanyak di putaran final 2019, kembali untuk Piala Dunia keempatnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :