AS Berjanji Untuk ‘Secara Cepat’ Mengurangi Emisi Metana

Presiden Joe Biden
Presiden Joe Biden

Washington | EGINDO.co – Pemerintahan Presiden AS Joe Biden mengumumkan peraturan baru selama KTT iklim global pada Selasa (2 November) yang bertujuan untuk “secara tajam” mengurangi emisi metana oleh industri minyak dan gas alam.

Pengumuman itu datang ketika Biden menghadiri COP26 di Glasgow, di mana lusinan negara bergabung dengan janji Amerika dan Uni Eropa untuk mengurangi emisi metana – gas rumah kaca paling kuat – hingga 30 persen dekade ini.

Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA) mengatakan pihaknya mengusulkan “perlindungan baru yang komprehensif untuk secara tajam mengurangi polusi dari industri minyak dan gas alam”.

“Aturan yang diusulkan akan mengurangi 41 juta ton emisi metana dari 2023 hingga 2035, setara dengan 920 juta metrik ton karbon dioksida,” kata EPA dalam sebuah pernyataan.

“Itu lebih dari jumlah karbon dioksida yang dipancarkan dari semua mobil penumpang dan pesawat komersial AS pada 2019,” tambahnya.

Persyaratan pengurangan emisi akan berlaku tidak hanya untuk sumber minyak dan gas yang ada tetapi untuk yang dibangun di masa depan.

Ini mengharuskan negara bagian untuk “mengembangkan rencana untuk membatasi emisi metana dari ratusan ribu sumber yang ada secara nasional”.

EPA mengatakan mereka mengharapkan untuk mengeluarkan aturan akhir sebelum akhir tahun.

“Ketika para pemimpin global berkumpul pada momen penting ini di Glasgow untuk COP26, sekarang sangat jelas bahwa Amerika kembali dan memimpin dengan memberi contoh dalam menghadapi krisis iklim dengan ambisi yang berani,” kata Administrator EPA Michael Regan.

Gedung Putih juga mengumumkan bahwa Departemen Perhubungan akan meningkatkan dan memperluas aturan pipa yang akan mengharuskan operator untuk memotong kebocoran metana.

Pemerintah juga akan meluncurkan program “agresif” untuk menutup ratusan ribu sumur minyak dan gas “yatim”, termasuk banyak yang masih memuntahkan metana.

Baca Juga :  PGN Hormati Keputusan Hukum Tertinggi Terkait Perkara Pajak

Industri minyak dan gas bertanggung jawab atas sekitar 30 persen dari total emisi metana di Amerika Serikat.

Biden telah menetapkan target pengurangan 50 hingga 52 persen dari tingkat polusi gas rumah kaca tahun 2005 pada tahun 2030.

Pengumuman pemerintahan Biden disambut oleh kelompok-kelompok lingkungan.

“Mengurangi emisi metana dengan cepat akan menghasilkan kemajuan iklim jangka pendek yang signifikan dan sangat dibutuhkan,” kata Julie McNamara, wakil direktur kebijakan Program Iklim dan Energi di Persatuan Ilmuwan Peduli.

“Tindakan hari ini oleh Administrator EPA Regan mengambil langkah penting dalam mencapai kemajuan yang diperlukan itu,” kata McNamara.

Thanu Yakupitiyage dari organisasi lingkungan internasional 350.org mengatakan emisi CO2 harus ditangani juga.

“Emisi metana harus dibatasi dan dihentikan dengan cepat,” kata Yakupitiyage. “Namun upaya ini tidak boleh menyimpang dari upaya mengekang emisi CO2.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :