AS, Australia Undang Jepang Tingkatkan Rotasi Pasukan

Menhan Australia Richard Marles, Menlu Australia Penny Wong, Menlu AS Antony Blinken,Menhan AS Lloyd Austin
Menhan Australia Richard Marles, Menlu Australia Penny Wong, Menlu AS Antony Blinken,Menhan AS Lloyd Austin

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat dan Australia mengatakan pada Selasa (6 Desember) bahwa mereka akan menyambut pasukan Jepang dalam rotasi tiga arah, bersumpah akan bersatu dalam menghadapi kemajuan militer China yang pesat.

Menteri pertahanan dan luar negeri Australia mengatakan mereka setuju untuk meningkatkan interaksi militer dengan AS selama pembicaraan dengan rekan-rekan mereka di Washington, setelah itu mereka akan terbang ke Tokyo.

“Sangat penting bahwa kami melakukan ini dari sudut pandang memberikan keseimbangan di kawasan kami dan melibatkan negara-negara lain di kawasan kami dan kami berharap dapat lebih terlibat dengan Jepang,” kata Menteri Pertahanan Australia Richard Marles kepada empat konferensi pers -cara.

“Kita bisa pergi ke Jepang pada akhir minggu ini dengan mengundang Jepang untuk berpartisipasi dalam lebih banyak latihan dengan Australia dan Amerika Serikat,” kata Marles, dalam pembicaraan pertama sejak pemerintah Buruh Australia menjabat enam bulan lalu.
Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan sekutu akan mencari partisipasi Jepang dalam operasi bersama di Australia, di mana AS telah merotasi Marinir sejak 2011 melalui Darwin, kota strategis di utara yang diserang oleh kekaisaran Jepang dalam Perang Dunia II.

Baca Juga :  Jepang Akan Bekukan Aset Tiga Bank Belarusia

Austin mengatakan AS dan Australia sepakat untuk meningkatkan rotasi gugus tugas pembom, jet tempur, serta Angkatan Darat dan Angkatan Laut AS.

“Kami sepakat untuk meningkatkan kerja sama pertahanan trilateral dan mengundang Jepang untuk berintegrasi ke dalam prakarsa postur kekuatan kami di Australia,” kata Austin.

Jepang, sekutu AS yang terikat perjanjian, dalam beberapa tahun terakhir mencari kerja sama diplomatik yang berkembang dengan Australia, tetapi hubungan pertahanan menjadi lebih sensitif karena pasifisme resmi Tokyo sejak kekalahan dalam Perang Dunia II.

Tetapi Jepang telah berpartisipasi dalam latihan termasuk latihan tiga arah pada bulan Mei di lepas pantai timur laut Australia yang mencakup tembakan langsung infanteri dan integrasi tank.

Baca Juga :  Kelebihan Dan Kekurangan Pemberlakuan SSA (Sistem Satu Arah)

Peringatan Di China
Ketiga negara semakin melihat penyebab yang sama karena meningkatnya ketegasan China di bawah Presiden Xi Jinping.

“Tindakan berbahaya dan koersif China di seluruh Indo-Pasifik, termasuk di sekitar Taiwan, terhadap negara-negara Kepulauan Pasifik, dan di Laut China Timur dan Selatan, mengancam perdamaian dan stabilitas kawasan,” kata Austin.

Dengan memperhatikan China, Australia tahun lalu memasuki pakta keamanan tiga arah dengan AS dan Inggris untuk mengakuisisi kapal selam bertenaga nuklir, membuat marah Prancis yang penjualan kapal selam konvensionalnya dibatalkan.

Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan kepada warga Australia bahwa AS berkomitmen untuk “memenuhi janji itu secepat mungkin”.

Hubungan pertahanan datang meskipun ketegangan relatif mereda antara AS dan China, dengan Blinken ditetapkan awal tahun depan untuk melakukan kunjungan pertama oleh seorang diplomat top AS ke Beijing dalam lebih dari empat tahun.

Baca Juga :  China Menentang AS Larang Nvidia Jual Chip Kelas Atas

Perjalanannya dilakukan setelah Presiden Joe Biden bertemu Xi di Bali pada November dan keduanya berjanji untuk membicarakan perbedaan utama.

Kunci di antara mereka adalah Taiwan, negara demokrasi yang memerintah sendiri yang diklaim oleh China, yang menanggapi dengan marah pada Agustus ketika Ketua DPR AS Nancy Pelosi berkunjung.

Sebelumnya pada hari Selasa, sekelompok anggota parlemen Australia mengunjungi pulau itu meskipun ada peringatan dari Beijing.

Menteri Luar Negeri Australia Penny Wong mengatakan di Washington bahwa seharusnya “tidak ada perubahan sepihak pada status quo” atas Taiwan dan bahwa Canberra menghargai “hubungan tidak resmi kami yang telah berlangsung lama dengan Taiwan”.

AS, Jepang, dan Australia juga telah bekerja sama dalam beberapa tahun terakhir melalui apa yang disebut Quad dengan India, yang lebih ragu-ragu daripada tiga negara lainnya untuk terlihat membentuk aliansi yang ditujukan ke China.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :