AS Akhirnya Membuka Kembali Perbatasan Setelah 20 Bulan

Amerika Serikat Buka Kembali Perbatasan
Amerika Serikat Buka Kembali Perbatasan

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat membuka kembali perbatasan darat dan udaranya pada Senin (8 November) untuk pengunjung asing yang sepenuhnya divaksinasi terhadap COVID-19, mengakhiri 20 bulan pembatasan perjalanan dari seluruh dunia yang memisahkan keluarga, pariwisata yang tertatih-tatih, dan hubungan diplomatik yang tegang.

Larangan, yang diberlakukan oleh mantan presiden Donald Trump pada awal 2020 dan ditegakkan oleh penggantinya Joe Biden, telah banyak dikritik dan menjadi simbol pergolakan yang disebabkan oleh pandemi.

Pembatasan itu sangat tidak populer di Eropa dan tetangga AS, Kanada dan Meksiko.

Dalam upaya untuk memperlambat penyebaran virus corona, perbatasan AS ditutup setelah Maret 2020 untuk pelancong dari sebagian besar dunia, termasuk Uni Eropa, Inggris dan Cina, India dan Brasil. Pengunjung darat dari Meksiko dan Kanada juga dilarang.

Pembatasan selama berbulan-bulan yang memengaruhi ratusan juta orang membantu memicu penderitaan pribadi dan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

“Ini sangat sulit,” kata Alison Henry, 63, kepada AFP. “Aku hanya ingin melihat anakku.”

Wanita Inggris itu berencana terbang Senin untuk melihat putranya di New York, setelah 20 bulan berpisah.

Keluarga di kedua sisi Atlantik sangat ingin akhirnya bersatu kembali dengan orang yang mereka cintai.

Meskipun perjalanan dari Amerika Serikat ke Eropa telah dimungkinkan sejak musim panas, penduduk asing AS yang memegang visa tertentu tidak memiliki jaminan untuk dapat masuk kembali ke negara itu.

Baca Juga :  Arab Saudi Cabut Persyaratan Karantina Pengunjung Asing

Untuk mengatasi permintaan yang melonjak, maskapai penerbangan telah meningkatkan jumlah penerbangan transatlantik dan berencana untuk menggunakan pesawat yang lebih besar, saat mereka keluar dari krisis pandemi.

Di sepanjang perbatasan dengan Meksiko, banyak kota di negara bagian Texas dan California AS menghadapi kesulitan ekonomi karena pembatasan perdagangan anti-COVID.

Pihak berwenang di kota-kota perbatasan Meksiko pada Minggu memperingatkan akan ada antrean panjang di penyeberangan. Pembukaan kembali juga menyebabkan kekurangan dolar di pusat penukaran mata uang di Ciudad Juarez.

Pemerintah Ciudad Juarez telah menerapkan sistem khusus untuk mengarahkan lalu lintas, termasuk memasang toilet portabel di tiga jembatan yang menyeberang ke Amerika Serikat “karena waktu tunggu diperkirakan hingga empat jam”, kata direktur keselamatan jalan setempat, Cesar Alberto Tapia .

Di tetangga utara Amerika Serikat, manula akan dapat melanjutkan perjalanan tahunan mereka ke Florida untuk menghindari musim dingin Kanada yang pahit.

Tetapi biaya tes PCR yang dibutuhkan Kanada untuk perjalanan lintas batas – hingga US$250 per pop – dapat menjadi penghalang.

Ann Patchett, seorang penduduk Ontario, mengatakan kepada Warga Ottawa bahwa biayanya US$500 untuk dia dan suaminya pergi ke selatan untuk mengunjungi keluarga.

“Apakah Anda ingin memeluk anak-anak Anda? Apakah Anda ingin menidurkan cucu-cucu Anda ke tempat tidur? … Ini sangat membuat frustrasi,” katanya.

Baca Juga :  Paris Batalkan Kembang Api Tahun Baru,Batasi Sebaran Omicron

Anggota Kongres New York Brian Higgins, yang distriknya menyentuh perbatasan Kanada dan termasuk sisi Air Terjun Niagara AS, berencana mengadakan konferensi pers Senin dengan walikota dari kedua negara untuk mendesak Kanada agar membatalkan persyaratan pengujiannya.

BEBERAPA PEMBATASAN SISA
Pencabutan larangan perjalanan akan mempengaruhi lebih dari 30 negara. Tetapi masuk ke Amerika Serikat tidak akan sepenuhnya tidak diatur: otoritas AS berencana untuk memantau dengan cermat status vaksinasi para pelancong dan masih akan mengharuskan mereka untuk menunjukkan tes COVID-19 yang negatif.

Amerika Serikat, mulai Senin, akan mewajibkan penumpang pesawat untuk divaksinasi sepenuhnya dan diuji dalam tiga hari sebelum perjalanan. Maskapai penerbangan akan diminta untuk menerapkan sistem pelacakan kontak.

Pembukaan perbatasan darat akan dilakukan dalam dua tahap.

Mulai Senin, vaksin akan diperlukan untuk perjalanan “tidak penting” – seperti kunjungan keluarga atau pariwisata – meskipun pelancong yang tidak divaksinasi masih akan diizinkan masuk ke negara itu untuk perjalanan “penting”, seperti yang telah dilakukan selama satu setengah tahun terakhir.

Fase kedua, dimulai pada awal Januari, akan mengharuskan semua pengunjung divaksinasi penuh untuk memasuki Amerika Serikat melalui darat, apa pun alasan perjalanan mereka.

Baca Juga :  Johor,Terengganu Longgarkan Pembatasan Covid-19, 25 Oktober

Otoritas kesehatan AS mengatakan semua vaksin yang disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS dan Organisasi Kesehatan Dunia akan diterima untuk masuk melalui udara.

Saat ini, ini termasuk vaksin AstraZeneca, Johnson & Johnson, Moderna, Pfizer-BioNTech, Covaxin, Sinopharm, dan Sinovac.

Amerika Serikat belum mengomentari peningkatan kasus COVID-19 di Eropa.

WHO telah menyatakan “keprihatinan besar” atas meningkatnya laju infeksi di Eropa, memperingatkan bahwa lintasan saat ini dapat berarti “setengah juta kematian COVID-19 lainnya” pada Februari.
Tetapi berbicara untuk Amerika Serikat, Ahli Bedah Umum Vivek Murthy mengatakan hari Minggu di ABC bahwa dia “sangat optimis tentang di mana kita berada”, sambil menambahkan: “Kita tidak dapat melepaskan kaki kita dari pedal gas sampai kita berada di garis finish.”

Tetapi di Berlin, Elisabeth Zours yang berusia 51 tahun siap untuk menginjak gas – atau seperti yang dikatakan Mick Jagger, “gas, gas, gas”.

Sebagai penggemar Rolling Stones seumur hidup, Zours harus melewatkan pertunjukan St Louis oleh supergrup rock pada bulan September karena pembatasan COVID-19 dan “frustrasi” oleh pembukaan kembali AS yang lambat.

Sekarang dia berencana untuk menebus waktu yang hilang. “Saya punya tiket untuk empat konser (AS),” katanya.

“Musik mereka,” tambah Zours, “seperti teman baik”.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top