AS Akan Resmikan Penyesuaian Kembali Peran Pasukan Di Irak

Pasukan AS Di Irak
Pasukan AS Di Irak

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat dan Irak diperkirakan akan meresmikan akhir misi tempur Washington di Irak pada akhir tahun ini dan melanjutkan transisi menuju pelatihan dan pemberian nasihat kepada pasukan Irak, kata para pejabat AS, Kamis (22 Juli).

Saat ini ada 2.500 tentara AS di Irak yang fokus melawan sisa-sisa ISIS.

Langkah ini diperkirakan tidak akan berdampak besar karena Amerika Serikat telah bergerak ke arah fokus pada pelatihan pasukan Irak.

Namun pengumuman itu, yang akan diumumkan setelah Presiden Joe Biden bertemu dengan mitranya dari Irak di Washington minggu depan, akan menjadi saat yang sulit secara politik bagi pemerintah Irak dan dapat dilihat sebagai kemenangan di dalam negeri di Baghdad.

“Poin kunci yang akan Anda dengar disampaikan dan saya pikir sangat penting, adalah bahwa pemerintahan Biden ingin tinggal di Irak karena pemerintah Irak telah mengundang kami dan meminta agar kami terus melakukannya,” seorang senior pertahanan pejabat, berbicara dengan syarat anonim, kata.

“Misi tidak berubah … bagaimana kami mendukung pasukan keamanan Irak dalam mengalahkan misi ISIS adalah apa yang sedang kami bicarakan,” tambah pejabat itu.

Pejabat itu mengatakan akan ada fokus pada logistik, pemeliharaan peralatan dan membantu pasukan Irak lebih jauh mengembangkan kemampuan intelijen dan pengawasan mereka.

Di dalam negeri, Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi menghadapi tekanan yang meningkat dari partai-partai dan kelompok paramiliter yang bersekutu dengan Iran yang menganggapnya berpihak pada Amerika Serikat.

Sumber : CNA/SL

 

Baca Juga :  AS Kirim Dua Juta Lebih Dosis COVID-19 Ke Kenya Dan Ghana