AS Akan Melepaskan 50 Juta Barel Minyak Dari Cadangan

AS melepaskan 50 juta barel
AS melepaskan 50 juta barel

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat mengatakan pada Selasa (23 November) akan melepaskan 50 juta barel minyak dari cadangan strategis dalam langkah terkoordinasi dengan China, India, Korea Selatan, Jepang dan Inggris untuk mendinginkan harga setelah produsen OPEC+ menolak permintaan untuk lebih banyak minyak mentah.

Gedung Putih mengeluarkan pernyataan itu setelah seorang sumber di pemerintahan AS mengatakan Washington telah menyusun rencana dengan konsumen energi utama Asia untuk menurunkan harga dari mendekati level tertinggi tiga tahun. Inggris sebelumnya tidak disebutkan.

Presiden AS Joe Biden, menghadapi peringkat persetujuan yang rendah di tengah meningkatnya inflasi menjelang pemilihan kongres tahun depan, telah berulang kali meminta Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, untuk memompa lebih banyak minyak.

Tetapi kelompok tersebut telah menolak permintaan tersebut, karena anggota telah berjuang untuk memenuhi target yang ada untuk peningkatan produksi dan di tengah kekhawatiran bahwa kebangkitan kasus virus corona sekali lagi dapat menurunkan permintaan.

Pelepasan dari Cadangan Minyak Strategis AS akan dalam bentuk penjualan pinjaman kepada perusahaan, yang harus mengembalikan minyak mentah di kemudian hari. Ini adalah pertama kalinya Amerika Serikat mengoordinasikan pelepasan dengan beberapa konsumen minyak terbesar dunia, kata para pejabat AS.

Negara-negara OPEC+, termasuk sekutu AS di Teluk, bertemu lagi pada 2 Desember untuk membahas kebijakan tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda perubahan taktik untuk mengindahkan seruan AS.

Upaya yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh Washington untuk bekerja sama dengan ekonomi utama Asia untuk menurunkan harga energi mengirimkan peringatan kepada OPEC dan produsen besar lainnya bahwa mereka perlu mengatasi kekhawatiran tentang harga minyak mentah yang tinggi, yang naik lebih dari 50 persen sepanjang tahun ini.

Baca Juga :  Samsung SDI, Stellantis Buka Usaha Patungan Baterai EV Di AS

Sumber OPEC+, yang berbicara sebelum pertemuan kelompok bulan Desember, mengatakan rilis dari cadangan akan memperumit perhitungan OPEC+, karena memantau pasar setiap bulan.

Suhail Al-Mazrouei, menteri energi Uni Emirat Arab, salah satu produsen terbesar OPEC, mengatakan sebelumnya Selasa bahwa dia melihat “tidak masuk akal” dalam meningkatkan pasokan UEA ke pasar global.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :