Argentina Perketat Lockdown Saat Pandemi Covid-19 Melonjak

Argentina Umumkan 'Circuit Breaker' Lockdown
Argentina Umumkan 'Circuit Breaker' Lockdown

Buenos Aires | EGINDO.co – Argentina akan memperketat tindakan lockdown pandemi untuk memerangi gelombang COVID-19 kedua yang parah, kata Presiden Alberto Fernandez pada Kamis (20 Mei), menggarisbawahi kekhawatiran karena kasus harian dan kematian telah memecahkan rekor selama seminggu terakhir.

Langkah-langkah “pemutus sirkuit” yang ketat akan mulai berlaku pada hari Sabtu dan berlangsung hingga 31 Mei. Itu termasuk penutupan sekolah dan perdagangan non-esensial dan pelarangan acara sosial, keagamaan dan olahraga di negara berpenduduk 45 juta orang itu.

“Kami menjalani saat-saat terburuk sejak pandemi dimulai,” kata Fernandez. “Hari ini tidak seperti sebelumnya, kita semua harus menjaga diri kita sendiri untuk menghindari semua kerugian yang kita bisa.”

Warga negara yang tidak digolongkan sebagai pekerja esensial akan diizinkan berada di dekat rumah mereka antara pukul 6 pagi dan 6 sore; jika tidak, mereka harus tinggal di rumah.

Pembatasan tersebut muncul karena pemerintah mempercepat kampanye vaksinasi yang telah memperlambat rencana awal yang ambisius. Sejauh ini, hanya 4,7 persen dari populasi yang telah diinokulasi penuh dan 18,4 persen telah menerima setidaknya satu dosis, menurut analisis Reuters.

Fernandez juga mengumumkan paket penyelamatan ekonomi untuk sektor-sektor yang paling parah terkena pandemi, yang telah memperburuk krisis yang telah melanda negara itu selama tiga tahun terakhir dan menyebabkan jutaan orang Argentina dalam kemiskinan.

Argentina memposting 35.884 kasus COVID-19 baru pada hari Kamis setelah mencapai rekor tertinggi 39.652 pada hari Rabu.

Jumlah infeksi total sekitar 3,45 juta, yang menempatkan negara itu di depan Brasil yang terpukul paling parah berdasarkan per kapita dan telah mendorong unit perawatan intensif rumah sakit ke kondisi hampir jenuh. Ada 72.699 kematian yang dikonfirmasi.
Sumber : CNA/SL