Argentina Menang Tanpa Messi, Brasil Raih Kemenangan Di Peru

Argentina menang atas Bolivia tanpa Lionel Messi
Argentina menang atas Bolivia tanpa Lionel Messi

Montevideo | EGINDO.co – Juara dunia Argentina mengistirahatkan Lionel Messi namun tetap bersinar dalam kemenangan 3-0 atas 10 pemain Bolivia di La Paz pada Selasa (12 September) untuk mempertahankan awal kemenangan mereka di kualifikasi Piala Dunia Amerika Selatan.

Brasil juga memiliki enam poin maksimum dari dua pertandingan setelah kemenangan luar biasa pada menit ke-90 dari Marquinhos melawan Peru di Lima untuk menjadi satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut.

Namun Uruguay asuhan Marcelo Bielsa mengalami kemunduran, kehilangan keunggulan dan berakhir dengan kekalahan 2-1 di Ekuador.

Messi, yang memiliki jadwal padat bersama klubnya Inter Miami, menyaksikan rekan satu timnya dari bangku cadangan tetapi tidak masuk sebagai pemain pengganti, setelah mengeluh kelelahan setelah mencetak gol kemenangan dalam kemenangan 1-0 atas Ekuador pada Kamis.

Meskipun absennya pemain andalan mereka, tim asuhan Lionel Scaloni memiliki kekuatan yang terlalu besar untuk Bolivia dengan gol-gol dari Enzo Fernandez, Nicolas Tagliafico dan Nicolas Gonzalez mengamankan kemenangan yang mengesankan.

Gelandang Chelsea Fernandez nyaris mencetak gol melalui tendangan luar biasa dari jarak 30 yard yang berhasil diselamatkan dengan luar biasa oleh Guillermo Viscarra, yang kemudian kembali melakukannya dengan baik untuk menggagalkan tendangan Julian Alvarez ke tiang dekat.

Baca Juga :  Santiago Carreras Bisa Bangga Dengan Penampilan Pumas

Alvarez yang lincah berperan dalam gol pembuka Argentina pada menit ke-31, memberikan umpan kepada Angel Di Maria, yang umpan silang mendatarnya dapat ditepis oleh Fernandez, yang berlari tepat pada waktunya ke dalam kotak penalti.

Delapan menit kemudian tugas Bolivia menjadi lebih berat ketika Roberto Fernandez dikeluarkan dari lapangan karena pelanggaran berlebihan terhadap Cristian Romero.

Argentina masuk saat turun minum dengan keunggulan 2-0 setelah Tagliafico menyambut tendangan bebas Di Maria dengan sundulan yang melewati Viscarra.

Pemenang Piala Dunia tiga kali itu memegang kendali penuh setelah turun minum dengan sepakan Alvarez membentur tiang pada menit ke-70 dan Viscarra terus sibuk dengan upaya Rodrigo De Paul dan Di Maria.

Gonzalez menutup kemenangan tujuh menit sebelum pertandingan berakhir dengan sepakan kaki kirinya setelah pertahanan yang lebih ragu-ragu dari tim tuan rumah, yang telah kalah dalam kedua pertandingan pembuka mereka.

Scaloni senang dengan penampilan timnya, mengatakan mereka “tidak takut bermain bola” dan juga memberikan penjelasan atas absennya Messi.

“Leo belum siap bermain, dia berusaha pulih, tapi dia tidak merasa nyaman,” ujarnya.

Marquinhos Yang Luar Biasa

Baca Juga :  Jesus Absen, Brasil Memanggil Wajah Baru Skuad Piala Dunia

Brasil menghadapi tim Peru yang penuh tekad dan tampaknya akan frustrasi ketika tembakan Raphinha pada menit ke-72 berhasil diselamatkan dengan gemilang oleh Pedro Gallese.

Namun di menit terakhir, Neymar melepaskan tendangan sudut dan Marquinhos menyambutnya dengan sundulan tajam yang melesat ke sudut jauh.

Kolombia harus puas dengan satu poin dalam hasil imbang tanpa gol yang mengecewakan di Santiago, Chile.

Chile, dengan Alexis Sanchez kembali menjadi starter, bermain lebih baik, memainkan sepak bola cerdas dalam penguasaan bola namun seperti lawannya, mereka tidak memiliki keunggulan.

Setelah awal yang mengesankan dalam masa kepemimpinannya di Uruguay, Bielsa asal Argentina melihat timnya kalah dua gol dari bek Ekuador Felix Torres di Quito.

Uruguay memimpin pada menit ke-38 melalui Agustin Canobbio tetapi tim tuan rumah menyamakan kedudukan sebelum turun minum ketika Torres menyundul bola hasil umpan silang Moises Caicedo.

Hadiah penalti memberi Ekuador kesempatan untuk memimpin setelah turun minum, namun tendangan penalti Enner Valencia dari titik penalti masih melebar.

Tapi Torres kembali menunjukkan kemampuannya untuk meraih kemenangan, meluncur ke kotak yang penuh sesak untuk menerima umpan silang mendatar dari Kendry Paez yang berusia 16 tahun.

Baca Juga :  Tunisia Juara, Kalahkan Jepang Di Final Turnamen Piala Kirin

Drama VAR

Venezuela mengalahkan Paraguay 1-0 di kandang berkat penalti Salomon Rondon di masa tambahan waktu untuk meningkatkan harapan lolos ke Piala Dunia untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka.

Tuan rumah mengira mereka telah unggul pada menit ke-78 ketika Yangel Herrera mencetak gol, namun tinjauan wasit di monitor menyimpulkan bahwa sang gelandang telah menangani bola – yang membuat marah penonton tuan rumah.

Namun teknologi ini menguntungkan Venezuela pada masa tambahan waktu ketika mereka melihat bahwa bek Paraguay Ivan Piris telah melakukan handball saat melakukan tantangan udara di kotak penalti dan Rondon dengan percaya diri berhasil menggagalkan tendangan penalti tersebut.

Proses kualifikasi untuk Piala Dunia yang diikuti 48 tim, yang akan diadakan di Amerika Serikat, Kanada dan Meksiko, menawarkan dua tempat tambahan untuk Amerika Selatan dengan enam tim lolos langsung.

Negara ketujuh dari 10 negara akan menuju play-off antar benua.

Setelah dua putaran pembukaan, Brasil memimpin Argentina dengan selisih gol, sedangkan Kolombia berada di urutan ketiga dengan empat poin, unggul satu poin dari Uruguay dan Venezuela.

Paraguay, Peru dan Chile masing-masing mendapat satu poin.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :