Argentina Maju Ke Babak Berikut Meski Penalti Messi Gagal

Penalti Gagal dari Lionel Messi
Penalti Gagal dari Lionel Messi

Doha | EGINDO.co – Lionel Messi gagal mengeksekusi penalti pada babak pertama, tetapi Alexis Mac Allister dan Julian Alvarez dari Argentina mencetak gol dalam kemenangan 2-0 atas Polandia di Stadium 974 pada Rabu (30 November) ketika kedua tim membukukan tempat mereka di babak sistem gugur Piala Dunia.

Kemenangan Argentina membawa tim asuhan Lionel Scaloni ke puncak Grup C dan mereka akan menghadapi Australia di babak 16 besar sementara peringkat kedua Polandia, yang lolos dengan selisih gol setelah Meksiko mengalahkan Arab Saudi 2-1, menghadapi juara bertahan Prancis.

Argentina memimpin hanya satu menit memasuki babak kedua ketika Mac Allister mendapat umpan silang Nahuel Molina dan, meskipun melakukan kontak yang lemah, ia melihat tembakannya merayap melewati garis gawang Polandia Wojciech Szczesny dikalahkan.

Gol tersebut hanyalah hadiah bagi Argentina yang mendominasi penguasaan bola sementara Polandia nyaris tidak berhasil keluar dari wilayah mereka sendiri, dengan kiper tim Amerika Selatan Emiliano Martinez hanya menjadi penonton di sebagian besar pertandingan.

Baca Juga :  Argentina Meningkat Jadi Lebih Baik Dan Lebih Baik

Gol kedua adalah hasil dari beberapa kesabaran di mana Argentina menjatuhkan bola sebelum Enzo Fernandez membuka pertahanan dengan bola terobosan untuk Alvarez, yang menemukan ruang di dalam kotak dan membenturkannya ke sudut atas.

Hukuman Kontroversial
Sebelumnya, Polandia angkat tangan ketika Argentina diberikan penalti kontroversial setelah pemeriksaan VAR untuk pelanggaran terhadap Messi ketika sarung tangan Szczesny menyentuh wajahnya saat penyerang Paris St Germain bangkit untuk melakukan sundulan di tiang jauh.

Tapi Szczesny melakukan tugasnya dan meskipun ribuan penggemar Argentina meningkatkan level desibel di dalam arena, dia tetap tenang dan menebak dengan benar, melompat ke kiri dan menggunakan satu tangan untuk menepis upaya Messi dari titik putih.

Meski absen, Messi menjalankan pertunjukan untuk Argentina dalam pertandingan di mana kedua kapten mewakili masa lalu dan masa kini Barcelona.

Dengan tempat babak 16 besar dan potensi eliminasi keduanya di kartu dalam grup yang dekat, itu adalah pencetak gol terbanyak Barca Messi yang berada di jantung serangan Argentina, mendikte permainan dengan menjatuhkan lebih dalam dan menyiksa pertahanan Polandia.

Baca Juga :  Messi Mengangkat Piala Dunia, Impian Seumur Hidup Terwujud

Robert Lewandowski dari Polandia, yang mencetak 18 gol dalam 19 pertandingan untuk Barca musim ini, tidak melakukan satu percobaan pun ke gawang.

Di ujung lain, Szczesny terus sibuk sepanjang babak dengan pertahanan Polandia dilanggar berkali-kali tetapi kiper Juventus itu berdiri teguh untuk menyangkal Argentina yang semakin percaya diri dengan setiap serangan.

Dia pertama kali menggagalkan upaya Alvarez ketika penyerang Manchester City itu berhasil menembus jebakan offside sebelum dia menepis umpan silang Angel Di Maria di atas mistar ketika rekan setimnya di Juve itu mencoba mencetak gol langsung dari tendangan sudut.

“Mimpi Yang Menjadi Kenyataan”
Tapi Szczesny tidak bisa berbuat apa-apa selain berebut ketika Mac Allister melepaskan tembakannya bahkan sebelum Polandia bisa tenang setelah babak kedua dimulai, sementara tembakan Alvarez untuk gol kedua terlalu bagus untuk kiper mana pun.

“Ini sangat emosional bagi saya, bagi seluruh skuat. Ini mimpi yang menjadi kenyataan,” kata Mac Allister kepada wartawan. “Saya memulai debutnya dengan tim ini, saya sangat bangga akan hal itu. Dan sekarang berhasil mencetak gol di Piala Dunia – saya sangat senang.

Baca Juga :  Kahn Dukung Pelatih Nagelsmann Meskipun Performa Liga Buruk

“(Setelah penalti Messi) kami berusaha tetap positif, tetap tenang. Kami tidak merasa down. Kami berusaha optimis… Untungnya kami berhasil menang dan lolos.”

Argentina nyaris mengubah skor menjadi 3-0 pada tambahan waktu babak kedua ketika Nicolas Tagliafico dilepaskan di sisi kiri dan ia mencungkil bola melewati Szczesny, namun Jakub Kiwior kembali melakukan intervensi tepat waktu dan menyundul bola keluar garis.

Tapi Argentina mendapatkan apa yang mereka inginkan – melompati Polandia untuk merebut posisi teratas dalam grup dan menghindari pertandingan sistem gugur awal melawan Prancis yang perkasa.

Polandia, sementara itu, akan lega mencapai babak 16 besar untuk pertama kalinya sejak 1986.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :