Arab Saudi Pimpin Konsorsium Dalam Pengambilalihan Newcastle

Newcastle United
Newcastle United

London | EGINDO.co – Sebuah konsorsium yang didukung Saudi-Arab menyelesaikan pembelian klub Liga Premier Newcastle United pada hari Kamis ketika kisah pengambilalihan yang berjalan lama akhirnya mencapai kesimpulan yang diinginkan mayoritas pendukung klub.

Empat belas bulan setelah Dana Investasi Publik (PIF) Arab Saudi menarik tawaran £305 juta (US$415,07 juta) untuk membeli klub timur laut dari pemilik Mike Ashley menyusul kegagalan Liga Premier untuk memberikan persetujuan peraturan, kesepakatan diumumkan setelah sehari meningkatnya kegembiraan di Tyneside.

Setelah Liga Premier mengkonfirmasi klub yang sedang berjuang itu telah dijual ke konsorsium yang terdiri dari PIF, PCP Capital Partners dan RB Sports & Media dengan segera, para penggemar mulai merayakan di luar stadion St James’ Park.

Sebuah pernyataan dari Yasir Al-Rumayyan, gubernur PIF yang akan menjadi ketua non-eksekutif Newcastle United, mengatakan kesepakatan itu akan berarti investasi jangka panjang untuk “memanfaatkan potensi klub dan membangun warisan klub.

“Kami sangat bangga menjadi pemilik baru Newcastle United, salah satu klub paling terkenal di sepak bola Inggris. Kami berterima kasih kepada para penggemar Newcastle atas dukungan setia mereka selama bertahun-tahun dan kami bersemangat untuk bekerja sama dengan mereka,” katanya. .

Pengambilalihan, yang digawangi oleh kepala eksekutif PCP Capital Partners Amanda Staveley, mengakhiri era yang tidak bahagia di St James’ Park dan berarti Newcastle akan menjadi salah satu klub terkaya di dunia.

Staveley akan duduk di dewan direksi Newcastle bersama dengan Jamie Reuben dari RB Sports & Media.

“Ini adalah investasi jangka panjang,” kata Staveley dalam sebuah pernyataan. “Ambisi kami selaras dengan para penggemar – untuk menciptakan tim yang sukses secara konsisten yang secara teratur bersaing memperebutkan trofi utama dan menghasilkan kebanggaan di seluruh dunia.”

Baca Juga :  Kevin Durant Meminta Maaf Atas Omelan Terhadap Aktor Komedian

PERKEMBANGAN CEPAT
Serangkaian peristiwa yang cepat menghidupkan kembali kesepakatan setelah penyiar beIN Sports yang berbasis di Qatar, pemegang hak Liga Premier, mengatakan pada hari Rabu bahwa Arab Saudi akan mencabut larangannya dan juga menutup layanan streaming ilegal, menghilangkan hambatan besar di balik pengambilalihan yang runtuh. .

Batu sandungan lain diatasi setelah Liga Premier, yang mendapat tekanan untuk memblokir kesepakatan tahun lalu, menerima jaminan “mengikat secara hukum” bahwa ada pemisahan yang jelas antara PIF dan kerajaan Arab Saudi, meskipun PIF diketuai oleh Putra Mahkota Saudi. Muhammad bin Salman.
“Semua pihak senang telah menyelesaikan proses ini yang memberikan kepastian dan kejelasan kepada Klub Sepak Bola Newcastle United dan para penggemar mereka,” kata Liga Premier.

Nasib pelatih Newcastle Steve Bruce akan menjadi agenda utama pemilik baru, yang ingin berinvestasi di klub.

“Saya tahu semua orang memiliki banyak pertanyaan tentang manajer dan pemain dan hal-hal lain, tetapi saat ini kami hanya ingin sampai di sana dan melakukan tinjauan bisnis. Kami akan memberi tahu Anda semua rencananya,” kata Staveley kepada wartawan setelah pertandingan. kesepakatan diumumkan.

Ratusan pendukung Newcastle yang disebut Toon Army, yang memprotes tindakan Ashley atas klub, berkumpul di luar stadion dalam gerimis sepanjang hari, didukung oleh berita pengambilalihan yang akan segera terjadi.

Sementara mereka merayakan, yang lain mengatakan itu adalah contoh lain dari “pencucian olahraga” Arab Saudi.

ASET OLAHRAGA
PIF – dana kekayaan berdaulat Arab Saudi senilai US$430 miliar – berada di pusat rencana untuk mengubah ekonomi dengan menciptakan sektor-sektor baru dan mendiversifikasi pendapatan dari minyak.

Negara ini semakin mencari aset olahraga terkenal, termasuk menandatangani kontrak 10 tahun untuk menggelar F1 dan menjadi tuan rumah pertarungan gelar kelas berat Anthony Joshua pada 2019.

Baca Juga :  Harus Vaksinasi Jika Petenis Ingin Bermain Australia Terbuka

Memiliki klub dengan potensi Newcastle di lokernya adalah sendok besar bagi negara kaya minyak.

Tetapi kepala eksekutif Amnesty Inggris, Sacha Deshmukh mengatakan sebelumnya pada hari Kamis bahwa pihak berwenang Saudi “mencuci catatan hak asasi manusia mereka yang mengerikan dengan kemewahan sepakbola papan atas.

“Alih-alih membiarkan mereka yang terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia yang serius untuk masuk ke sepakbola Inggris hanya karena mereka memiliki kantong yang dalam, kami telah mendesak Liga Premier untuk mengubah tes pemilik dan direktur mereka untuk mengatasi masalah hak asasi manusia,” tambahnya.

Pemerintah Arab Saudi membantah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dan mengatakan mereka melindungi keamanan nasional dari ekstremis dan aktor eksternal.

Newcastle menjadi klub Liga Premier ke-14 saat ini yang memiliki mayoritas pemilik asing dan penggemar berharap ini menandai era baru seperti itu di Manchester City yang telah mendominasi sepak bola Inggris sejak dibeli oleh Sheikh Mansour dari Abu Dhabi pada 2008.

Klub Prancis Paris St-Germain juga telah membuat dampak di bawah kepemilikan Qatar dengan sejumlah penandatanganan mega-uang.

Pengambilalihan Newcastle mengakhiri 14 tahun kepemilikan Ashley yang pengelolaannya sangat tidak populer, dengan para pendukung menuduhnya kurang investasi dan kurangnya ambisi.

Sejak Ashley membeli raksasa tidur, yang terakhir memenangkan trofi domestik pada tahun 1955 dan belum pernah menjadi juara papan atas sejak 1927, mereka telah dua kali terdegradasi dari Liga Premier dan belum selesai lebih tinggi dari 10 sejak 2012.
Pertarungan degradasi lainnya membayangi dengan tim yang gagal memenangkan salah satu dari tujuh pertandingan liga pembuka mereka dan saat ini duduk di urutan kedua dari bawah klasemen dan para penggemar telah meminta Ashley dan manajer Bruce untuk meninggalkan klub.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :