Arab Saudi Buka Toko Jual Alkohol untuk Diplomat Non-Muslim

Arab Saudi mengizinkan penjualan alkohol
Arab Saudi mengizinkan penjualan alkohol

Riyadh | EGINDO.co – Arab Saudi berencana untuk mengizinkan penjualan alkohol kepada diplomat non-Muslim untuk pertama kalinya, dua sumber yang mengetahui rencana tersebut mengatakan kepada AFP pada Rabu (24 Januari), mengubah aturan ketat yang mengatur minuman keras di negara konservatif tersebut.

Alkohol “akan dijual kepada diplomat non-Muslim” yang sebelumnya harus mengimpor alkohol melalui kantong diplomatik, atau paket resmi yang disegel, kata salah satu sumber.

Penjualan tersebut akan dilakukan di sebuah toko di Kawasan Diplomatik Riyadh, sebuah lingkungan misi dan tempat tinggal asing di sebelah barat pusat kota, menurut sebuah dokumen yang dilihat oleh AFP.

Akses ke toko akan dibatasi bagi orang-orang yang mendaftar pada aplikasi yang dikenal sebagai Aplikasi Diplo, dan kuota bulanan akan diberlakukan, kata dokumen itu.

Larangan telah menjadi hukum negara di Arab Saudi sejak tahun 1952, tak lama setelah salah satu putra Raja Abdulaziz mabuk dan, dalam kemarahannya, menembak mati seorang diplomat Inggris.

Desas-desus telah beredar selama bertahun-tahun bahwa alkohol akan tersedia di kerajaan Teluk di tengah gelombang reformasi sosial yang diperkenalkan sebagai bagian dari agenda Visi 2030 Putra Mahkota Mohammed bin Salman, di antaranya adalah pengenalan bioskop dan festival musik campuran gender.

Baca Juga :  Ukraina Cari Dana Untuk Drone AL Lawan Serangan Rudal Rusia

Sebuah pernyataan pemerintah Saudi pada hari Rabu mengatakan pihak berwenang memperkenalkan “kerangka peraturan baru… untuk melawan perdagangan gelap barang-barang dan produk-produk beralkohol yang diterima oleh misi diplomatik”.

Pernyataan itu menambahkan: “Proses baru ini akan fokus pada pengalokasian barang-barang beralkohol dalam jumlah tertentu ketika memasuki Kerajaan untuk mengakhiri proses tidak diatur sebelumnya yang menyebabkan pertukaran barang-barang tersebut tidak terkendali di Kerajaan.”

Kebijakan tersebut “akan terus memberikan dan memastikan bahwa semua diplomat di kedutaan non-Muslim memiliki akses terhadap produk-produk ini dalam kuota tertentu”, katanya.

Aturan Ketat

Akses ke toko di Kawasan Diplomatik “sangat dibatasi untuk non-Muslim”, menurut dokumen yang dilihat oleh AFP.

“Tidak ada orang di bawah usia 21 tahun yang diizinkan masuk ke dalam toko” dan “diperlukan pakaian yang pantas”, katanya.

Mereka yang mendaftar dengan aplikasi tersebut tidak dapat mengirim kerabat, pengemudi, asisten atau rekan kerja untuk menggantikan mereka, katanya.

Penggunaan ponsel dilarang di toko.

Di bawah sistem kuota, mereka yang diberi izin untuk mengakses toko akan dapat membeli 240 “poin” alkohol per bulan. Satu liter minuman beralkohol bernilai enam poin, satu liter anggur bernilai tiga poin, dan satu liter bir bernilai satu poin.

Baca Juga :  Saudi Bujuk Taksi Terbang Archer Bersaing Jadi Pusat Penerbangan

Pernyataan pemerintah Saudi menunjukkan bahwa tidak banyak perubahan yang akan terjadi pada sebagian besar penduduk Arab Saudi yang berjumlah 32 juta jiwa, yang tidak punya banyak cara untuk mendapatkan minuman kecuali mereka bersedia bepergian ke luar negeri.

Selain menghadiri resepsi di Diplomatic Quarter, mereka juga dapat membuat anggur buatan sendiri atau mengunjungi pasar gelap, di mana sebotol wiski bisa berharga ratusan dolar menjelang liburan seperti Malam Tahun Baru.

Rival Regional

Visi 2030 bertujuan untuk mengubah negara pengekspor minyak mentah terbesar di dunia menjadi pusat bisnis, pariwisata dan olahraga, serta meletakkan dasar bagi perekonomian pasca-minyak.

Berita pada hari Rabu ini muncul ketika Arab Saudi semakin bersaing dengan negara tetangganya, terutama Dubai di Uni Emirat Arab, untuk mendapatkan investasi asing dan dolar pariwisata.

Bulan ini, misalnya, pihak berwenang menerapkan aturan yang mewajibkan perusahaan multinasional untuk mendirikan kantor pusat regional di Arab Saudi jika tidak, mereka akan kehilangan kontrak pemerintah.

Alkohol tersedia di berbagai hotel, restoran, dan bar di Dubai. Di negara tetangga Qatar, alkohol disajikan di hotel dan restoran berlisensi kepada non-Muslim yang berusia di atas 21 tahun.

Baca Juga :  Kemnaker Godok Peraturan Pengupahan 2024

Tahun lalu, Arab Saudi diberikan hak menjadi tuan rumah Expo 2030 dan Piala Dunia 2034, yang semakin memicu spekulasi bahwa larangan alkohol mungkin akan dicabut, atau setidaknya dilemahkan dengan pembukaan lahan di tempat-tempat seperti NEOM, sebuah kota besar futuristik yang direncanakan bernilai US$500 miliar. .

Namun mengingat alkohol dilarang dalam Islam, masalah ini masih sangat sensitif di negara yang merupakan rumah bagi tempat suci agama di kota Mekah dan Madinah.

Berdasarkan hukum Saudi, hukuman atas konsumsi atau kepemilikan alkohol dapat berupa denda, hukuman penjara, cambuk di depan umum, dan deportasi bagi orang asing yang tidak berwenang.

Para pejabat Saudi hingga Rabu menolak saran mengenai perubahan kebijakan besar apa pun.

“Jawaban singkatnya adalah, kami akan melanjutkan undang-undang kami saat ini,” kata Wakil Menteri Pariwisata Putri Haifa Al Saud ketika ditanya langsung tentang masalah ini di Forum Ekonomi Dunia di Davos pada tahun 2022.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :