Apple Tegaskan Kembali Sikap Privasi Penyelidikan Trump

Apple
Apple

San Ramon, California | EGINDO.co – Dalam upaya untuk melindungi citranya sebagai penjaga privasi pribadi, Apple menyatakan bahwa itu dibutakan dan dibelenggu oleh penyelidikan administrasi Trump yang mengakibatkan perusahaan menyerahkan data telepon dari dua anggota kongres Demokrat.

Apple menyampaikan versi kejadiannya pada hari Jumat (11 Juni) sebagai tanggapan atas laporan berita yang merinci upaya agresif Departemen Kehakiman AS untuk menggunakan kekuatan hukumnya untuk mengidentifikasi kebocoran yang terkait dengan penyelidikan terhadap hubungan mantan Presiden Donald Trump dengan Rusia.

Departemen Kehakiman berhasil membujuk dewan juri federal untuk mengeluarkan panggilan pengadilan yang berujung pada Apple menyerahkan metadata — informasi yang dapat mencakup catatan umum panggilan dan teks — tentang anggota Komite Intelijen DPR Adam Schiff dan Eric Swalwell, keduanya Demokrat California, selama 2018.

Kedua anggota parlemen adalah tokoh kunci di komite yang menyelidiki hubungan Trump dengan Rusia; Schiff sekarang menjadi ketua panel.

Baik Schiff maupun Swalwell tidak mengetahui beberapa informasi telah disita hingga 5 Mei, setelah serangkaian perintah pembungkaman akhirnya berakhir, menurut perusahaan.

Pengungkapan kepatuhan Apple terhadap panggilan pengadilan muncul pada saat perusahaan telah meningkatkan upaya untuk membingkai privasi sebagai “hak asasi manusia yang mendasar” dalam kampanye pemasarannya.

Baca Juga :  Apple Jajaki Kesepakatan AI dengan Penerbit Berita

Apple juga menaikkan taruhan privasi pada bulan April ketika meluncurkan kontrol privasi di iPhone sebagai bagian dari upaya untuk mempersulit perusahaan seperti Facebook untuk melacak aktivitas online orang untuk membantu menjual iklan.

Dalam sebuah pernyataan, Apple menekankan akan terus melawan tuntutan hukum yang tidak dapat dibenarkan untuk informasi pribadi dan memberi informasi kepada pelanggan tentang mereka.

Namun dalam kasus ini, Apple mengatakan dibatasi oleh perintah kerahasiaan yang ditandatangani oleh hakim hakim federal dan mengatakan tidak memiliki informasi tentang sifat penyelidikan.

“Hampir tidak mungkin bagi Apple untuk memahami maksud dari informasi yang diinginkan tanpa menggali akun pengguna,” kata perusahaan itu.

“Sesuai dengan permintaan, Apple membatasi informasi yang diberikannya pada informasi pelanggan akun dan tidak memberikan konten apa pun seperti email atau gambar.”

Apple juga percaya bahwa perusahaan teknologi lain mungkin telah dihadapkan dengan tuntutan hukum serupa, berdasarkan sifat luas dari permintaan yang diterimanya untuk “informasi akun pelanggan atau pelanggan” yang mencakup 73 nomor telepon dan 36 alamat email.

Baca Juga :  Pemasok Apple, Foxconn Akan Investasi $300 Juta Di Vietnam

Masih belum jelas berapa banyak perusahaan lain yang mungkin tersapu dalam upaya pemerintahan Trump untuk melacak pembocor.

Dalam sebuah pernyataan, Microsoft mengakui menerima setidaknya satu panggilan pengadilan pada tahun 2017 terkait dengan akun email pribadi.

Dikatakan memberi tahu pelanggan setelah perintah pembungkaman berakhir dan mengetahui bahwa orang tersebut adalah anggota staf kongres.

“Kami akan terus secara agresif mencari reformasi yang memberlakukan batasan wajar pada kerahasiaan pemerintah dalam kasus seperti ini,” kata perusahaan itu.

Pakar privasi lebih terganggu oleh undang-undang AS yang memungkinkan Departemen Kehakiman secara diam-diam mendapatkan panggilan pengadilan dan kemudian menyembunyikannya selama bertahun-tahun daripada kepatuhan terbatas Apple terhadap tuntutan tersebut.

Panggilan pengadilan mewakili “contoh klasik penyalahgunaan pemerintah” yang menjerat Apple, kata Alan Butler, direktur eksekutif Pusat Informasi Privasi Elektronik.

“Sangat sulit untuk menantang jenis panggilan pengadilan ini, tetapi bukan tidak mungkin,” kata Butler.

“Dan jika ada satu yang layak untuk ditantang, mungkin ini yang ini.” Tanggapan Apple terhadap panggilan pengadilan tidak selalu bertentangan dengan pendiriannya tentang kesucian privasi pribadi, kata Cindy Cohn, direktur eksekutif Electronic Frontier Foundation, sebuah kelompok hak digital.

Baca Juga :  Pekerja Apple Di Australia Rencanakan Pemogokan Natal

Itu karena komitmen privasi Apple sebagian besar berkisar pada melindungi pelanggannya dari pengawasan online.

Dia pikir masalah yang lebih besar adalah mengapa undang-undang AS mengizinkan dewan juri mengeluarkan panggilan pengadilan dan kemudian memblokir Apple agar tidak memperingatkan orang-orang yang terkena dampak.

“Kerahasiaan keseluruhan ini meresahkan, terutama karena tampaknya semua itu merupakan penyelidikan bermotif politik,” kata Cohn.

Apple memiliki sejarah melawan permintaan hukum, terutama pada tahun 2016 ketika Departemen Kehakiman berusaha memaksa Apple untuk membuka kunci iPhone milik salah satu pembunuh dalam penembakan massal di San Bernardino, California.

Apple menolak untuk bekerja sama, dengan alasan akan membuka pintu belakang digital yang akan menimbulkan ancaman terhadap keamanan dan privasi semua pengguna iPhone.

Pertikaian hukum berakhir ketika FBI menyewa perusahaan lain untuk membuka kunci iPhone yang terhubung dengan penembakan itu.

“Apple benar-benar menaruh uangnya di mulutnya saat itu,” kata Butler.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :
Scroll to Top