Apple Semakin Melonggarkan Aturan App Store Untuk Netflix

Apple
Apple

San Francisco | EGINDO.co – Apple semakin melonggarkan aturan App Store pada Rabu (1 September), memungkinkan beberapa perusahaan konten seperti Netflix Inc untuk menyediakan tautan ke situs web mereka sehingga pelanggan dapat mendaftar untuk akun berbayar.

Konsesi tersebut merupakan bagian dari kesepakatan dengan regulator anti-trust Jepang, yang mengatakan perubahan itu cukup untuk menutup penyelidikan lima tahun terhadap Apple yang berfokus pada aplikasi video dan musik tetapi tidak mempertimbangkan game.

Raksasa teknologi AS, bagaimanapun, masih harus bersaing dengan serangkaian tantangan hukum dan peraturan lainnya untuk aturan yang memaksa pembuat game untuk mengikuti, termasuk gugatan antimonopoli yang diawasi ketat yang diajukan oleh pencipta Fortnite, Epic Games.

Larangan menyediakan tautan terpisah dicabut untuk apa yang disebut aplikasi pembaca yang menyediakan konten seperti e-book, video, dan musik yang tidak menawarkan tingkat layanan gratis, alih-alih memerlukan pembayaran saat mendaftar.

Perubahan tersebut akan mulai berlaku awal tahun depan dan akan diterapkan secara global, kata Apple, yang akan tetap memegang kendali atas aplikasi mana yang memenuhi syarat sebagai aplikasi pembaca.

Beberapa perusahaan mengatakan konsesi itu tidak cukup.

“Perbaikan anti-kemudi terbatas tidak menyelesaikan semua masalah kami,” kata Spotify Technology dalam sebuah pernyataan. Perusahaan streaming musik sedang mengajukan keluhan antimonopoli terhadap Apple dengan otoritas persaingan Uni Eropa.

App Store Apple membentuk inti dari segmen layanan senilai US$53,8 miliar, dan mengumpulkan komisi antara 15 persen hingga 30 persen dari pembelian dalam aplikasi.

Aturannya untuk pembuat game termasuk yang paling kontroversial, terutama praktik yang ditentang Epic Games untuk tidak mengizinkan pengembang mengambil bentuk pembayaran lain di dalam aplikasi.

Kasus itu dapat menentukan apakah Apple dapat mempertahankan kendali atas aplikasi apa yang muncul di perangkatnya dan apakah diizinkan untuk membebankan komisi kepada pengembang.

Baca Juga :  Menkes Jelaskan Kenaikan Kasus Covid-19, Kudus Dan Bangkalan

Menanggapi pengumuman terbaru Apple di App Store-nya, CEO Epic Games Tim Sweeney menuduh Apple berusaha menenangkan dengan tindakan sedikit demi sedikit yang tidak memadai.

“Apple harus membuka iOS berdasarkan perangkat keras, toko, pembayaran, dan layanan yang masing-masing bersaing secara individual berdasarkan kemampuannya. Sebaliknya, mereka menjalankan perhitungan ulang secara harfiah dari hari ke hari dengan harapan bisa lolos. dengan sebagian besar praktik mengikat mereka,” katanya di Twitter.

Seorang pejabat Komisi Perdagangan yang Adil Jepang menekankan bahwa ruang lingkup penyelidikannya tidak mencakup permainan.

“Ada kemungkinan ada investigasi terhadap permainan juga,” katanya dalam jumpa pers.
Apple memiliki 46,5 persen pangsa pasar smartphone Jepang di mana lebih dari 30 juta terjual setiap tahun.

Konsesi terbaru pembuat iPhone adalah yang kedua dalam beberapa minggu. Itu mencapai kesepakatan minggu lalu dengan sekelompok pengembang di Amerika Serikat dalam gugatan class action, mengakhiri larangan mereka memberi tahu pengguna dalam pesan email tentang alternatif pembayaran.

Dalam salah satu tantangan terbarunya, Korea Selatan pada hari Selasa melarang operator toko aplikasi besar termasuk Apple untuk memaksa pengembang menggunakan sistem pembayaran mereka, secara efektif menghentikan mereka dari membebankan komisi pada pembelian dalam aplikasi.

Perusahaan menghadapi tindakan legislatif serupa di Amerika Serikat dan Eropa.

Itu juga menghadapi tantangan antimonopoli baru serupa di India yang dibawa oleh kelompok nirlaba, menurut sumber dan dokumen yang dilihat oleh Reuters.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :