Apple Luncurkan IPhone 15 Dengan USB-C Charger

iPhone 15 dengan USB-C charger
iPhone 15 dengan USB-C charger

Cupertino, Calif | EGINDO.co – Apple meluncurkan jajaran iPhone 15 barunya pada Selasa (12 September), dengan port pengisi daya kilatnya diganti pada model terbaru dengan pengisi daya universal setelah perselisihan dengan Uni Eropa.

Blok Eropa bersikeras bahwa semua ponsel dan perangkat kecil lainnya harus kompatibel dengan kabel pengisi daya USB-C mulai akhir tahun depan, sebuah langkah yang dikatakan akan mengurangi limbah dan menghemat uang bagi konsumen.

Apple telah lama berpendapat bahwa kabelnya lebih aman dibandingkan pengisi daya USB-C, yang sudah digunakan oleh perusahaan teknologi itu pada perangkat lain dan banyak digunakan oleh para pesaingnya termasuk pembuat ponsel pintar terbesar di dunia, Samsung.

“USB-C telah menjadi standar yang diterima secara universal. Jadi kami menghadirkan USB-C ke iPhone 15,” kata Kaiann Drance, wakil presiden pemasaran iPhone Apple pada acara peluncuran.

Kejutan terbesar dengan iPhone 15 yang akan dirilis pada 22 September – Apple tidak menaikkan harga, mencerminkan kemerosotan ponsel pintar global.

Acara peluncuran di kantor pusat Apple di Cupertino terjadi di tengah ketidakpastian ekonomi yang berkepanjangan, terutama di pasar terbesar ketiga Apple, Tiongkok, di mana Apple menghadapi tantangan dari perluasan pembatasan penggunaan iPhone di kantor-kantor pemerintah dan ponsel andalan baru pertama Huawei dalam beberapa tahun.

Peluncuran iPhone 15

Apple meluncurkan iPhone 15 dan iPhone 15 Plus, masing-masing menampilkan layar 6,1 inci dan 6,7 inci, serupa dengan pendahulunya. Baterai mereka terbuat dari 100 persen kobalt daur ulang.

Baca Juga :  Seperti Apa Mencoba Headset Vision Pro Baru Dari Apple

Model iPhone 15 Pro dan iPhone 15 Pro Max kelas atas akan menggunakan “tombol aksi” sebagai pengganti tombol mute yang dapat disesuaikan untuk berbagai fungsi.

Model Pro akan terbuat dari titanium, bukan baja tahan karat untuk palang samping, menjadikannya lebih ringan dan kuat.

Semua model baru dilengkapi kamera utama 48 megapiksel, dengan Pro Max andalan memiliki zoom optik 5X dan kemampuan telefoto 3X. Dengan perangkat Pro, pengguna dapat merekam video “spasial” atau tiga dimensi yang dapat dilihat di headset Vision Pro Apple yang akan datang.

Konektivitas satelit iPhone terbaru kini dapat digunakan untuk meminta bantuan di pinggir jalan, sebuah fitur yang diluncurkan di AS dalam kemitraan dengan American Automobile Association.

IPhone 15 dan iPhone 15 Plus mendapatkan chip bionik A16, sedangkan iPhone 15 Pro dan Pro Max akan ditenagai oleh chip A17 pro.

Perangkat keras pada lini Pro membuat perangkat ini cocok untuk game seluler kelas atas, kata perusahaan itu.

Jam Tangan

Apple juga memamerkan jam tangan baru, termasuk Jam Tangan Seri 9 dengan fitur yang disebut “ketuk dua kali” di mana pengguna mengetukkan ibu jari dan jari secara bersamaan dua kali, tanpa menyentuh jam tangan, untuk melakukan tugas seperti menjawab panggilan telepon.

Teknologi ini menggunakan pembelajaran mesin untuk mendeteksi perubahan kecil dalam aliran darah ketika pengguna mengetukkan jari-jari mereka, sehingga tangan yang lain dapat melakukan tugas lain seperti berjalan-jalan dengan anjing atau memegang secangkir kopi, kata Chief Operating Officer Apple Jeff Williams.

Baca Juga :  Korsel Perketat Hukuman Atas Kebocoran Teknologi Pada Chip

Apple Watch Ultra 2 yang berfokus pada olahraga luar ruangan memiliki fitur baru untuk bersepeda dan menyelam dan menurut Apple adalah layar paling terang yang pernah dibuat.

Seri 9 akan dijual mulai dari US$399 dan jam tangan Ultra 2 akan dijual mulai dari US$799.

Apple tidak akan lagi menggunakan kulit dalam produknya, kata Lisa Jackson, kepala lingkungan perusahaan, karena upayanya untuk menjadi netral karbon pada tahun 2030 sebagai fokus acara tersebut.

Perusahaan ini mengganti beberapa produk tersebut dengan tekstil yang disebut “FineWoven” yang dikatakan terasa seperti suede.

Seperti perusahaan lain, Apple lebih suka membanggakan fitur-fitur baru yang cemerlang daripada port pengisian daya baru.

Namun para analis sepakat bahwa peralihan ke USB-C akan menjadi berita utama.

“Saya mengira Apple akan mencoba memutarbalikkan seluruh keputusan USB-C dengan cara tertentu, namun ternyata mereka tidak melakukannya. Mereka sangat blak-blakan dalam cara mereka membicarakannya,” kata Carolina Milanesi, analis di Creative Strategies. .

Dia mengatakan peralihan ini membawa beberapa perbedaan pada iPhone Pro, “karena ada throughput yang lebih cepat untuk transfer data”. Ini akan bermanfaat bagi orang-orang yang menggunakan perangkat ini untuk fotografi profesional, tambah Milanesi.

Bob O’Donnell, kepala TECHnalysis Research, mengatakan stabilnya harga ini merupakan suatu kejutan.

Baca Juga :  Japan Display Bekerja Sama HKC China Untuk Perubahan Haluan

“Saya pikir baik Apple maupun operator menyadari bahwa konsumen merasakan tekanan pada anggaran mereka dan kurangnya perubahan dramatis, sehingga semakin sulit untuk meyakinkan masyarakat untuk melakukan upgrade. Menjaga harga tetap stabil akan membantu hal tersebut,” katanya.

IPhone 15 berharga US$799, iPhone 15 Plus mulai dari US$899 dan seri Pro mulai dari US$999.

Pro Max mulai dari US$1.199, harga yang sama seperti tahun lalu untuk tingkat penyimpanan yang sama. Tahun lalu, Apple menawarkan model iPhone Pro Max seharga US$1.099 dengan memori lebih sedikit.

Harga di Singapura juga sejalan dengan peluncuran iPhone 14 tahun lalu. IPhone 15 mulai dari S$1.299, sedangkan iPhone 15 Plus dibanderol mulai S$1.449. Pilihan penyimpanan penyimpanannya adalah 128GB, 256GB, dan 512GB.

Seri iPhone 15 Pro andalan Apple mulai dari S$1.649, sedangkan harga awal untuk model Pro Max yang lebih besar adalah S$1.999.

Model iPhone 15 Pro Max 1TB adalah ponsel termahal Apple dengan harga S$2.639.

Apple masih mengandalkan iPhone untuk lebih dari separuh penjualannya, namun pasar ponsel pintar global telah merosot dari total pengiriman 294,5 juta ponsel menjadi 268 juta pada kuartal kedua.

Pengiriman Apple mengalami penurunan paling sedikit dibandingkan pembuat ponsel pintar besar lainnya, turun dari 46,5 juta ponsel menjadi 45,3 juta, menurut data dari Counterpoint Research.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :