Apple hadirkan ChatGPT ke iPhone, perkenalkan Apple Intelligence

Apple hadirkan ChatGPT ke iPhone
Apple hadirkan ChatGPT ke iPhone

Cupertino,Calif | EGINDO.co – Apple meluncurkan strategi AI yang telah lama ditunggu-tunggu pada hari Senin (10 Juni), mengintegrasikan teknologi “Apple Intelligence” barunya di seluruh rangkaian aplikasinya termasuk Siri dan bermitra dengan OpenAI untuk menghadirkan ChatGPT ke perangkatnya.

Dengan langkah-langkah ini, pembuat iPhone tersebut berusaha meyakinkan investor bahwa mereka tidak kalah dalam pertarungan AI dengan Microsoft, meskipun mungkin telah kehilangan beberapa putaran.

Namun, saham pembuat iPhone tersebut turun 2 persen dalam perdagangan sore karena investor mengharapkan lebih banyak pengumuman AI. Saham tersebut telah mengikuti saham perusahaan Big Tech lainnya tahun ini.

Fitur AI diumumkan pada Worldwide Developers Conference dan akan hadir dengan sistem operasi terbaru untuk perangkatnya, yang juga didemonstrasikan di acara tersebut.

Fitur tersebut akan memungkinkan pengguna untuk meringkas teks dan menghasilkan konten lain, seperti animasi yang dipersonalisasi untuk mengucapkan selamat ulang tahun kepada teman.

Apple juga mengatakan bahwa integrasi ChatGPT akan tersedia akhir tahun ini dan fitur AI lainnya akan menyusul, menambahkan bahwa chatbot dapat diakses secara gratis dan informasi pengguna tidak akan dicatat.

Baca Juga :  AI Baidu Baru Kalahkan ChatGPT Dalam Beberapa Metrik

Eksekutif Apple Craig Federighi, yang memperkenalkan integrasi ChatGPT, berkata, “Kami ingin Anda dapat menggunakan model eksternal ini tanpa harus berpindah-pindah di antara alat yang berbeda.”

Perusahaan tersebut juga merombak Siri dengan teknologi AI generatif untuk memberikan asisten suara yang lama tertinggal itu kemampuan untuk mengendalikan fitur-fitur aplikasi individual. Itu berarti Siri sekarang dapat menghapus email dan mengedit gambar untuk pengguna iPhone – kekuatan yang sebelumnya terbukti sulit karena asisten tersebut perlu memahami maksud pasti pengguna serta cara kerja aplikasi.

Siri juga akan memanfaatkan keahlian ChatGPT dan meminta izin dari pengguna sebelum meminta layanan OpenAI.

Dikenal karena fokusnya pada keamanan data pengguna, Apple mengatakan telah membangun AI dengan privasi “pada intinya” dan akan menggunakan kombinasi pemrosesan pada perangkat dan komputasi awan untuk mendukung fitur-fitur AI-nya.

Untuk mewujudkannya, Apple berencana menggunakan chipnya sendiri untuk membantu mendukung fitur-fitur AI pada perangkatnya. Apple juga meluncurkan “Private Cloud Compute,” yang mengatakan AI-nya dapat memanfaatkan model berbasis server yang lebih besar sambil melindungi privasi pengguna.

Baca Juga :  Minyak Melonjak Di Tengah Kekhawatiran Kerusuhan Kazakhstan

Sementara pesaing AI-nya menargetkan perusahaan, Apple berencana untuk menonjol dengan membuat teknologi tersebut relevan bagi lebih dari 1 miliar penggunanya – yang sebagian besar bukan penggemar teknologi.

Apple mengatakan iOS 18, perangkat lunak yang mendukung perangkat andalannya, membuat layar beranda iPhone lebih dapat disesuaikan dan menyertakan versi aplikasi internalnya yang lebih baik.

Perangkat lunak baru tersebut juga akan dilengkapi dengan fitur “kunci aplikasi” yang akan membantu orang melindungi informasi sensitif. Pengguna dapat memilih untuk mengunci aplikasi tertentu dan menjaga data tetap terkontrol ketat di OS.

Apple juga mengatakan akan mengelompokkan pesan di klien emailnya mulai akhir tahun ini, mengkategorikannya dalam folder utama, folder transaksi, folder promosi, dan pengelompokan lain yang lebih spesifik, misalnya komunikasi oleh maskapai penerbangan. Kategorisasi tingkat tinggi tersebut mirip dengan fitur lama di pesaingnya, Google, Gmail.

Perusahaan tersebut juga menyediakan headset realitas campuran Vision Pro di delapan negara lainnya, termasuk Tiongkok dan Jepang. Perangkat lunak VisionOS 2 baru untuk headset tersebut akan menggunakan pembelajaran mesin untuk membuat foto dengan kedalaman alami dan dilengkapi dengan gerakan baru.

Baca Juga :  Pengguna ChatGPT Sekarang Dapat Jelajah Internet,Kata OpenAI

Apple menggunakan konferensi pengembang di kantor pusatnya di Cupertino, California, setiap tahun untuk memamerkan pembaruan pada aplikasi dan sistem operasinya sendiri serta untuk menunjukkan kepada pengembang alat-alat baru yang dapat mereka gunakan di aplikasi mereka.

Apple telah menggunakan AI di balik layar selama bertahun-tahun untuk mendukung fitur-fitur pada perangkatnya, seperti kemampuan jam tangannya untuk mendeteksi benturan dan jatuh. Namun, Apple enggan untuk menggembar-gemborkan bagaimana teknologi ini meningkatkan fungsionalitas pada perangkatnya, seperti yang telah dilakukan Microsoft dengan bantuan taruhan awalnya pada OpenAI.

Microsoft menyalip Apple sebagai perusahaan terbesar di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar pada bulan Januari. Raksasa chip AI Nvidia sempat menyalip Apple minggu lalu sebagai perusahaan paling berharga kedua di dunia, yang menggarisbawahi bagi beberapa investor adanya pergeseran kekuatan di dunia teknologi.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :