Apple Daily Tingkatkan Jumlah Cetak Setelah Penggerebekan

Apple Daily Tingkatkan Jumlah Cetak
Apple Daily Tingkatkan Jumlah Cetak

Hong Kong | EGINDO.co – Surat kabar Hong Kong Apple Daily meningkatkan siaran pers Jumat (18 Juni) setelah 500 petugas polisi menggerebek ruang redaksinya pada hari Kamis dan menyita materi pelaporan sebagai bagian dari penyelidikan apakah artikel mengancam keamanan nasional China.

Polisi menangkap lima eksekutif, termasuk pemimpin redaksi Ryan Law, pada Kamis dini hari dan membekukan aset senilai HK$18 juta (US$2,32 juta) milik tiga perusahaan yang terkait dengan surat kabar itu sebelum menutup gedung.

Ini adalah kedua kalinya polisi menggerebek ruang redaksi setelah penangkapan tahun lalu taipan media Jimmy Lai, seorang aktivis dan kritikus setia Beijing yang memiliki Next Digital, penerbit Apple Daily.

Surat kabar itu meningkatkan jumlah eksemplar yang dicetaknya pada hari Jumat menjadi 500.000 eksemplar, lebih dari enam kali lipat dari 80.000 pada Kamis, mengantisipasi permintaan yang kuat dari pembaca di kota berpenduduk 7,5 juta itu. Jumlah yang sama dicetak setelah penangkapan Lai pada Agustus tahun lalu.

Seorang pembaca, Tsang, yang hanya memberikan nama belakangnya karena kepekaan masalah ini, pergi ke kios koran sekitar tengah malam untuk membeli dua atau tiga eksemplar koran segera setelah dikirim dari pers.

“Anda tidak pernah tahu kapan koran ini akan mati,” kata Tsang. “Sebagai warga Hong Kong, kita perlu melestarikan sejarah. Bertahanlah di sana selama kita bisa. Meskipun jalannya kasar, kita tetap harus berjalan, karena tidak ada jalan lain.”

Halaman depan Apple Daily melaporkan penggerebekan itu, mengatakan polisi menyita 44 hard drive sebagai barang bukti.

Itu adalah kasus pertama di mana pihak berwenang mengutip artikel media yang berpotensi melanggar undang-undang keamanan nasional, yang diberlakukan oleh Beijing pada tahun 2020 setelah hampir satu tahun protes massa pro-demokrasi.

Baca Juga :  China Donasikan 150.000 Dosis Vaksin Sinovac Ke El Salvador

Uni Eropa dan Inggris mengatakan serangan itu menunjukkan China menggunakan hukum untuk menindak perbedaan pendapat daripada berurusan dengan keamanan publik. AS mengatakan penggunaan hukum “selektif” “secara sewenang-wenang” menargetkan media independen.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis, serikat staf Next Media bersumpah untuk terus melaporkan.

“Sesulit apapun keadaan saat ini, kami akan melanjutkan pekerjaan kami dengan tujuan untuk menerbitkan makalah kami seperti biasa,” katanya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :