Apple Bantah Persaingan Pasar Video Game Dalam Gugatan Epic

Apple vs Epic Games
Apple vs Epic Games

San Fransisco | EGINDO.co – Apple Inc mengatakan pihaknya berencana untuk membantah bahwa mereka menghadapi persaingan yang melimpah di pasar untuk transaksi video game untuk mempertahankan diri dari tuduhan antitrust oleh pembuat “Fortnite” Epic Games, pembuat iPhone mengatakan pada hari Kamis.

Epic menggugat Apple tahun lalu di pengadilan federal di California, menuduh komisi 15 persen hingga 30 persen yang dibebankan Apple untuk penggunaan sistem pembayaran dalam aplikasinya dan praktik lama Apple dalam menjalankan kontrol atas aplikasi mana yang dapat diinstal pada perangkatnya sama dengan perilaku antikompetitif. Perselisihan muncul setelah Epic mencoba menerapkan sistem pembayaran dalam aplikasinya sendiri di game “Fortnite” yang populer dan Apple kemudian melarang game tersebut dari App Store-nya.

Kasus ini akan disidangkan pada bulan Mei di Oakland, California, oleh Hakim Distrik AS Yvonne Gonzalez Rogers, yang harus memutuskan gagasan “pasar” mana yang benar untuk menganalisis langkah Apple untuk mencari tanda-tanda perilaku antikompetitif.

Epic telah membingkai kasusnya di sekitar gagasan bahwa iPhone Apple, dengan basis terpasang lebih dari 1 miliar pengguna, mewakili pasar mereka sendiri yang berbeda untuk pengembang perangkat lunak. Epic berpendapat bahwa Apple memiliki kekuatan monopoli atas pasar itu karena memutuskan bagaimana pengguna dapat menginstal perangkat lunak pada perangkat dan mengatakan itu menyalahgunakan kekuasaan itu dengan memaksa pengembang untuk mengirimkan perangkat lunak mereka melalui App Store, di mana pengembang dikenai biaya pada beberapa transaksi.

Dalam pengajuan yang direncanakan Apple pada Kamis, perusahaan menolak gagasan itu dan mengatakan pasar yang tepat untuk menganalisis kasus tersebut adalah pasar transaksi video game, yang mencakup platform seperti Nintendo Co Ltd dan konsol game Xbox Microsoft Corp, yang juga membatasi perangkat lunak yang dapat berjalan di perangkat keras mereka dan mengenakan biaya kepada pengembang.

Apple mengatakan pihaknya berencana untuk berargumen bahwa konsumen memiliki banyak pilihan tentang cara melakukan transaksi video game, termasuk membeli token virtual dari pengembang game di platform lain seperti PC Windows dan menggunakan token di iPhone tanpa biaya kepada pengembang game.
Sumber : CNA/SL