APP Wildlife Warrior: Gajah Sumatra Si Hewan Kekeluargaan

Pameran
Pameran di gedung Sinarmas Jakarta (Foto: Fadmin Malau)

Jakarta | EGINDO.co – Asia Pulp & Paper (APP) Wildlife Warrior dimana Gajah Sumatra merupakan hewan dengan kekeluargaan erat.

Apa yang terlintas saat berbicara tentang gajah? Sebagian besar dari kita mengenal gajah yang merupakan hewan berbadan besar yang populasinya semakin menurun hari ke hari. Betul sekali. Faktanya, Gajah Sumatra merupakan mamalia terbesar di Indonesia yang memiliki berat mencapai hingga lima ton.

Populasinya kian menurun seiring dengan berkurangnya habitat serta konflik antar manusia dan satwa yang sering terjadi. Mari, mengenal lebih dekat Gajah Sumatra dari tim konservasi Asia Pulp & Paper (APP) Sinarmas. Demikian tertulis dari laman resmi APP yang dikutip EGINDO.co

Disebutkan Imam Syafii merupakan seorang Forest Protection Head yang bekerja di dalam tim konservasi Gajah Sumatra di kawasan Giam Siak Kecil, Provinsi Riau. Imam bersama timnya bertanggungjawab untuk memastikan habitat Gajah tetap terjaga dan memitigasi konflik yang terjadi antara manusia dan satwa liar.

Diakuinya bekerja di bidang konservasi memang penuh tantangan, namun di balik itu ada tujuan mulia di mana ia bisa te

Berfoto di stand pameran gedung Sinarmas Jakarta pada Agustus 2019 lalu. (Foto: Fadmin Malau)

rjun langsung menjaga keseimbangan alam melalui pelestarian Gajah Sumatra. Salah satu perannya gajah adalah karena memakan biji-bijian tanaman dan melalui kotoran hasil mencerna, bisa berfungsi untuk menebar biji dan membuat vegetasi beragam dapat tumbuh di hutan.

Banyak hal unik tentang gajah yang ditemui dan dari pengamatan bersama tim, berikut adalah fakta-fakta unik tentang Gajah:

  1. Gajah adalah hewan yang hidup berkelompok. Satu kelompok gajah berisikan kurang lebih 5-6 ekor dan dipimpin oleh seekor induk gajah betina
  2. Setiap ekor gajah membutuhkan hingga sekitar 100kg makanan per harinya.
  3. Gajah memiliki ikatan kekeluargaan sangat erat dan termasuk salah satu hewan yang memiliki pola asuh terbaik. Induk gajah mengandung anaknya selama hingga 22 bulan dan mengasuh anaknya hingga berumur sekitar 18 bulan.
  4. Gajah tinggal di habitat yang sama bersamaan dengan kelompok mereka masing-masing.
  5. Gajah akan mewarisi jalur yang dipakai permanen untuk mencari makan dan berkembang biak. Setiap anak gajah akan dibawa mengembara oleh induknya dan jalur pengembaraan itu akan diingat oleh sang anak gajah sampai ia dewasa.
  6. Selain menyusui dan mengajak anaknya untuk mengembara, induk gajah akan mengajari anaknya melindungi diri dari predator, mencari jalur aman dari struktur tanah atau landskap yang curam, serta mengajari anak gajah memilih tumbuhan atau tanaman yang bisa menjadi makanan pokok.
Baca Juga :  Pemerintah Akan Gelontor Rp 4,3 Triliun Untuk KCJB

Selain itu persepi masyarakat terhadap gajah masih sangat beragam. Ada kelompok masyarakat menjadikan gajah Datuk atau hewan yang dihormati, namun tak sedikit juga yang menganggap gajah adalah hama. “Peran saya dan tim adalah untuk meningkatkan kesadaran masyarakat bahwa gajah termasuk hewan yang dilindungi. Melalui program konservasi yang ada, kami melakukan pelatihan untuk masyarakat agar mereka paham bahwa gajah berperan besar dalam ekosistem dan bahwa kita bisa hidup saling berdampingan, berbagi ruang hidup di lanskap yang sama,” katanya.

APP Sinarmas melalui tim konservasi, terus berkomitmen untuk perlindungan dan konservasi satwa liar. Salah satu upaya perlindungan gajah Sumatra di kawasan Ogan Komering Ilir (OKI) membuahkan hasil baik, di mana terdapat sekitar enam hingga tujuh kelompok gajah atau kurang lebih 120-140 ekor gajah dapat hidup di sekitar area pemasok.

Strategi lainnya adalah melalui pembuatan koridor fisik dan fungsional dengan menyisakan kawasan hutan produksi untuk kawasan lindung, serta pengelolaan alih fungsi lahan agar gajah dapat tetap lewat di jalurnya masing-masing dan memiliki stok makanan yang cukup dengan menjaga kembang biak jenis [email protected]

Bs/TimEGINDO.co

 

Bagikan :