APP Tingkatkan Kepemimpinan Perempuan, Berpartisipasi dalam G20 Empower

Silvia Siling
Silvia Siling

Jakarta | EGINDO.co – Memperingati Hari Kartini dengan perjalanan Silvia Siling di industri yang didominasi laki-laki. Di dunia saat ini dimana suara kolektif perempuan menyerukan kesetaraan pada semua bidang ekonomi dan domestik, gerakan pemberdayaan perempuan di Indonesia patut berterima kasih kepada Raden Ajeng Kartini atau Ibu Kartini, begitu dia disapa, karena telah merintis jalan dan meletakkan dasar bagi kesetaraan. Sejak tahun 1964, tanggal 21 April di Indonesia diperingati sebagai Hari Kartini untuk memperingati kehidupan Kartini dan merayakan kemajuan yang dicapainya menuju emansipasi perempuan di tanah air.

Perayaan itu penting dalam mempromosikan hak-hak dan pemberdayaan perempuan. Sebelum desakan Ibu Kartini, perempuan Indonesia memiliki hak yang terbatas, dan hanya sedikit yang cukup beruntung untuk mendapatkan pendidikan. Kartini, lahir pada tahun 1879 dari keluarga kaya dan terhormat, beruntung menerima pendidikan tetapi diisolasi pada usia dua belas tahun. Selama ini, dia fokus pada pendidikan mandiri dan berkorespondensi dengan teman-teman Belandanya. Pada tahun 1903, Kartini menikah dengan seorang bupati. Meskipun ada kendala sosial, ia membuka sekolah untuk anak perempuan, dan secara pribadi mengelola sekolah tersebut sampai kematiannya pada tahun 1904. Meskipun ia hidup hanya sampai usia 25 tahun, ia memberdayakan perempuan Indonesia dan berupaya mencapai kesetaraan gender.

Baca Juga :  Pertemuan Darurat Perusahaan Chip China Akibat Pembatasan AS
Silvia Siling di industri yang didominasi laki-laki

Asia Pulp and Paper (APP) menyadari pentingnya Hari Kartini dan bertujuan untuk meningkatkan kepemimpinan perempuan di industri APP. “Kami berpartisipasi dalam G20 Empower, sebuah program yang membantu perusahaan sektor swasta di negara-negara G20 untuk mengatasi hambatan dalam kepemimpinan perempuan. Selain itu, setiap tahunnya APP berupaya meningkatkan keterwakilan perempuan dalam manajemen sebagai bagian dari tujuan SRV 2030. Salah satu penerima manfaat dari dukungan APP adalah Silvia Siling,” tulis dalam laman resmi APP yang dikutip EGINDO.co

Meskipun bercita-cita untuk belajar kedokteran, Silvia melanjutkan studinya di bidang Pertanian di sebuah universitas negeri di Pontianak, satu-satunya bidang yang berhubungan dengan bidang tersebut. Kini, dia berupaya memberikan dampak positif bagi APP, memberdayakan perempuan, dan membina kepemimpinan perempuan.

Baca Juga :  APP Group Gandeng Sejumlah PT, Ini Kata Sejumlah Mahasiswa

Silvia memulai pekerjaan administratif di APP pada tahun 1997. Seiring berjalannya waktu, potensinya diakui oleh seseorang yang akhirnya menjadi mentornya. Pada tahun 2005, manajer pelaporannya, Mr. Yap, membimbingnya ke departemen pemanenan di Riau, meskipun itu berarti dia adalah satu-satunya perempuan diantara seluruh karyawan. Keunikannya berkontribusi pada nilai yang dia berikan dan semakin memotivasi dirinya. Silvia berfokus pada tiga faktor utama yang mendorong kesuksesannya di APP: keterampilan, peluang, dan chemistry.

Dengan bantuan mentornya, Silvia muncul sebagai permata tersembunyi di industri APP, kinerja dan kemampuannya diakui, memberdayakan dirinya sebagai seorang perempuan di APP.

“Yang bisa saya sampaikan kepada remaja putri masa kini yang mungkin ragu untuk memasuki bidang pekerjaan tertentu adalah bahwa saat ini tidak ada yang mustahil bagi kami para perempuan. Saya kira pintunya terbuka lebar bagi kami, apalagi kami dikenal multi talenta dan Saya yakin perempuan lebih teliti dalam pekerjaan kami. Selain itu, karena kami cenderung lebih komunikatif, tempat kerja yang didominasi laki-laki menjadi lebih hidup dengan kehadiran kami, jangan ragu untuk memanfaatkan setiap peluang selagi masih muda,” kata Silvia.

Baca Juga :  Ekamas Fortuna Raih Predikat ZC, Perusahaan Ramah Pekerja

Perjalanan dan pengalaman Silvia di APP bertujuan untuk mencerahkan dan mendorong perempuan yang mungkin menghadapi atau takut akan diskriminasi dan stereotip untuk menyadari bahwa gender tidak menentukan kemampuan dan pengetahuan seseorang. APP memberdayakan perempuan di industri APP dengan memberikan peluang untuk menciptakan lingkungan kerja yang positif di mana mereka dapat berkembang sebagai pemimpin dan memberikan dampak bagi masyarakat.@

Rel/fd/timEGINDO.co

Bagikan :