Api Olimpiade Tokyo Adalah Yang Pertama Dengan Hidrogen

Naomi Osaka menyalakan Kaldron Olimpiade Tokyo
Naomi Osaka menyalakan Kaldron Olimpiade Tokyo

Tokyo | EGINDO.co – Terinspirasi oleh matahari, kaldron Olimpiade Tokyo dirancang untuk menjadi lebih baik bagi planet ini.

Nyala api di Stadion Nasional Tokyo dan kaldron lain yang menyala di sepanjang tepi pantai dekat Teluk Tokyo sepanjang pertandingan akan ditopang sebagian oleh hidrogen, pertama kali sumber bahan bakar semacam itu digunakan untuk menyalakan nyala api Olimpiade.

Api sebelumnya biasanya menggunakan propana, meskipun magnesium, bubuk mesiu, resin, dan minyak zaitun juga telah digunakan sejak kaldron modern pertama dinyalakan untuk Olimpiade Amsterdam pada tahun 1928.

Relai obor Olimpiade diperkenalkan delapan tahun kemudian di Berlin.

Tidak seperti propana, hidrogen tidak menghasilkan karbon dioksida saat dibakar.

Kaldron Tokyo berbahan bakar hidrogen yang diproduksi oleh sebuah pabrik di prefektur Fukushima yang menggunakan energi terbarukan.

Propana dan hidrogen keduanya digunakan selama estafet obor.

Penyelenggara Olimpiade London pada 2012 menggembar-gemborkan rencana untuk obor rendah karbon tetapi tidak bisa mendapatkan desain tepat waktu. Mereka malah menggunakan campuran propana dan butana.

Pejabat Brasil menugaskan kaldron yang lebih kecil untuk Rio pada tahun 2016 untuk mengurangi jumlah bahan bakar yang dibutuhkan.

Kaldron Tokyo dirancang oleh arsitek Kanada Oki Sato. Bolanya yang terinspirasi matahari terbentang seperti kelopak bunga, yang menurut penyelenggara “mewujudkan vitalitas dan harapan.”

Pemain tenis Naomi Osaka menyalakan obor pada pukul 11:48 malam, dengan para pemain dari seluruh upacara malam itu memegang bunga matahari – terkenal karena mekar ke arah matahari.

Obor pertama untuk permainan ini dinyalakan di Olympia, Yunani, 16 bulan yang lalu, tetapi estafet ditunda untuk sebagian besar tahun 2020 karena pandemi COVID-19.

Para pejabat memasang obor di prefektur yang terkena dampak gempa bumi dan tsunami yang melanda wilayah itu pada 2011 hingga estafet secara resmi dimulai kembali di Fukushima pada 25 Maret 2021.

Baca Juga :  Agen Bintang Juve Ronaldo Mengesampingkan Kembali Sporting

Beberapa tahap estafet ditarik dari jalan bulan ini karena kekhawatiran tentang penyebaran virus corona sebelum api mencapai Stadion Nasional di Kota Shinjuku Tokyo.

Sumber : CGTN/SL