Api Olimpiade Tiba Di Tokyo Untuk Estafet Tanpa Penonton

Gubernur Tokyo Yuriko Koike dengan Api Olimpiade
Gubernur Tokyo Yuriko Koike dengan Api Olimpiade

Tokyo | EGINDO.co – Api Olimpiade tiba di Tokyo pada Jumat (9 Juli), tetapi dengan upacara penyambutan yang sederhana karena ketakutan akan virus corona, sehari setelah pengumuman “memilukan” bahwa penonton akan dilarang dari sebagian besar acara Olimpiade, penonton akan dilarang menghadiri sebagian besar acara Olimpiade.

Pada suatu pagi yang hujan tepat dua minggu sebelum upacara pembukaan acara olahraga terbesar sejak pandemi dimulai, nyala api dibawa ke atas panggung dengan lentera dan diserahkan kepada Gubernur Tokyo Yuriko Koike.

Penyelenggara Tokyo 2020 dan pejabat pemerintah pada Kamis malam mengumumkan keputusan mereka untuk melarang penggemar dari acara Olimpiade di ibu kota, yang akan berada di bawah keadaan darurat virus selama Olimpiade.

Ini berarti Olimpiade yang ditunda karena pandemi akan menjadi yang pertama berlangsung secara tertutup. Sejumlah kompetisi akan berlangsung di luar ibu kota.

Obor estafet dimaksudkan untuk membangun kegembiraan untuk Olimpiade, tetapi telah ditarik dari jalan umum di ibu kota untuk mencegah kerumunan menyebarkan virus ketika infeksi meningkat.

Sebelum nyala api tiba, lima pemain terompet laki-laki berpakaian jas memainkan melodi meriah di bawah gazebo untuk melindungi mereka dari gerimis, di depan hanya wartawan dan beberapa pejabat.

Tribun berdiri kosong di stadion Taman Olimpiade Komazawa di pinggiran tenggara ibu kota, yang digunakan dalam Olimpiade Tokyo 1964.

“Saya senang kami menyambut estafet obor, dengan warisan ini kami dengan bangga menunjukkan di dalam dan luar negeri,” kata Koike.

Acara hari Jumat itu memberikan rasa atmosfir yang bisa ditunggu para atlet pada upacara pembukaan, yang akan diadakan di Stadion Nasional di pusat kota.

Keputusan untuk melarang penggemar datang setelah pemerintah mengatakan keadaan darurat akan diberlakukan di Tokyo selama Olimpiade untuk mengekang rebound infeksi dan kekhawatiran atas varian Delta yang lebih menular.

Pada Kamis malam, Koike tidak bisa menyembunyikan kekecewaannya karena tidak memiliki penggemar di Olimpiade.

“Saya merasakan kesedihan yang memilukan tentang keputusan ini,” katanya.

Ketika Olimpiade 2020 ditunda tahun lalu karena skala pandemi menjadi jelas, ada pembicaraan bahwa mereka akan dipentaskan sebagai bukti dunia telah mengatasi virus.

Tetapi nada kemenangan itu telah memberi jalan pada kenyataan pahit dari lonjakan infeksi baru dan varian yang lebih menular, termasuk strain Delta yang telah menyebabkan kebangkitan virus di banyak negara.

Obor estafet nasional telah penuh dengan masalah sejak dimulai pada bulan Maret, dengan hampir setengah kaki terganggu dalam beberapa hal.

Relay terpaksa dihentikan dari jalan umum di kota-kota wisata terkenal seperti Kyoto dan Hiroshima karena khawatir kerumunan penggemar dapat menyebarkan virus.

Dan itu juga bertemu dengan beberapa oposisi publik, dengan seorang wanita berusia 53 tahun ditangkap pada hari Minggu karena menyemprotkan cairan dari pistol air ke seorang pelari.

Sumber : CNA/SL