Apakah Pakta Glasgow Menang Untuk Iklim? Waktu Akan Menjawab

Pembahasan Masalah Iklim di Glasgow
Pembahasan Masalah Iklim di Glasgow

Glasgow | EGINDO.co – Ambisinya jelas: KTT iklim PBB dimaksudkan untuk mengamankan kesepakatan untuk memberi dunia kesempatan untuk mencegah dampak terburuk perubahan iklim dengan membatasi pemanasan global pada 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri.

Kesepakatan itu memenuhi batasan itu, tetapi hampir tidak, dan keberhasilan akhirnya akan ditentukan oleh tindakan masa depan pemerintah yang menggagalkannya, menurut tuan rumah, peserta, dan pengamat KTT Inggris.

“Saya pikir hari ini kita dapat mengatakan dengan kredibilitas bahwa kita telah menjaga 1,5 dalam jangkauan. Tetapi denyut nadinya lemah, dan kita hanya akan bertahan jika kita menepati janji kita,” kata presiden KTT Alok Sharma pada Sabtu malam setelah pakta itu diadopsi. .

Kesepakatan itu, yang didukung oleh hampir 200 negara, untuk pertama kalinya secara eksplisit menargetkan bahan bakar fosil, pendorong terbesar pemanasan global buatan manusia, meminta pemerintah untuk mempercepat pengurangan emisi, dan menjanjikan lebih banyak uang untuk negara-negara miskin yang berjuang dengan perubahan iklim.

Ini juga mengantarkan janji dan pakta sukarela dari negara, perusahaan dan investor untuk membersihkan emisi dari mobil dan pesawat, mengekang gas metana rumah kaca yang kuat, melindungi hutan dan mendukung keuangan hijau.

Tetapi perjanjian itu dipenuhi dengan kompromi, membuat semua pihak – dari negara-negara kaya yang mencari tindakan lebih cepat, hingga negara-negara berkembang yang kaya sumber daya dan negara-negara pulau dataran rendah – tidak puas.

“Teks yang disetujui adalah kompromi,” kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres. “Mereka mencerminkan kepentingan, kondisi, kontradiksi, dan keadaan kemauan politik di dunia saat ini.”

Itu membuat dunia sangat rentan.

“Kami masih mengetuk pintu bencana iklim. Sudah waktunya untuk masuk ke mode darurat,” katanya.

Baca Juga :  Batu Bara Turun 13% , Beijing Campur Tangan Redakan Krisis

AMBISI
KTT tidak memberikan cukup janji pengurangan emisi dari negara-negara untuk menetapkan jalur yang jelas untuk membatasi pemanasan hingga 1,5 derajat Celcius. Sebaliknya, itu mencapai kesepakatan untuk hampir 200 negara yang diwakili di acara tersebut untuk meningkatkan janji mereka tahun depan untuk menutup kesenjangan.

Kesenjangannya sangat besar. Janji pemerintah saat ini untuk mengurangi emisi pada dekade ini akan menyebabkan pemanasan 2,4 derajat Celcius.

Untuk menyelaraskan dengan target 1,5 derajat Celcius, negara-negara perlu mengurangi emisi karbon dioksida sebesar 45 persen pada tahun 2030 dari tingkat 2010. Berdasarkan janji saat ini, emisi akan meningkat hampir 14 persen pada tahun 2030.

“Sementara kompromi di COP26 menjaga target 1,5 derajat Celcius dalam jangkauan, itu tergantung pada seutas benang,” kata Bert Wander, penjabat CEO grup lingkungan Avaaz.

China, penghasil karbon dioksida terbesar di dunia, mengumumkan dalam deklarasi bersama dengan Amerika Serikat pekan lalu bahwa mereka akan mempercepat upaya untuk mengurangi emisi dengan membatasi penggunaan batu bara, mengatasi metana, dan melestarikan hutan. Ini memberikan beberapa rincian, namun.

China juga termasuk di antara sekelompok negara berkembang yang kaya sumber daya yang memperlunak bahasa yang menargetkan bahan bakar fosil dalam teks kesepakatan Glasgow.

Rancangan tersebut meminta negara-negara untuk menghapus penggunaan batu bara dan subsidi bahan bakar fosil secara bertahap. Namun saat negosiasi berlangsung, kata-kata berubah: batubara menjadi “batubara yang tidak berkurang”, meninggalkan ruang untuk terus menggunakan batubara yang menggunakan teknologi penangkap emisi.

Subsidi menjadi “subsidi yang tidak efisien”, tanpa definisi jenis subsidi mana yang dianggap tidak efisien, memberikan ruang gerak bagi pemerintah untuk terus mendanai minyak, gas, dan batu bara.

Baca Juga :  China : Taiwan Tidak Berhak Bergabung Dengan PBB

Intervensi di menit-menit terakhir oleh India dan China tepat sebelum pakta itu diadopsi juga mengubah “penghapusan bertahap” batubara yang diminta menjadi “penurunan bertahap”.

KEADILAN
Perjanjian Glasgow memberikan masalah keuangan yang beragam, masalah yang diperdebatkan antara negara-negara miskin dan rekan-rekan mereka yang kaya dan kuat.

Keuangan bermuara pada masalah keadilan, dan apakah negara-negara kaya yang emisi historisnya sebagian besar bertanggung jawab menyebabkan perubahan iklim akan membayar biaya yang dibebankan pada negara-negara termiskin di dunia.

Kesepakatan itu membuat beberapa kemajuan. Ini meminta negara-negara maju untuk “setidaknya menggandakan penyediaan kolektif keuangan iklim mereka untuk adaptasi ke Pihak negara berkembang dari tingkat 2019 pada tahun 2025”.

Itu juga, untuk pertama kalinya, menyebutkan “kerugian dan kerusakan” di bagian sampul perjanjian. Kerugian dan kerusakan mengacu pada biaya yang telah dihadapi negara-negara dari bencana yang didorong oleh iklim, di mana negara-negara tersebut telah bertahun-tahun mencari kompensasi.

Tetapi setelah perlawanan dari Amerika Serikat, Uni Eropa dan negara-negara kaya lainnya, kesepakatan itu gagal untuk mengamankan dana untuk kompensasi itu.

Negara-negara paling rentan di dunia mendukung kesepakatan akhir dengan enggan. Negosiator Antigua dan Barbuda Lia Nicholson mengatakan negaranya dan negara pulau kecil lainnya pada pembicaraan itu “akan mengungkapkan keluhan kami pada waktunya”.

Negara-negara kaya melanggar janji 2009 untuk memberikan US$100 miliar per tahun pada 2020 dalam pendanaan iklim, membuat negara-negara miskin waspada bahwa uang tunai yang dijanjikan tidak akan tiba. Mereka sekarang berharap untuk memberikan US$100 miliar pada tahun 2023.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :