Apa Yang Salah, Lomba Maraton Gunung Lintas Alam Di Gansu ?

Pencarian Korban Maraton di Gansu
Pencarian Korban Maraton di Gansu

Gansu | EGINDO.co – Dua puluh satu pelari yang ikut serta dalam lomba lari maraton gunung lintas alam sepanjang 100 kilometer pada Sabtu di Kota Baiyin, Provinsi Gansu, China barat laut telah dipastikan tewas, menurut penyelamat.

Perlombaan berlangsung di lokasi wisata Hutan Batu Sungai Kuning di Kabupaten Jingtai dan dilanda cuaca ekstrem termasuk hujan es, hujan beku, dan angin kencang. Almarhum menderita hipotermia karena suhu udara yang turun secara tiba-tiba, kata markas besar penyelamatan setempat dalam jumpa pers pada Minggu pagi.

Korban termasuk Liang Jing dan Huang Guanjun, dua pelari maraton domestik terbaik negara itu. Liang memenangkan kejuaraan perlombaan nonstop Ultra Gobi pada tahun 2018; Huang memenangkan emas di maraton bagian tuna rungu di National Paralympic Games China pada 2019.

Perlombaan hutan batu pertama kali diluncurkan pada tahun 2018 dan dinobatkan sebagai ajang medali perunggu oleh Asosiasi Atletik Tiongkok. Itu berisi tiga kompetisi yang masing-masing berjarak lima, 21 dan 100 kilometer.

Baca Juga :  AS Kirim Data Satelit Ke Kanada Deteksi Kebakaran Hutan

Maraton lintas negara adalah olahraga berisiko tinggi yang memiliki persyaratan signifikan bagi pesertanya. Misalnya, seseorang harus memberikan sertifikat penyelesaian dari perlombaan tingkat serupa yang diperoleh dalam waktu satu tahun untuk memenuhi syarat untuk perlombaan. Usia minimum untuk grup 21 km adalah 18 tahun dan usia maksimal untuk grup 100 km adalah 60 tahun.

Balapan masih menjadi tantangan bagi pelari mumpuni karena berlangsung di ketinggian sekitar 2.000 meter. Sebagian besar situs tidak berpenghuni. Selain itu, seseorang harus mencapai tujuan tersebut dalam waktu 20 jam untuk menyelesaikannya.

Ada sembilan pos pemeriksaan yang ditetapkan untuk lomba lari 100 km dan kecelakaan terjadi antara Pos Pemeriksaan No.2 (24 kilometer) dan Pos Pemeriksaan No.3 (32,5 kilometer). Ini salah satu bagian tersulit karena peserta harus melalui lereng panjang yang terbuat dari pasir dan bebatuan.

Baca Juga :  Remaja Diduga Bunuh Diri Karena Stress Disebuah Apartemen

Cuaca ekstrim membuatnya semakin sulit dan berbahaya. Banyak yang berhenti balapan tetapi beberapa terjebak di lokasi yang curam. Angin kencang merobek selimut termalnya, mempercepat hilangnya suhu.

Ramalan cuaca pada hari Jumat tidak memperingatkan tentang cuaca ekstrem, lapor The Paper setelah menghubungi salah satu peserta. Angin mulai bertambah kencang segera setelah perlombaan dimulai dan hujan semakin deras, semakin menurunkan jarak pandang, ketika pelari tanpa nama mencapai Checkpoint No.2.
Peserta mengaku tidak bisa merasakan jari-jarinya ketika sampai di tengah-tengah antara Checkpoint No.2 dan Checkpoint No.3. “Saya cukup lama memasukkan jari-jari saya ke dalam mulut tetapi tidak merasakan apa-apa. Lidah saya juga membeku,” kata peserta. “Saya memutuskan untuk segera berhenti tetapi sulit untuk turun dari tempat saya sebelumnya, itu terlalu curam.”

Pelari mengatakan kepada The Paper bahwa dia memperhatikan bahwa daftar perlengkapan wajib tidak memiliki peralatan termal yang cukup dan itu mungkin salah satu alasan banyak peserta membeku.

Baca Juga :  Biden Akan Dorong China Lanjutkan Hubungan Militer Dengan AS

The Paper mengetahui bahwa 22 Mei biasanya musim panas di Kota Baiyin. Pada edisi lomba sebelumnya, penyelenggara tidak mewajibkan pelari untuk membawa jaket luar ruangan dan perlengkapan lainnya. Mereka hanya direkomendasikan di pedoman. Sebelum perlombaan hari Sabtu, penyelenggara lebih khawatir tentang sengatan panas daripada cuaca dingin.

Zhang Xuchen, walikota Kota Baiyin, meminta maaf kepada keluarga para korban dan atlet yang terluka atas nama tuan rumah.

“Ini adalah insiden keselamatan publik yang disebabkan oleh perubahan cuaca daerah yang tiba-tiba. Sebagai penyelenggara acara, kami sangat menyesal dan menyesal. Kami mohon maaf kepada keluarga para korban dan [atlet] yang terluka dan belasungkawa kami sampaikan kepada Anda. Provinsial pemerintah juga telah membentuk satuan tugas penyelidikan untuk menindaklanjuti penyelidikan, “kata Zhang, Minggu.
Sumber : CGTN/SL

Bagikan :
Scroll to Top