Anwar Ibrahim Sulit Amankan Mayoritas Bentuk Pemerintahan

Pakatan Harapan (PH) Anwar Ibrahim
Pakatan Harapan (PH) Anwar Ibrahim

Singapura | EGINDO.co – Koalisi Pakatan Harapan (PH) Anwar Ibrahim akan kesulitan mendapatkan dukungan yang cukup untuk membentuk pemerintahan, kata para analis, setelah pemilihan umum Malaysia pada Sabtu (19/11) menghasilkan skenario gantung parlemen pertama di negara itu.

Pemecah kesepakatan? Perbedaan ideologis antara PH dan koalisi lainnya, dengan blok Kalimantan kemungkinan akan mendukung saingannya Perikatan Nasional (PN), kata para pengamat pada hari Minggu.

PH adalah pemain terbaik dalam kontes pemilihan hari Sabtu, meraih 81 kursi dengan PN membuntuti dengan 73 kursi. Tetapi tidak ada koalisi yang memiliki jumlah mayoritas langsung dari 112 kursi di parlemen dengan 222 kursi.

Ini berarti kedua koalisi sekarang perlu bernegosiasi dengan calon mitra untuk mengumpulkan jumlah yang dibutuhkan untuk membentuk pemerintahan berikutnya.

Salah satu kelebihan PN dibanding PH adalah pengalamannya memimpin pemerintahan, kata para ahli.

“PN tentu memiliki keunggulan membentuk dan memimpin pemerintahan koalisi serupa pada Februari 2020,” kata Adib Zalkapli, direktur BowerGroupAsia. “PN memiliki pengalaman, dan (ketua koalisi) Muhyiddin Yassin adalah perdana menteri selama 18 bulan.”

Ketua PH Anwar Ibrahim mengatakan selama konferensi pers Minggu pagi bahwa koalisinya telah berhasil mengamankan mayoritas sederhana untuk membentuk pemerintahan, dan akan menyerahkan dokumen kepada raja pada sore hari.

Pada Senin sore, istana nasional mengumumkan bahwa batas waktu telah diperpanjang hingga pukul 14:00 pada hari Selasa.

Namun, analis meragukan klaim PH.

“Akan sangat sulit bagi PH untuk menemukan calon mitra koalisi yang berkuasa, karena (mitra potensial ini) memiliki berbagai keberatan terhadap PH,” kata Dr Oh Ei Sun, peneliti senior di Singapore Institute of International Affairs, kepada CNA Asia Now.

Baca Juga :  Tembakan, Kaca Pecah, Serbuan Pendukung Trump Ke Capitol

“Kami pernah berada di titik ini sebelumnya, di mana (Anwar) hampir mendapatkannya, tetapi dia tidak memilikinya di dalam tas, dan mungkin saja itu tidak ada di dalam tasnya,” kata Dr Francis Hutchinson, rekan senior dan koordinator dari Program Studi Malaysia Institut ISEAS-Yusof Ishak.

Jika PH dan PN membentuk aliansi, mereka bisa mencapai mayoritas super dengan lebih dari dua pertiga kursi di parlemen.

Namun keduanya telah berjanji untuk tidak bekerja sama.

Hal ini mungkin karena benturan ideologi dan kepribadian yang kuat antara kedua koalisi, kata Dr Hutchinson.

PH lebih terbuka dan multikultural, sedangkan PN lebih konservatif dan berorientasi agama, tambah Dr Oh.

Ini berarti kedua belah pihak akan mencari tempat lain untuk membentuk mayoritas yang dibutuhkan.

SIAPA YANG AKAN BLOK BORNEO KEMBALI?
Koalisi Gabungan Parti Sarawak (GPS) dan Gabungan Rakyat Sabah (GRS) yang berbasis di Kalimantan masing-masing memenangkan 22 dan enam kursi. Mereka sekarang dianggap sebagai calon raja, dan koalisi mana pun yang mereka dukung kemungkinan besar akan menjadi mayoritas.

“Mereka (koalisi Borneo) akan menjadi blok yang sangat signifikan di parlemen. Saya pikir mungkin mereka lebih bersedia untuk pergi dengan Pak Muhyiddin untuk PN,” kata Dr Oh, menambahkan bahwa akan sulit bagi mereka untuk bekerja dengan PH karena pertengkaran antar kamp.

Baca Juga :  Banyak Pekerjaan Dilanjutkan Di Area Nol-Covid Shanghai

Sabah dan Sarawak menginginkan otonomi yang lebih besar dan bagi hasil yang lebih tinggi dari sumber daya minyak dan gas mereka.

Koalisi mana pun yang dapat menjanjikan pengaruh politik blok Borneo di Putrajaya akan memiliki peluang bagus untuk menjalin aliansi dengan mereka, kata para analis.

Meski kalah telak dalam pemilihan ini, para analis mengatakan koalisi Barisan Nasional (BN) tetap penting.

Karena koalisi terkemuka menolak untuk bekerja sama, mereka mungkin membutuhkan dukungan BN untuk menjadi mayoritas.

PN telah mendapatkan 73 kursi sejauh ini, dan membutuhkan 39 kursi lagi untuk membentuk mayoritas sederhana. Ini berarti perlu bermitra dengan 30 kursi BN sambil merebut sembilan kursi lagi dari pemain lain.

“Jika PN akan mengatakan tidak kepada UMNO (Organisasi Nasional Melayu Bersatu) dan tidak kepada PH, ketika Anda melihat jumlahnya, tanpa salah satu dari keduanya, mereka tidak memiliki mayoritas,” kata Dr Hutchinson.

Untuk PH, perlu mengamankan 28 kursi blok Borneo bersama dengan tiga kursi lainnya dari partai lain, atau mengembangkan aliansi dengan BN dan menambah satu kursi lagi untuk mencapai mayoritas.

“Angka-angka ini dapat bergerak, dan jika Anda menawarkan sesuatu yang cukup menarik, maka ideologi kadang-kadang dapat mengambil kursi belakang untuk kepraktisan,” kata Dr Serina Abdul Rahman, peneliti tamu di Program Malaysia dan Studi Ekonomi Regional Institut ISEAS-Yusof Ishak.
APA YANG AKAN MENENTUKAN ALIANSI?
Dr Bridget Welsh, peneliti kehormatan dari University of Nottingham Asia Research Institute Malaysia, menyoroti tiga faktor yang akan membentuk pembentukan pemerintahan baru – kepribadian yang ditentukan oleh dendam dan kepercayaan; kepentingan dalam hal posisi dan janji-janji kebijakan; dan berbagi pandangan tentang ideologi.

Baca Juga :  Paket Stimulus Tambahan RM150 Miliar Perpanjang Lockdown

Kedua koalisi terkemuka memiliki sekutu dan musuh, dan masih harus dilihat siapa yang mengamankan jumlah terlebih dahulu, kata para analis.

“Sementara angka menunjukkan bahwa PH memiliki posisi yang lebih kuat, PN tetap menjadi pesaing yang kuat karena mungkin ada keberatan dari partai lain atau koalisi terkait peran DAP (Partai Aksi Demokratik) di PH,” kata Ms Aira Nur Ariana Azhari, manajer senior dari PH. unit demokrasi dan pemerintahan di Institute for Democracy and Economic Affairs (IDEAS).

Meskipun hubungan Anwar yang lemah dengan para pemimpin Kalimantan mengancam peluang PH, dia memiliki hubungan yang kuat dengan UMNO, katanya.

Mantan perdana menteri Muhyiddin dari PN memiliki hubungan pribadi yang lebih baik dengan GPS pemenang besar Sarawak, tetapi tidak dengan UMNO.

Namun beberapa ideologi nasionalis ultra-Melayu koalisi Mr Muhyiddin berbenturan dengan GPS.

Ms Aira mengatakan koalisi yang bersaing untuk mendapatkan mitra perlu menunjukkan bagaimana jumlah mereka bertambah dan apa yang mereka tawarkan – seringkali dalam hal posisi menteri, penunjukan pemerintah, dan terutama dalam kasus negara bagian Borneo, otonomi yang lebih besar.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :