Anies Sebut Mengkhawatirkan, Data Kasus Covid-19 Di Jakarta

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan

Jakarta | EGINDO.com    – Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, menyebut kondisi Ibu Kota sedang mengkhawatirkan menyusul kasus Covid-19 meningkat beberapa hari terakhir. Peningkatan tersebut cukup drastis jika dibandingkan pada periode 6 Juni 2021.

“Beberapa hari ini kondisi di Jakarta amat mengkhawatirkan. Data menunjukkan 6 Juni angka kasus naik 7ribuan. Kasus aktif naik 11.500 jadi 17.400, naik 50 persen dalam 1 Minggu,” kata Anies di Lapangan Blok S, Jakarta Selatan, Minggu (13/6).

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu juga menyatakan positivity rate naik dari 9 persen menjadi 17 persen. Anies menyebut bila kemampuan testing Covid-19 sudah dilakukan empat kali lipat.

“Pekan ini ditingkatkan 8 kali lipat tapi tetap positivity ratenya tinggi. Ini menunjukkan di luar sana ada peningkatan kasus yang amat signifikan,” ucapnya.

Berikut penambahan kasus Covid-19 di Jakarta selama sepekan:

– 6 Juni : 1.019 kasus
– 7 Juni : 1.197 kasus
– 8 Juni : 755 kasus
– 9 Juni : 1.371 kasus
– 10 Juni : 2.096 kasus
– 11 Juni : 2.293 kasus
– 12 Juni : 2.455 kasus
– 13 Juni : 2.769 kasus

Anies menambahkan, kenaikan kasus Covid-19 beberapa hari terakhir dampak libur Lebaran 2021.

“Kita menghadapi gelombang baru peningkatan kasus Covid setelah musim libur Lebaran bulan lalu,” ujar dia.

Saat ini lanjut dia, DKI Jakarta tengah menghadapi adanya virus baru dan kenaikan kasus pasca arus balik warga. Varian baru kata Anies memiliki kemampuan penyebaran yang lebih cepat.

“Intinya adalah saat ini kita sedang berhadapan dengan arus balik mudik, berhadapan dengan varian baru Covid yang ada jelas di Jakarta kemudian punya efek sebar yang lebih luas,” jelas Anies.

Sumber: Merdeka.com/Sn