Angkat Besi Korut Cetak Rekor Dunia, Dominasi Di Hangzhou

Lifter Korea Utara Kim Il Gyong ciptakan rekor dunia
Lifter Korea Utara Kim Il Gyong ciptakan rekor dunia

Hangzhou | EGINDO.co – Atlet angkat besi Korea Utara sekali lagi mengalahkan lawannya di Asian Games Hangzhou pada Senin (2 Oktober) dengan satu rekor dunia dan dua medali emas lagi, memicu kekaguman dan keheranan dari beberapa pesaing mereka.

Rekor dunia yang menarik perhatian pada hari Senin datang dari Kim Il Gyong, 20, yang mengangkat angkatan 111kg dalam perjalanannya meraih emas di kategori 59kg putri.

Angka tersebut mengalahkan rekor sebelumnya yaitu 110kg yang dibuat pada tahun 2021 oleh Kuo Hsing-chun dari Taiwan dan terjadi setelah dua rekor dunia wanita lainnya dibuat oleh rekan satu tim Kim pada hari Sabtu.

“Kami mempunyai fasilitas latihan yang sangat bagus dan kami melakukan banyak kerja keras,” kata Kim ketika ditanya bagaimana timnya melakukannya dengan baik, setelah upacara penyerahan medali di mana dia menangis saat lagu kebangsaan dinyanyikan.

Namun para pesaingnya menolak berkomentar atau menyatakan terkejut.

Kuo, 29, mengatakan tentang rekor dunia yang dibuat pada hari Sabtu oleh Ri Song Gum: “Yang 49kg, saya sebenarnya datang untuk menonton hari itu dan ketika saya melihatnya, saya mengatakan itu terlalu menakutkan.

Baca Juga :  Messi Diundang Abadikan Ikoniknya Di Hall of Fame Maracana

“Mereka (Korea Utara) sudah kuat di masa lalu selama bertahun-tahun sehingga tidak terlalu mengejutkan bahwa mereka akan mendapatkan hasil seperti itu, namun hal ini masih cukup menakutkan.”

Kompetisi Utama

Asian Games ke-19 adalah kompetisi angkat besi besar pertama yang diadakan Korea Utara sejak Desember 2019 karena COVID-19 dan mereka mungkin mendapat manfaat dari melewatkan kompetisi, termasuk kejuaraan dunia bulan lalu di Riyadh.

Absennya mereka berarti mereka tidak harus menghadapi pemulihan pascakompetisi, kata beberapa pengamat dan atlet.

“Kami sudah empat tahun tidak berkompetisi secara internasional,” kata rekan setim Kim, Rim Un Sim, yang memenangkan medali emas Korea Utara lainnya pada hari Senin di nomor 64kg putri dan mencetak rekor Asian Games.

“Pada saat itu kami telah menitikkan air mata dan banyak keringat.”

Kim telah memberikan indikasi awal bahwa ia serius untuk memenangkan medali emas dengan memilih untuk melakukan angkatan pertamanya dalam angkatan merebut 103kg, sebuah beban yang sangat tinggi sehingga hanya satu saingannya, Luo Shifang dari Tiongkok, yang masih bersaing setelah melewati beban tersebut.

Juara dunia Luo, yang didukung kuat oleh beberapa ratus penonton di tempat yang mirip gedung olah raga sekolah menengah, awalnya menyamai Kim tetapi kemudian memilih kelas 107kg pada pukulan ketiganya, meninggalkan panggung bagi Kim untuk mencetak rekor dunia.

Baca Juga :  China Raih Rekor Gelar Ke-13 Bulutangkis Piala Sudirman

Snatch adalah salah satu babak final di mana para atlet mengangkat mistar dalam satu gerakan. Pada babak kedua, yaitu clean and jerk, para atlet pertama-tama mengangkat mistar untuk duduk di bahu mereka dan kemudian mencoba mendorongnya ke atas kepala mereka dalam dua gerakan.

Medali diberikan berdasarkan agregat lift terbaik dalam merebut dan membersihkan dan brengsek.

Dalam gerakan clean and jerk, meskipun tampak lebih sering meringis dibandingkan saat melakukan pukulan jerk, Kim juga melakukan ketiga lift tersebut. Berat ketiganya adalah 135kg, terpaut 5kg dari rekor dunia Kuo yang dibuat pada tahun 2019, tetapi cukup untuk memecahkan rekor Olimpiade.

Total berat badan yang diangkatnya untuk kompetisi tersebut mencapai 246kg, juga merupakan rekor Olimpiade, tetapi terpaut 1kg dari rekor dunia Kuo yang dibuat pada tahun 2021.

Final Mendebarkan

Dalam final yang mendebarkan dan didukung oleh penonton, Luo mencoba angkatan 140kg pada angkatan clean and jerk terakhirnya yang akan memenangkan emas dan menyamai rekor dunia Kuo.

Baca Juga :  Olimpiade: Estafet Obor Osaka Harus Dibatalkan, Kata Gubernur

Namun hal itu tidak terjadi dan dia harus puas dengan medali perak, dengan total skor 240kg.

“Sekarang DPRK berada di depan kita dan kita perlu mengejar ketinggalan,” kata pelatih kepala angkat besi Tiongkok, Wang Guoxin.

Korea Utara secara resmi dikenal sebagai Republik Demokratik Rakyat Korea (DPRK).

Juara Olimpiade Tokyo dan juara dunia lima kali Kuo tampil sangat tentatif dan konservatif dalam pilihan berat badannya dan finis ketiga dengan skor total 227kg.

Kuo, 29, dipuji di Taiwan karena berhasil mengatasi masa kecil yang sulit di keluarga miskin dengan orang tua tunggal untuk mencapai kesuksesan dan bermurah hati dengan penghasilannya.

Setelah itu dia sambil menangis mengakui cederanya, yang telah mengganggunya selama beberapa waktu, mempengaruhi penampilannya.

Dia berharap dapat mempertahankan gelar Olimpiadenya di Paris tahun depan, namun khawatir tubuhnya tidak mampu melakukannya.

“Anda tidak bisa yakin apakah Anda bisa berkompetisi di lain waktu, jadi Anda berharap bisa tampil sebaik mungkin setiap saat,” ujarnya sambil menyeka air mata.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :