Angkat Besi Diaz Menangkan Emas Olimpiade Pertama Filipina

Hidilyn Diaz
Hidilyn Diaz

Tokyo | EGINDO.co – Atlet angkat besi Hidilyn Diaz membuat sejarah pada Senin (26 Juli) ketika ia menjadi atlet pertama dari Filipina yang memenangkan medali emas Olimpiade.

Peraih medali perak Rio 2016 berusia 30 tahun dari kota selatan Zamboanga mewujudkan mimpinya di kelas 55kg putri di Tokyo International Forum, dengan mengalahkan pemegang rekor dunia Liao Qiuyun dari China yang harus puas dengan medali perak. .

Dengan Liao menetapkan target 223kg, hanya 4kg di bawah rekor dunianya sendiri, Diaz dihadapkan dengan clean and jerk terakhir 127kg untuk menang – sepenuhnya 5kg lebih banyak daripada yang pernah dia capai dalam kompetisi.

Dengan upaya besar dia mengangkat rekor berat Olimpiade yang besar dan air mata kegembiraan mulai mengalir bahkan sebelum dia menjatuhkan mistar ke lantai setelah upaya penuh kemenangan.

Liao meraih perak, dengan Zulfiya Chinshanlo dari Kazakhstan terpaut 10kg dari dua teratas.

“Sulit dipercaya, ini mimpi, menjadi kenyataan,” kata Diaz kepada AFP beberapa saat setelah wanita Angkatan Udara Filipina itu meneteskan lebih banyak air mata di podium saat dia memberi hormat kepada benderanya dan menyanyikan lagu kebangsaan.

“Saya ingin mengatakan kepada generasi muda di Filipina, ‘Anda juga bisa memiliki mimpi emas ini’.

“Begitulah cara saya memulai dan akhirnya saya bisa melakukannya.”

Diaz sudah dipastikan mendapat tempat dalam cerita rakyat olahraga negaranya, di samping orang-orang seperti ikon tinju Manny Pacquiao, sebagai satu-satunya wanita dari kepulauan yang luas yang pernah memenangkan medali Olimpiade – perak kejutannya lima tahun lalu memecahkan kekeringan medali 20 tahun untuk orang Filipina.

“BANYAK PENGORBANAN”

Diaz menghabiskan satu setengah tahun terakhir pelatihan di pengasingan di Malaysia karena pembatasan COVID-19, begitu berdedikasi dia untuk mengklaim emas yang belum pernah terjadi sebelumnya di Olimpiade keempat dan mungkin terakhirnya.

Baca Juga :  Presiden Tokyo 2020 Bela Keputusan Untuk Izinkan Penonton

“Saya tak sabar untuk pulang ke Filipina untuk bersama keluarga saya karena saya sangat merindukan mereka,” katanya, sekali lagi tersedak oleh emosi.

“Saya tak sabar sekarang untuk menikmati hidup saya setelah begitu banyak pengorbanan.”

Medali Diaz baru yang ke-11 diraih Filipina sejak pertama kali ikut Olimpiade 1924, dan kini menjadi satu-satunya emas.

Diaz menjadi atlet kedua dari negaranya yang memenangkan beberapa medali Olimpiade, bergabung dengan perenang Teofilo Yldefonzo yang memenangkan perunggu dalam gaya dada 200m putra pada tahun 1928 dan 1932.

Ia menjadi pahlawan nasional karena prestasinya di Rio dan profilnya melejit saat ia meraih emas Asian Games di Jakarta pada 2018.

Namun pada kesempatan itu China diskors oleh Federasi Angkat Besi Internasional karena beberapa pelanggaran doping.

China telah dominan sejak mereka kembali nanti pada tahun 2018 dan sejauh ini memiliki jalannya sendiri di Tokyo dengan tidak adanya saingan sengit Korea Utara.

Tiga medali emas angkat besi pertama semuanya dimenangkan oleh atlet China – di nomor 49kg putri melalui Hou Zhihui pada hari Sabtu dan pemenang putra Li Fabin (61kg) dan Chen Lijun (67kg) pada hari Minggu.

Liao anggun dalam kekalahan saat demam emas Cina dalam angkat besi dihentikan dengan cara yang menakjubkan.

“Saya sangat menghormati Diaz sebagai lawan karena dia melakukan yang terbaik yang dia bisa, bahkan lebih baik dari itu dan itu yang pamungkas,” kata Liao.

“Dia melakukan pekerjaan yang lebih baik dan itu bagus untuk semua orang yang mendukungnya.”

Diaz, yang dikenal sebagai “Haidee”, memiliki banyak pengikut di media sosial di negara asalnya yang akan terus berkembang.

Baca Juga :  Olimpiade Tokyo Dapat Menyebabkan Strain Covid-19 Olimpiade

Platform internet langsung mengubahnya menjadi topik trending teratas negara itu di Twitter saat berita kemenangannya menyebar, mengalahkan pidato kenegaraan terakhir Presiden Rodrigo Duterte.

“Selamat, Sersan Hidilyn Diaz!” tweeted Angkatan Bersenjata Filipina di mana angkat besi terdaftar.

Wakil Presiden Leni Robredo berkata: “Kemenangan besar untuk Filipina!! Terima kasih telah membuat kami bangga, Hidilyn.”

Juru bicara Duterte, Harry Roque, mengucapkan selamat kepada Diaz “karena membawa kebanggaan dan kemuliaan bagi Filipina”.

Sumber : CNA/SL