Angka Kematian Covid-19 Di India Melewati 250.000

Angka Kematian Covid-19 Di India Melewati 250.000
Angka Kematian Covid-19 Di India Melewati 250.000

New Delhi | EGINDO.co -Jumlah kematian akibat virus korona di India mencapai 250.000 pada Rabu dalam 24 jam paling mematikan sejak pandemi dimulai, ketika penyakit itu menyebar ke seluruh pedesaan.

Infeksi harian meningkat di pedesaan India dibandingkan dengan kota-kota besar, di mana mereka telah melambat setelah lonjakan bulan lalu, kata para ahli.

Lebih dari setengah kasus minggu ini di negara bagian barat Maharashtra terjadi di daerah pedesaan, naik dari sepertiga bulan lalu. Pangsa itu hampir dua pertiga di negara bagian Uttar Pradesh yang paling padat penduduknya, dan terutama pedesaan, menurut data pemerintah.

Seorang wanita hamil sedang merawat suaminya yang mengalami kesulitan bernapas di sebuah rumah sakit di Bhagalpur di negara bagian timur Bihar, yang mengalami lonjakan kasus yang sistem kesehatannya hampir tidak dapat ditangani pada saat-saat terbaik.

“Tidak ada dokter di sini, dia tidur sepanjang malam di sini, merawat suaminya,” kata saudara laki-laki perempuan itu kepada televisi India Today.

Gelombang kedua meletus pada Februari, membanjiri rumah sakit dan staf medis, serta krematorium dan kamar mayat.

Para ahli masih belum bisa memastikan kapan angka akan mencapai puncaknya dan kekhawatiran berkembang tentang penularan varian yang mendorong infeksi di India dan menyebar ke seluruh dunia.

Para pemimpin negara bagian India telah menuntut vaksin untuk menghentikan gelombang kedua dan kehancuran yang ditimbulkannya, mendesak Perdana Menteri Narendra Modi untuk berhenti mengekspor dosis, meningkatkan produksi dan membantu mendapatkan pasokan mendesak dari luar negeri.

“Orang akan mati dengan cara yang sama pada gelombang ketiga dan keempat seperti yang mereka alami kali ini” tanpa lebih banyak vaksin, kata Wakil Menteri Utama Delhi Manish Sisodia.

Karena kekurangan tempat tidur, obat-obatan dan oksigen, banyak rumah sakit di negara terpadat kedua di dunia ini terpaksa menolak berbondong-bondong penderitanya.

“Kami tampaknya mendiamkan sekitar 400.000 kasus per hari,” kata surat kabar Indian Express mengutip ahli virologi Shahid Jameel.

“Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah kita telah mencapai puncak.” Negara itu menyumbang setengah dari kasus COVID-19 dan 30 persen kematian di seluruh dunia, kata Organisasi Kesehatan Dunia.

Menambahkan bahwa varian di balik kasus melonjaknya India telah dilaporkan di hampir 50 negara, badan kesehatan global telah menetapkan varian B.1.617 yang ditemukan di sana menjadi perhatian global tetapi mengatakan dampak penuhnya belum jelas.

Sumber : CGTN/SL