Anggota Oposisi Malaysia Dihalangi Masuk Parlemen

Anggota Oposisi Malaysia Berkumpul di Merdeka Square
Anggota Oposisi Malaysia Berkumpul di Merdeka Square

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Para pemimpin oposisi Malaysia termasuk Anwar Ibrahim dan Dr Mahathir Mohamad berkumpul di Merdeka Square pada Senin (2 Agustus), setelah mereka dihalangi oleh pihak berwenang untuk memasuki gedung parlemen.

Pertemuan parlemen khusus hari Senin ditunda setelah deteksi kasus COVID-19 di Dewan Perwakilan Rakyat, tetapi anggota parlemen oposisi bersikeras untuk berkumpul untuk sesi tersebut, bersikeras bahwa mereka tidak setuju dengan penangguhan proses.

Anwar, pemimpin oposisi, seperti dikutip oleh Malay Mail bahwa pemerintah yang dipimpin Muhyiddin Yassin telah kehilangan dukungan mayoritas.

“Dari segi jumlah anggota parlemen, pemerintahan Muhyiddin telah jatuh, dan saya mendapat informasi bahwa, ada pihak lain yang mengajukan daftar yang meminta untuk keluar dari Perikatan Nasional.

“Jadi dengan 107 (Anggota Parlemen) di sini, ditambah mereka, pemerintah sudah jatuh,” klaimnya.

Partai Pejuang Dr Mahathir mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pemerintah telah melanggar prinsip-prinsip demokrasi parlementer dan mengolok-olok keputusan raja. Partai menyerukan perdana menteri dan Kabinet untuk “mengambil jalan yang terhormat dan segera mundur dari jabatan mereka”.

“Krisis politik yang berkelanjutan hanya dapat berakhir dengan cara ini dan perhatian penuh dapat diberikan pada upaya untuk memecahkan krisis kesehatan, ekonomi dan sosial yang melanda negara ini,” menurut pernyataan itu.

Anggota parlemen oposisi menggelar spanduk menyerukan Muhyiddin dan Kabinet untuk mengundurkan diri.

Mereka berusaha untuk berbaris dari Lapangan Merdeka ke parlemen tetapi dilaporkan diblokir oleh Federal Reserve Unit (FRU). FRU biasanya diaktifkan untuk menangani kerusuhan.

Rombongan kemudian bubar dengan damai.

Pada hari Sabtu, sekretaris DPR mengatakan rapat parlemen Senin akan ditunda ke waktu mendatang karena kasus COVID-19 terdeteksi di parlemen.

Baca Juga :  Microsoft Investasi US $ 1 M Di Malaysia Untuk Pusat Data

Sekretaris itu mengatakan parlemen diberitahu oleh perdana menteri tentang penundaan itu, dan itu sejalan dengan Tata Tertib 11(3).

Pertemuan parlemen khusus lima hari sebelumnya diselenggarakan untuk memungkinkan pemerintah memberi tahu anggota parlemen tentang tanggapan COVID-19 dan membuka jalan bagi parlemen hibrida yang akhirnya duduk. Hari terakhir pertemuan itu dijadwalkan berlangsung pada Senin.
Proses parlemen minggu lalu dibayangi oleh pengumuman oleh menteri hukum de facto Takiyuddin Hassan bahwa peraturan darurat yang diperkenalkan selama keadaan darurat telah dicabut pada 21 Juli.

Dalam teguran yang jarang terjadi, pihak istana mengatakan bahwa pemerintah telah mencabut peraturan tersebut tanpa persetujuan raja. “Yang Mulia menekankan bahwa pernyataan menteri di parlemen pada 26 Juli tidak akurat dan telah menyesatkan anggota parlemen,” katanya.

Kantor Perdana Menteri, bagaimanapun, telah menyatakan bahwa tindakannya sesuai dengan hukum dan Konstitusi Malaysia.

Kamis sore lalu, gedung parlemen dikunci setelah diumumkan bahwa dua kasus COVID-19 terdeteksi di sana. Semua anggota parlemen dibuat untuk menjalani penyaringan sementara proses ditunda.

Rapat parlemen kemudian ditunda pada pukul 17:15 ketika wakil ketua mengatakan bahwa dua kasus COVID-19 terdeteksi.

Selanjutnya, direktur jenderal kesehatan Noor Hisham Abdullah mengatakan 11 kasus COVID-19 terdeteksi di Dewan Rakyat pada hari Kamis, dan bahwa empat kasus kemungkinan besar adalah varian Delta yang sangat menular.

Selama akhir pekan, ratusan warga Malaysia berpakaian hitam menggelar protes anti-pemerintah yang menentang larangan pertemuan publik, menumpuk tekanan pada Muhyiddin untuk mengundurkan diri.
Sumber : CNA/SL