Anggota Dewan Baru Bersumpah Setia Di Hong Kong

Bagaimana kota Hong Kong dijalankan Anggota Dewan baru
Bagaimana kota Hong Kong dijalankan Anggota Dewan baru

Hong Kong | EGINDO.co – Lusinan politisi komunitas lokal di Hong Kong bersumpah setia yang baru diperlukan ke China pada Jumat (10 September) setelah ratusan rekan mereka mundur sebagai protes ketika pihak berwenang mencoba membersihkan kota itu dari unsur-unsur “tidak patriotik”.

Dewan distrik adalah satu-satunya kantor politik di Hong Kong di mana semua kursi dipilih langsung oleh penduduk.

Mereka menangani masalah lokal seperti rute bus, pengumpulan sampah, dan taman bermain. Tetapi mereka juga telah menjadi simbol desakan warga untuk memberikan suara yang lebih besar tentang bagaimana kota mereka dijalankan.

Pada akhir 2019, menjelang akhir bulan protes besar, kandidat oposisi yang kritis terhadap pemerintahan China menang telak, mengalahkan kandidat pro-pemerintah.

China sejak itu menanggapi dengan tindakan keras terhadap perbedaan pendapat serta perombakan sistem politik kota yang mengurangi jumlah pejabat yang dipilih secara langsung dan politisi dokter hewan karena dianggap patriotisme.

Pada hari Jumat, 24 anggota dewan pertama mengambil sumpah dalam upacara tertutup, menurut pemerintah.

Upacara serupa telah diadakan untuk sektor lain, termasuk pegawai negeri, pejabat pemerintah dan anggota parlemen.

Namun, mereka yang bersumpah setia masih bisa didiskualifikasi.

Di bawah aturan baru yang diberlakukan oleh Beijing awal tahun ini, komite keamanan nasional dapat mendiskualifikasi siapa pun yang dianggap sebagai elemen “anti-China” atau tidak setia.

BIAYA SUBVERSI
“Jika kami meragukan pengambilan sumpah anggota dewan tertentu dan tidak dapat sepenuhnya mempercayai apakah mereka telah berjanji setia dan setia, kami akan memberi mereka kesempatan untuk menjelaskan … Jika sumpah mereka pada akhirnya tidak sah, mereka akan didiskualifikasi, “Kata Kepala Eksekutif Carrie Lam awal pekan ini.

Sekitar 180 anggota dewan distrik diharapkan untuk mengambil sumpah dalam beberapa minggu mendatang dan mereka yang menolak untuk hadir akan kehilangan kursi mereka.

Baca Juga :  Pejabat China Di Xinjiang Kecam Deklarasi Genosida Inggris

Namun, mayoritas anggota dewan distrik terpilih telah mengundurkan diri begitu saja daripada mengikuti proses pemeriksaan.

Sejauh ini total 260 – lebih dari setengah dari 452 anggota terpilih – telah mengundurkan diri.

“Itu (pengambilan sumpah) telah menjadi alat rezim untuk menahan Anda,” kata mantan anggota dewan distrik Debbie Chan, yang mengundurkan diri pada Juli, kepada AFP.

“Mereka ingin melenyapkan kubu pro-demokrasi di Hong Kong.”

Sejak protes 2019, China telah memberlakukan undang-undang keamanan nasional yang telah mengkriminalisasi banyak perbedaan pendapat dan mulai membentuk kembali Hong Kong dalam citra otoriternya sendiri.

Beberapa anggota dewan distrik termasuk di antara lebih dari 60 orang yang didakwa melakukan kejahatan keamanan nasional, sebagian besar karena pandangan politik mereka.

Dalam penuntutan terbaru, tiga anggota terkemuka kelompok di belakang acara tahunan Tiananmen Hong Kong muncul di pengadilan pada hari Jumat.
Sehari sebelumnya, polisi menggerebek sebuah museum yang mereka kelola didedikasikan untuk para korban penumpasan mematikan tahun 1989 di Beijing.

Ketiga pemimpin itu dikenai tuduhan subversi setelah mereka menolak bekerja sama dengan penyelidikan keamanan nasional.

Menulis di Facebook sebelum penampilannya di pengadilan, pengacara Chow Hang-tung, salah satu dari mereka yang didakwa, dengan nada menantang.

“Jika mereka telah menulis naskah untuk menghilangkan kebebasan kita, maka kepatuhan dan kerja sama hanya akan membantu mereka mencapai tujuan mereka lebih cepat dan lebih mudah,” tulisnya.

Di pengadilan, dia mengatakan kepada hakim bahwa tuduhan itu “tidak masuk akal”.

Kejahatan keamanan nasional dibawa ke penjara seumur hidup dan mayoritas ditolak jaminan sampai pengadilan.
Sumber : CNA/SL