Anggota Bank Sentral Eropa Suarakan Keprihatinan Atas Kebijakan Suku Bunga Negatifnya

1469

Jakarta | EGINDO.co – Dua anggota Bank Sentral Eropa (ECB) telah menyatakan keprihatinannya terhadap kebijakan suku bunga negatif saat ini, takut “konsekuensi yang tidak diinginkan” yang dapat terjadi pada sistem keuangan kawasan.

Kepala bank sentral Italia dan anggota ECB Ignazio Visco, dianggap sebagai seekor merpati yang mendukung pengumuman kebijakan Presiden Mario Draghi baru-baru ini, mengatakan kepada CNBC bahwa suku bunga negatif adalah kebijakan “tidak konvensional” yang menonjol yang telah diterapkan oleh bank sentral zona euro.

“Saya khawatir. Saya prihatin dengan konsekuensi yang tidak diinginkan, “katanya kepada Geoff Cutmore, CNBC, Kamis, di IMF dan pertemuan tahunan Bank Dunia di Washington, D.C. Dikutip dari CNBC.com.

“Kami telah melakukan banyak analisis. Pada akhirnya, kami menyimpulkan bahwa paket yang kami kumpulkan akan bermanfaat dan bahkan elemen-elemen dari paket yang diambil satu per satu akan memiliki efek positif hingga titik tertentu. Dan saya pikir kita sangat dekat dengan titik itu. Saya tidak ingin melewati titik itu dan kemudian berakhir dalam perangkap suku bunga negatif. ”

“Jadi kita harus sangat berhati-hati dengan efek sampingnya,” tambahnya.

Keputusan kebijakan ECB baru-baru ini melihat peluncuran paket substansial pelonggaran kuantitatif (QE), juga dikenal sebagai pembelian aset skala besar, dan selanjutnya mengurangi suku bunga deposito sebesar 10 basis poin menjadi -0,5%, rekor terendah baru.

Suku bunga simpanan negatif pada dasarnya membebani bank untuk memarkir uang tunai di ECB, yang dapat mengurangi laba pada pemberi pinjaman yang masih belum pulih dari krisis utang negara tahun 2011. Ini telah memicu kekhawatiran bahwa itu juga menghambat investasi dan berpotensi menyebabkan manajer dana melakukan peregangan berlebihan di bank. mencari hasil.

Dalam upaya untuk mengurangi tekanan dari suku bunga negatif pada neraca bank, ECB memperkenalkan sistem dua tingkat yang membebaskan sebagian deposito bank dari retribusi. Namun, data dari manajemen Kekayaan Pictet menunjukkan bahwa pengecualian hanya akan menghasilkan penghematan tahunan sebesar 3,1 miliar euro ($ 3,4 miliar) untuk seluruh sistem perbankan zona euro.

Visco mengatakan bahwa kebijakan sejauh ini memiliki efek “netral” pada keuntungan bank, menjelaskan bahwa margin telah berkurang tetapi pinjaman telah meningkat sebagai kompensasi. Dia menyebut suku bunga negatif “dapat ditanggung” untuk saat ini tetapi mengatakan langkah kebijakan lain, seperti pembelian aset, harus diprioritaskan di masa depan.

Sementara itu, Robert Holzmann, anggota ECB dan gubernur bank sentral Austria saat ini, mengatakan kepada CNBC bahwa suku bunga negatif adalah “bukan ide yang sangat baik secara ekonomi dan sosial.”

Holzmann, dipandang sebagai elang di bank sentral yang melakukan unjuk rasa terhadap paket baru-baru ini, telah menyerukan ECB untuk mengurangi target inflasi sehingga mengurangi kebutuhan akan instrumen kebijakan yang tidak konvensional. Anggota yang relatif baru di dewan, ia mengatakan kepada CNBC: “Saya memutuskan untuk blak-blakan dan mengubah suasana dan nada di mana diskusi telah berlangsung sejauh ini.”

“Sebagai pendatang baru, sangat berguna untuk bersikap blak-blakan di awal, bukan setelah setengah tahun, (a) tahun, karena dengan begitu Anda menjadi bagian dari pendirian,” tambahnya. (hh)