‘Anda Dapat Mengandalkan AS,’ Kata Biden Di Forum APEC

Presiden Joe Biden
Presiden Joe Biden

San Francisco | EGINDO.co – Presiden Joe Biden menyoroti hubungan kuat AS dengan forum ekonomi Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik (APEC) pada Kamis (16 November) dan meminta para CEO di sana untuk memperlakukan pekerja dengan adil, bahkan ketika perjanjian perdagangan regional gagal dalam hal hak-hak pekerja.

Sebelum jamuan makan siang dan pidato di depan 21 negara anggota APEC pada pertemuan puncak tahunan mereka, Biden berbicara di hadapan para CEO, menggembar-gemborkan investasi perusahaan-perusahaan AS di kawasan tersebut termasuk Amazon, Delta Air Lines, PepsiCo, Apple, dan Boeing.

Menekankan kekuatan ekonomi Amerika, ia mengatakan 60 persen ekspor Amerika ditujukan ke negara-negara APEC dan bisnis Amerika adalah sumber investasi asing langsung terbesar di negara-negara tersebut, dengan investasi setidaknya US$40 miliar pada tahun 2023.

“Anda dapat mengandalkan Amerika Serikat” untuk menjadi “mitra yang kuat dan mantap”, katanya. Perusahaan-perusahaan yang berbasis di negara-negara APEC lainnya telah menginvestasikan lebih dari US$200 miliar di AS sejak awal pemerintahannya pada tahun 2021, katanya.

Baca Juga :  Pengamat: Pelanggaran Lalu Lintas, Didasarkan Atas Hasil?

Biden mengatakan pemerintahannya akan terus berupaya meningkatkan standar ketenagakerjaan dan menjunjung komitmen terhadap serikat pekerja. Harapan tercapainya kesepakatan perdagangan antara 14 negara dalam Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF) pupus pada minggu ini. Para anggota tidak dapat menyetujui peningkatan standar atau kepatuhan ketenagakerjaan dan lingkungan hidup, kata orang-orang yang mendapat penjelasan mengenai pembicaraan tersebut.

“Pertanyaan yang harus kita jawab saat ini bukanlah tentang seberapa banyak kita berdagang, namun tentang bagaimana kita membangun ketahanan, meningkatkan jumlah pekerja, mengurangi emisi karbon, dan menyiapkan perekonomian kita agar berhasil dalam jangka panjang,” kata Biden.

“Bagaimana mewujudkan pertumbuhan dari bawah ke atas dan menengah, sehingga tidak ada yang tertinggal,” kata presiden tersebut, yang mengadakan pertemuan puncak dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping pada hari Rabu yang bertujuan untuk memantapkan hubungan yang tegang.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, Presiden Tiongkok Xi Jinping, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, Perdana Menteri Australia Anthony Albanese, Presiden Peru Dina Boluarte, Presiden AS Joe Biden, Srettha Thavisin, Perdana Menteri…lihat selengkapnya

Baca Juga :  Biden Bertemu Pemimpin G7 Minggu Ini Bahas Sanksi Baru Rusia

Biden akan ambil bagian dalam acara IPEF pada Kamis malam, sebuah kelompok yang dibentuk pemerintahannya untuk meningkatkan hubungan ekonomi dengan Asia setelah mantan Presiden Donald Trump keluar dari pakta perdagangan regional yang telah lama dinegosiasikan pada tahun 2017.

Seorang pejabat pemerintahan Biden mengatakan para pemimpin Jepang, Vietnam dan Singapura akan bergabung dengan Biden di acara IPEF dan menyoroti kemajuan dalam mencapai kesepakatan mengenai rantai pasokan.

Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo mengatakan sebelumnya pada hari Kamis bahwa negara-negara IPEF telah menyetujui beberapa “pilar” inisiatif tersebut, yang mencakup kerja sama dalam energi bersih dan langkah-langkah anti-korupsi. Para menteri juga secara resmi menandatangani teks pilar ketiga yang telah disepakati sebelumnya, yang mencakup ketahanan rantai pasokan.

Ketika ditanya berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pilar perdagangan IPEF, pejabat pemerintah mengatakan sebagian besar negosiasi memakan waktu bertahun-tahun tetapi Gedung Putih bermaksud untuk bekerja pada “jadwal waktu yang dipercepat”.

Baca Juga :  Biden Menekan Xi Tentang Korea Utara Dalam Pembicaraan G20

Para anggota APEC telah mengamati dengan cermat perkembangan antara Amerika Serikat dan Tiongkok, dua negara dengan ekonomi terbesar di dunia dan merupakan rival strategis, khawatir bahwa persaingan yang semakin ketat dapat mengganggu perdagangan dan keamanan global.

Dalam pidatonya, Biden mengatakan hubungan yang stabil antara AS dan Tiongkok merupakan hal yang baik bagi dunia.

Dia mengatakan Amerika Serikat berkomitmen terhadap Asia-Pasifik dan dia telah mengatakan kepada Xi bahwa Amerika terlibat di wilayah tersebut karena negara tersebut adalah “negara Pasifik”. Biden mengatakan Amerika Serikat tidak memisahkan perekonomiannya dari Tiongkok, namun “mengurangi risiko dan melakukan diversifikasi.”

“Kami akan tegas, membela nilai-nilai dan kepentingan kami,” katanya. “Kami akan melanjutkan komitmen kami terhadap diplomasi, untuk menghindari kejutan, mencegah kesalahpahaman.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :