Ancaman Badai Dorong NASA Tunda Peluncuran Roket Bulan

Roket Bulan NASA
Roket Bulan NASA

Florida | EGINDO.co – NASA akan menurunkan roket bulan barunya yang besar di landasan peluncuran untuk mengatasi badai yang diperkirakan akan melanda di dekat Cape Canaveral, Florida, dan waktu peluncuran yang ditargetkan minggu depan telah ditunda dua hari, badan antariksa AS mengatakan pada Senin (Nov). 7).

Kennedy Space Center terletak di dekat tengah bentangan 240 mil pantai Atlantik Florida, di mana peramal mengatakan Badai Tropis Nicole kemungkinan besar akan menyerang pada Rabu malam atau Kamis pagi sebagai badai kategori 1.

Pada Selasa malam, Nicole mengemas angin berkelanjutan maksimum 65 mil per jam (100 kph) dan mendapatkan kekuatan saat menuju Bahama utara dalam perjalanan ke Florida, Pusat Badai Nasional yang berbasis di Miami melaporkan.

Baca Juga :  Korut Perluas Pekerjaan Di Lokasi Ujicoba Nuklir Terowongan

Badai kategori 1 memiliki angin berkelanjutan tertinggi 74-95 mph (119-153 kph).

Roket generasi berikutnya NASA, berdiri setinggi 32 lantai, diluncurkan ke landasan peluncurannya minggu lalu untuk apa yang akan menjadi upaya ketiga untuk melepaskannya dari tanah untuk penerbangan perdananya tanpa awak ke bulan dan kembali.

Penerbangan, menandai misi pertama program eksplorasi bulan Artemis baru yang ambisius NASA, telah ditetapkan untuk lepas landas Senin depan.

Pendekatan Nicole mendorong NASA untuk menunda jendela peluncuran itu setidaknya dua hari, hingga Rabu depan, memberi pekerja waktu ekstra untuk merawat keluarga dan rumah sebelum badai dan menyiapkan roket untuk penerbangan sesudahnya.

NASA mengatakan akan menjaga roket Space Launch System (SLS) dan kapsul Orion ditambatkan ke landasan peluncuran melalui badai daripada mencoba menggulingkan pesawat ruang angkasa kembali ke hanggarnya – usaha hampir 12 jam yang menimbulkan risiko tambahan.

Baca Juga :  Yellen Meredakan Kekhawatiran Inflasi Atas Rencana Biden

Jika traktor perayap raksasa yang digunakan untuk mengangkut roket ke dan dari hanggarnya rusak, pesawat ruang angkasa bisa menjadi lebih rentan, kata Mark Burger, petugas cuaca peluncuran untuk Stasiun Angkatan Luar Angkasa AS di Cape.

“Bisa berjam-jam duduk di jalan raya yang terkena kekuatan angin, dan itu akan menjadi skenario yang benar-benar terburuk,” kata Burger kepada Reuters.

Roket itu dibangun untuk menahan paparan hujan lebat dan angin setinggi 85 mph, pada perkiraan batas atas di Cape, kata NASA.

Dalam persiapan menghadapi badai, tim mematikan sistem pesawat ruang angkasa dan mengambil tindakan untuk mengamankan roket dan peralatan lainnya di lokasi. Sebuah tim “ride-out” ditugaskan untuk tinggal di kompleks dan memantau kondisi selama badai.

Baca Juga :  Wapres AS Harris: Rusia Harus Tunjukkan Keseriusan Diplomasi

Dua upaya peluncuran Artemis I sebelumnya pada 29 Agustus dan 3 September dibatalkan karena masalah teknis, dan roket dipindahkan kembali ke hanggarnya karena Badai Ian.

Jika Artemis I turun dari tanah pada 16 November, selama jendela peluncuran dua jam yang dibuka pada pukul 0100 EST (14:00, waktu Singapura), kapsul Orion akan kembali ke Bumi untuk pendaratan pada 11 Desember, kata NASA. Tanggal peluncuran cadangan ditetapkan untuk 19 November.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :