American Airlines Pesan 260 Jet Dari Airbus, Boeing, Embraer

American Airlines
American Airlines

New York | EGINDO.co – American Airlines pada Senin (4 Maret) meluncurkan pesanan besar pesawat berbadan sempit dari raksasa Eropa Airbus, Embraer Brasil, dan Boeing, termasuk model dari raksasa AS yang belum disertifikasi.

Pesanan tersebut terdiri dari 260 pesawat baru, ditambah opsi untuk tambahan 193 pesawat, kata American Airlines dalam rilis beritanya.

“Selama dekade terakhir, kami telah berinvestasi besar-besaran untuk memodernisasi dan menyederhanakan armada kami, yang merupakan operator jaringan terbesar dan termuda di Amerika,” kata CEO perusahaan Robert Isom.

“Pesanan ini akan terus melengkapi armada kami dengan pesawat yang lebih baru dan efisien sehingga kami dapat terus memberikan jaringan terbaik dan keandalan operasional yang memecahkan rekor bagi pelanggan kami.”

Pengumuman tersebut mencakup pesanan pasti untuk 85 jet Airbus A321neo tambahan, sehingga jumlah total pesawat lorong tunggal terbesar yang dipesan oleh pabrikan Eropa tersebut menjadi 219 unit, kata Airbus.

Baca Juga :  Yulong Sepakat Pasokan Minyak Mentah BP, Chevron Tahun 2024

American juga mencapai kesepakatan untuk membeli 90 pesawat E175 milik Embraer, yang dapat menampung hingga 76 penumpang, ditambah opsi untuk sebanyak 43 pesawat lagi dari perusahaan Brasil tersebut.

Dengan Boeing, American Airlines memesan 85 Boeing 737 MAX 10, versi terbesar dari keluarga MAX yang tetap populer di kalangan pelanggan meskipun ada masalah.

Bagian dari pengumuman Boeing mencakup konversi pesanan 30 pesawat 737 MAX 8 yang lebih kecil menjadi MAX 10, yang masih disertifikasi oleh Federal Aviation Administration (FAA).

Pesanan Airbus bernilai lebih dari $11 miliar, berdasarkan daftar harga pesawat, sedangkan pesanan Boeing bernilai sekitar $11,5 miliar dan Embraer lebih dari $7 miliar.

American Airlines adalah bagian dari kemitraan maskapai penerbangan One World dan terbang secara global termasuk dari Amerika ke India, Tiongkok, Jepang, Korea Selatan, dan Singapura.

“Boeing Perlu Melakukan Tindakan Bersama”

Pesanan terbaru ini merupakan tanda kepercayaan Amerika terhadap Boeing, yang mengalami insiden keselamatan besar pada pesawat 737 MAX yang dioperasikan oleh Alaska Airlines pada awal Januari yang menyebabkan penghentian sementara beberapa pesawat 737 MAX miliknya.

Baca Juga :  Singapura Laporkan 8.164 Kasus Baru Covid-19, 4 Meninggal

Regulator AS pekan lalu memberi Boeing waktu 90 hari untuk membuat rencana mengatasi masalah pengendalian kualitas.

Pada bulan Januari, Isom mengkritik kinerja raksasa AS tersebut dengan mengatakan, “Boeing perlu mengambil tindakan bersama-sama.”

Namun pada hari Senin, perusahaan tersebut mengatakan pihaknya senang Boeing dapat memainkan peran utama dalam menyediakan “aliran pesawat baru” di tahun-tahun mendatang.

“Kami sangat menghargai kepercayaan American Airlines terhadap Boeing dan keyakinannya terhadap keluarga 737 MAX,” kata kepala maskapai penerbangan komersial Boeing Stan Deal.

MAX-10 memiliki konfigurasi maksimum 230 penumpang untuk jangkauan 5.740 kilometer hingga 244 penumpang dan jangkauan 7.400 kilometer untuk Airbus A321.

Boeing telah menargetkan MAX 10, untuk memulai pengiriman pada tahun 2024, tetapi mengatakan bahwa jadwalnya bisa saja terlewati karena adanya masalah MAX terbaru.

Baca Juga :  Boeing,Airbus Sulit Kirim Pesawat, Gangguan Rantai Pasokan

“FAA pada akhirnya akan menentukan waktu sertifikasi dan masuk ke dalam layanan,” kata Boeing dalam pengajuan sekuritas MAX 10 dan MAX 7 pada bulan Januari, yang juga masih dievaluasi.

“Jika kami mengalami keterlambatan dalam memperoleh sertifikasi dan/atau menerapkan peningkatan keselamatan, posisi keuangan, hasil operasi, dan arus kas kami akan terkena dampak buruk.”

Airbus dan Boeing sama-sama memiliki buku pesanan yang penuh selama beberapa tahun ke depan dan keduanya meningkatkan produksi untuk memenuhi permintaan, bahkan ketika FAA menindaklanjuti ketakutan Alaska pada bulan Januari dengan mengumumkan peningkatan pengawasan terhadap produksi dan manufaktur Boeing.

Maskapai penerbangan berupaya memperbarui armada mereka dengan pesawat yang lebih efisien untuk menghemat biaya bahan bakar dan mengurangi emisi CO2 seiring upaya mereka mengatasi pertumbuhan lalu lintas udara yang kuat di tahun-tahun mendatang.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :