Alien Fever Dreams Memicu Perampokan Makam Di Peru

Ratusan Artefak pra-Hispanik di Peru
Ratusan Artefak pra-Hispanik di Peru

Nazca | EGINDO.co – Leandro Rivera mengatakan dia kebetulan menemukan gua di wilayah Nazca yang terpencil di Peru, yang berisi ratusan artefak pra-Hispanik – termasuk tubuh manusia dengan kepala memanjang dan benda yang tampak hanya berupa tiga jari di masing-masing tangan.

Dataran tinggi ini terkenal dengan garis Nazca, sayatan di dasar gurun yang membentuk burung dan hewan lain yang terlihat dari udara. Geoglyph kuno telah lama membuat penasaran para antropolog dan memberikan daya tarik yang kuat pada beberapa orang yang percaya pada makhluk luar angkasa.

Nazca juga terkenal dengan dataran garam yang mengeringkan dan mengawetkan sisa-sisa manusia dan hewan, menjadikannya situs penemuan arkeologi penting yang memperdalam pemahaman modern tentang budaya kuno – dan menarik para perampok kuburan.

Rivera dihukum pada tahun 2022 atas penyerangan terhadap monumen umum karena menggali artefak. Dia menerima hukuman percobaan empat tahun dan denda sekitar 20.000 sol Peru (US$5.190), kurang dari hukuman maksimum delapan tahun penjara.

Hasil tangkapannya menjadi sorotan tahun lalu ketika dua mumi tersebut berakhir di Meksiko dan menjadi pusat dengar pendapat kongres mengenai UFO dan kehidupan di luar bumi. Jurnalis Meksiko Jaime Maussan menggambarkan mayat-mayat itu sebagai tanda kehidupan di luar Bumi – sebuah klaim yang dibantah oleh para ilmuwan.

Dalam wawancara dengan Reuters, Rivera mengatakan dia memindahkan sebanyak 200 set jenazah dari gua tersebut, dan beberapa jenazah telah diselundupkan keluar dari Peru ke Prancis, Spanyol, dan Rusia.

Penyerahan jenazah di Meksiko – serta klaim Rivera memiliki puluhan jenazah lainnya – telah mendorong beberapa ahli untuk bertanya apakah Peru kalah dalam upaya menghentikan penjarahan situs arkeologinya untuk memenuhi pasar gelap yang menguntungkan bagi mumi dan mumi pra-Hispanik lainnya. artefak.

“Peru telah melakukan banyak upaya untuk mencoba dan mengendalikan perdagangan ini,” kata Christopher Heaney, seorang profesor sejarah Amerika Latin di Penn State University dan penulis buku tentang mumi Peru. “Tetapi hal ini menyiratkan bahwa klaim keberhasilan pemerintah perlu dikaji ulang jika benda seperti (jenazah di Meksiko) dapat meninggalkan negara tersebut.”

Kementerian Kebudayaan Peru tidak menanggapi pertanyaan tentang efektivitas upayanya untuk mengendalikan perdagangan manusia.

Baca Juga :  Harga Minyak Sedikit Berubah, Khawatir Permintaan Lambat

Reuters diberi akses langka ke unit anti-penyelundupan kementerian di bandara internasional Lima dan berbicara dengan empat pejabat pemerintah yang mengatakan hukuman yang lebih ketat, lebih banyak sumber daya dan koordinasi yang lebih baik diperlukan untuk memerangi penjarahan.

Kantor berita tersebut tidak dapat memverifikasi secara independen rincian penting dari akun Rivera. Kantor kejaksaan kementerian kebudayaan mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Reuters bahwa penyelidikannya terhadap Rivera hanya menghasilkan dua jenazah yang telah diubah dan dua set tulang yang tidak lengkap.

Evelyn Centurion, kepala pemulihan warisan budaya di kementerian tersebut, mengatakan pemerintah sedang membentuk satuan tugas dengan polisi, jaksa agung, kementerian luar negeri dan departemen lain untuk memperketat hukuman bagi penjarahan artefak budaya.

“Penjarahan belum berhenti,” kata Centurion dalam sebuah wawancara. “Kita memerlukan kolaborasi yang lebih besar dari pemerintah daerah dan otoritas lokal untuk mencegah tindakan terlarang ini.”

Tips Perdagangan Tomb Raiders Online

Bahan-bahan arkeologi termasuk sisa-sisa manusia dihargai tinggi di pasar gelap yang dikendalikan oleh kelompok kriminal yang terorganisir dengan baik, kata para ahli.

Sejak pandemi COVID-19, perdagangan barang budaya telah meningkat pesat di seluruh dunia, menurut UNESCO dan Organisasi Kepabeanan Dunia (WCO).

Toko barang antik yang sebelumnya mengandalkan belanja langsung beralih ke penjualan online untuk bertahan hidup.

Penjual pasar gelap memanfaatkan privasi online yang lebih besar atau menggunakan saluran terenkripsi.

Peralihan ke pasar gelap online juga memungkinkan pembeli untuk secara aktif mencari barang-barang ilegal, daripada menunggu undangan ke acara elit secara langsung, karena perdagangan biasanya dilakukan sebelum pandemi, kata seorang pejabat WCO kepada Reuters.

Dan perampok makam online untuk berbagi informasi tentang cara menemukan dan menyerang situs-situs yang rentan.

“Jejaring sosial telah menjadi ruang penjualan karya seni dan barang antik yang berasal dari ilegal, dan sayangnya lalu lintas ini meningkat selama pandemi COVID-19,” kata Enrique Lopez-Hurtado, yang hingga saat ini menjabat sebagai koordinator sektor kebudayaan. UNESCO Peru.

Besarnya volume penjualan online – dan tuntutan protokol keselamatan pandemi – menghadirkan tantangan bagi petugas bea cukai yang memeriksa pengiriman dan mencoba mencegat barang-barang ilegal, kata pejabat WCO.

Baca Juga :  Hindari Jebakan Pinjol, Kuasai Literasi Keuangan

Berkurangnya jumlah staf membuat situs budaya di daerah terpencil, terutama yang sebelumnya dijaga oleh masyarakat lokal, berisiko lebih besar untuk dijarah.

Guido Lombardi, seorang dokter medis dan antropolog di Universitas Peru Cayetano Heredia yang berspesialisasi dalam studi mumi mengatakan dia telah menerima teks anonim di WhatsApp yang menawarkan benda-benda jarahan untuk dijual termasuk patung terakota yang berusia ratusan tahun.

Flavio Estrada, seorang arkeolog di Institut Kedokteran Hukum dan Ilmu Forensik di Lima yang membantu penyelidikan Rivera pada tahun 2017, mengatakan jaringan penyelundupan juga memasarkan barang palsu, yang dibuat dari tulang binatang dan mesin kertas.

Dalam beberapa kasus, para penggemar alien mengeksploitasi kurangnya pemahaman tentang remodeling tengkorak, sebuah praktik sosial yang terdokumentasi pada zaman Pra-Kolombia yang melibatkan pengikatan kepala anak untuk memanipulasi bentuknya, kata Lombardi.

“Tidak ada orang yang dilahirkan seperti ini, karena beberapa ahli teori ‘nenek moyang alien’ juga mencoba membuat kita percaya,” ujarnya. “Ada mitologi kontemporer seputar topik ini, dan hal ini menghasilkan pasar.”

Meskipun modifikasi tengkorak merupakan praktik di beberapa budaya kuno Peru, Estrada mengatakan ada kemungkinan bahwa perampok kuburan mengubah sisa-sisa Nazca agar terlihat seperti hanya memiliki tiga jari di tangan mereka dalam upaya untuk menarik mereka yang menganut gagasan tersebut. makhluk luar angkasa.

Di dekat garis ukiran kuno di Nazca hanya terdapat sedikit bukti perlindungan selain beberapa tanda pemerintah yang menunjukkan wilayah budaya.

Namun di jalan antara Nazca dan Lima, banyak papan reklame yang menampilkan piring terbang dan gambar alien kartun ramah muncul di sepanjang jalan raya yang mengiklankan “Helados Ovni”, atau es krim UFO.

Mengubah Sikap

Dalam beberapa tahun terakhir, terjadi perubahan global dalam sikap terhadap pemajangan sisa-sisa masyarakat adat. Museum-museum ternama sudah mulai memulangkan jenazah ke negara asalnya.

Namun masih ada permintaan untuk sisa-sisa dan artefak lainnya dari kolektor pribadi di Amerika Serikat dan Eropa yang mencari simbol status dan penggemar alien, kata 10 ahli yang diwawancarai oleh Reuters.

Pejabat WCO juga mengutip pasar media sosial untuk membeli kerangka dan kulit kepala, yang semakin populer selama sepuluh tahun terakhir.

Baca Juga :  2 Dari 7 Anggota Dewan Bank of Korea Terbuka Suku Bunga Naik

Menghentikan barang rampasan agar tidak meninggalkan Peru merupakan sebuah tantangan. Peru berbatasan dengan lima negara dan memiliki 27 penyeberangan perbatasan.

Di bandara internasional Lima, para ahli dari kementerian kebudayaan Peru memantau pos pemeriksaan keamanan untuk mencari benda budaya yang diduga diambil oleh pemindai sinar-X.

Para pejabat menyita antara empat hingga 10 benda dalam setahun, dibandingkan dengan 200 benda dalam sebulan pada tahun 2008, kata Rolando Mallaupoma, seorang analis arkeologi di unit pemulihan kementerian kebudayaan.

Mallaupoma mengaitkan penurunan ini dengan upaya kementerian dalam mendidik pedagang di kawasan wisata tentang cara mengidentifikasi barang budaya asli.

Sebagian besar insiden di bandara melibatkan wisatawan, katanya.

“Dalam sebagian besar kasus, apa yang mereka katakan adalah mereka tidak mengetahuinya, dan tidak akan ada tindakan kriminal apa pun,” kata Mallaupoma. Barang tersebut akan disita dan diserahkan kepada kementerian.

Ignacio Higueras, wakil menteri luar negeri, mengatakan kepada Reuters bahwa sulit untuk menjelaskan materi budaya yang dicuri begitu mereka meninggalkan Peru.

Pemulangan sisa-sisa selundupan memerlukan diplomasi dan dokumentasi yang ekstensif untuk membuktikan asal-usul dan signifikansi budayanya, kata Centurion dari Kementerian Kebudayaan Peru.

Pada bulan Februari 2022, pekerja DHL mencegat kiriman tengkorak manusia tujuan AS yang disamarkan menggunakan resin dan kacamata di bandara internasional Lima, dan polisi mencegat mumi dalam perjalanan ke Bolivia di dalam ransel pengangkut sepeda motor pada bulan Februari 2023.

Pejabat Kementerian Kebudayaan Peru juga menyelidiki bagaimana jenazah Maussan dipajang di Meksiko dan apa peran Rivera dalam membawa jenazah tersebut ke sana.

Empat set jenazah lainnya yang diklaim Rivera telah ditemukan berakhir di Universitas Nasional Ica San Luis Gonzaga, sekitar dua jam dari Garis Nazca, menurut profesor universitas dan Centurion.

Sekelompok peneliti di universitas tersebut telah berselisih selama empat tahun dengan Kementerian Kebudayaan mengenai akses terhadap jenazah tersebut.

Antropolog Roger Zuniga mengatakan para peneliti menolak menyerahkan jenazah tersebut karena mereka mencoba menentukan asal usulnya.

Jika kementerian kebudayaan Peru serius dalam menghentikan perdagangan artefak budaya, katanya, mereka “setidaknya bisa melakukan serangan mendadak” di daerah yang terkenal dengan perampokan makam.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :