Alibaba Belum Merilis Angka Penjualan Singles Day Tahunannya

Singles Day Alibaba di China
Singles Day Alibaba di China

Beijing | EGINDO.co – Raksasa e-commerce China Alibaba belum merilis angka penjualan penuh untuk acara Singles Day tahunannya untuk pertama kalinya, karena ekonomi yang mendingin mengurangi permintaan.

Diluncurkan pada tahun 2009, Singles Day adalah festival belanja terbesar di dunia, mengalahkan acara serupa di AS seperti Black Friday dan Cyber ​​Monday dalam hal penjualan.

Penjualan Alibaba tahun lalu mencapai 540,3 miliar yuan (US$76,1 miliar), dan banyak yang mengamati untuk melihat apakah perusahaan dan peritel lain yang ikut serta dapat bergabung untuk mencapai rekor penjualan 1 triliun yuan.

Dalam sebuah pernyataan Sabtu (12 November), Alibaba mengatakan hasil untuk acara tahun ini “sejalan dengan tahun lalu … meskipun ada tantangan makro dan dampak terkait COVID”, tanpa memberikan rincian.

Baca Juga :  Saham Alibaba Jatuh, Lalu Pulih, Setelah Laporan Pemerintah

Sekitar 290.000 merek berpartisipasi pada tahun 2022, tambahnya, dengan pedagang yang menawarkan berbagai tingkat diskon mulai awal Oktober.

Firma riset Syntun sehari sebelumnya memperkirakan bahwa platform termasuk Alibaba dan JD.com telah mencapai gabungan 262 miliar yuan antara Kamis pukul 20.00 dan pukul 14.00 waktu setempat pada hari Jumat.

Pernah menjadi festival konsumsi hiruk pikuk yang dipimpin oleh pendiri Alibaba Jack Ma, Singles Day semakin diredam dalam beberapa tahun terakhir di tengah tindakan keras Beijing terhadap platform online dan berkurangnya liputan media pemerintah.

Pada bulan April, regulator mendenda Alibaba US$2,8 miliar karena praktik anti-persaingan, dan kehadiran Ma di depan umum telah berkurang secara nyata selama dua tahun terakhir.

Baca Juga :  Sang Inspirator, 100 Tahun Eka Tjipta Widjaja Bagi Sinarmas

“Dalam hal komunikasi dari perusahaan platform di sekitar festival, ada pergeseran dari merayakan konsumsi berlebihan dan menekankan nilai barang dagangan kotor (GMV),” kata Jacob Cooke, CEO konsultan e-commerce WPIC Marketing + Technologies.

“Pergeseran telah berlangsung selama beberapa tahun sekarang, dan itu terkait dengan kemakmuran bersama, dorongan anti-monopoli,” tambahnya, merujuk pada dorongan berkelanjutan Presiden Xi Jinping untuk mengekang pengaruh teknologi besar.

Konsumen juga mengencangkan ikat pinggang mereka karena Beijing bertahan dengan strategi nol-COVID yang menyebabkan pemotongan gaji secara luas dan mengganggu rantai pasokan.

Diciptakan oleh Alibaba, judul acara tersebut menampilkan perayaan lajang yang terinspirasi oleh empat perayaan – “11/11” – yang menunjukkan tanggalnya pada 11 November.

Baca Juga :  E-Commerce Alibaba Di Bawah Ancaman Dari Douyin, Pinduoduo

Alibaba dijadwalkan untuk melaporkan pendapatannya kepada para pemangku kepentingan minggu depan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :