Alasan “Justice League: Snyder’s Cut” Tayang Berasio 4:3

Screenshot_2021-02-15-06-59-32-40_copy_894x596

Jakarta | EGINDO.co – Film “Justice League: Snyder’s Cut” ditayangkan di layanan streaming film mulai 18 Maret 2021 dengan format rasio 4:3, membuat tampilan film kotak di layar televisi.

Artinya, saat Anda menonton streaming film tersebut maka akan ada dua garis hitam muncul di televisi di sisi kanan dan kiri.

HBO Max mengawali film dengan pesan singkat: “Film ini disajikan dalam format 4: 3 untuk menjaga integritas visi kreatif Zack Snyder.”

“Justice League Zack Snyder” nyatanya difilmkan oleh Snyder dalam bingkai persegi. Anehnya, ini menjadikan Snyder Cut film superhero besar pertama yang ditampilkan dalam “Academy Ratio” (atau sesuatu yang mendekati itu), yang merupakan standar sinematik di sebagian besar zaman Keemasan Hollywood, memasuki tahun 1950-an.

Snyder beberapa kali berbicara terus terang tentang pilihan yang tidak mungkin untuk merekam Justice League dalam rasio aspek 1,33: 1 dengan kamera 35mm.

Pilihan ini berasal dari reaksi terhadap “Batman v Superman: Dawn of Justice.”

Snyder, seperti kolega dan temannya Christopher Nolan, mulai bereksperimen pada “Batman v Superman” dengan mengambil gambar urutan tertentu di IMAX. Kamera film True IMAX, yang merekam gambar pada seluloid 65mm, menghasilkan rasio aspek 1,43: 1, yang lebih mendekati persegi (meskipun tidak sebanyak yang digunakan di ZSJL).

Dan ketika “BvS” diputar di bioskop IMAX pada tahun 2016, itu berarti porsi film yang direkam di IMAX memenuhi seluruh layar IMAX. Namun, sebagian besar film yang tidak direkam dalam IMAX hanya menutupi bagian tengah layar IMAX, dengan rasio aspek yang lebih tradisional 2,39: 1.

Rasio aspek 2,39:1 secara tradisional merupakan format yang disukai untuk film aksi blockbuster dalam 20 tahun terakhir, karena memberikan bingkai umum terluas untuk pengambilan gambar film dengan kamera 35mm (dan kamera digital meniru mereka) —berbeda dengan yang dikatakan, menggunakan 70mm yang dirancang khusus kamera yang bisa lebih lebar.

Namun setelah melihat rasio aspek bergantian pada “BvS”, Snyder sampai pada kesimpulan bahwa dia ingin semua Justice League memiliki bingkai persegi seragam yang dapat memenuhi seluruh layar IMAX. Dan daripada merekam seluruh film di IMAX — yang belum pernah dilakukan karena imitasi teknis dari kamera IMAX yang besar — ​​Snyder memilih untuk merekam film pada 35mm dengan rasio aspek 1,33: 1.

Efeknya hampir tidak bisa dibedakan dari rasio Akademi 1,37: 1, yang merupakan format yang digunakan oleh sejumlah bioskop klasik seperti “Citizen Kane”, “Casablanca”, dan “The Adventures of Robin Hood” (yang semuanya ada di HBO Max).

Namun, sebelum “Snyder Cut”, tujuannya adalah selalu menampilkan film dalam bingkai persegi di IMAX sambil memotong bagian atas dan bawah gambar untuk bioskop biasa (dan mungkin media rumahan), menciptakan rasio aspek 1,78: 1 , yang mendekati standar Hollywood lainnya untuk penggunaan layar lebar. Inilah yang akhirnya dilakukan oleh “Whedon Cut”.

Pada tahun 2020, Snyder menjelaskan di Justice Con alasannya untuk merilis Snyder Cut dalam bingkai 4: 3 di HBO Max (standar TV terdekat ke 1.33: 1) dan mengabaikan rencana awal untuk memotong gambar untuk televisi layar lebar.

“Maksud saya adalah agar film, keseluruhan film, diputar dalam rasio aspek 4: 3 raksasa pada layar IMAX raksasa. Pahlawan super cenderung, sebagai figur, mereka cenderung kurang horizontal. Mungkin Superman saat dia terbang, tapi saat dia berdiri, dia lebih vertikal. Semuanya disusun dan ditembakkan seperti itu, dan banyak pemulihan yang mencoba mengembalikannya. Kembalikan kotak besar ini… estetika yang sama sekali berbeda. Itu hanya memiliki kualitas yang berbeda dan yang tidak biasa. Tidak ada yang melakukan itu.”

Memang, bermain-main dengan apa yang umumnya dianggap sebagai rasio aspek kuno biasanya merupakan bagian dari gambar rumah seni dan prestise yang lebih kecil. Misalnya, Wes Anderson yang terkenal bermain dengan rasio aspek geser di “The Grand Budapest Hotel”, dengan rasio yang berbeda untuk masing-masing dari tiga periode waktu pembuatan film tersebut.

Baru-baru ini, film thriller horor psikologis Robert Eggers, “The Lighthouse”, membangkitkan yang ekstrem. bingkai persegi panjang 1,19: 1, dengan sisi vertikal lebih panjang daripada sisi horizontal. Ini adalah pendekatan yang sebagian besar disukai oleh pembuat film Jerman di era film bisu dan periode awal film bersuara. Film Kelly Reichardt “First Cow”, sementara itu, ditembak dengan rasio Akademi 1: 37,1.

Snyder tampaknya menyambut baik perbandingan ini, seperti yang dia katakan kepada The New York Times, “Rasio aspeknya sama dengan ‘First Cow’. Menurut saya, kedua film itu memiliki DNA yang sama. Saya sangat suka ‘First Cow’, sebenarnya. Saya akan menyukainya dalam fitur ganda, ‘First Cow’ dan Snyder Cut of Justice League.” (@Ant/AR)