Aktivitas Pabrik di China Tak Terduga Menurun Akibat Kerugian Properti Berlanjut

Aktivitas pabrik di China menurun
Aktivitas pabrik di China menurun

Beijing | EGINDO.co – Aktivitas manufaktur Tiongkok secara tak terduga turun pada bulan Mei, sehingga tetap ada seruan untuk stimulus baru karena krisis properti yang berkepanjangan di ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut terus membebani kepercayaan bisnis, konsumen, dan investor.

Indeks manajer pembelian (PMI) manufaktur resmi turun menjadi 49,5 pada bulan Mei dari 50,4 pada bulan April, menurut Biro Statistik Nasional (NBS) pada hari Jumat (31 Mei), di bawah angka 50 yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi dan meleset dari perkiraan analis sebesar 50,4.

Angka yang mengecewakan tersebut menambah serangkaian indikator terkini yang menunjukkan bahwa ekonomi senilai US$18,6 triliun tersebut tengah berjuang untuk bangkit kembali, mengikis optimisme sebelumnya yang terlihat setelah data produksi dan perdagangan yang lebih baik dari perkiraan.

Baca Juga :  Dengan Cengkeraman Erat, Beijing Pesan Ke Taipan Hong Kong

“Saya pikir data tersebut khususnya mencerminkan permintaan domestik yang lemah, sektor perumahan terus memburuk dan penjualan ritel tidak kuat,” kata Xu Tianchen, ekonom senior di Economist Intelligence Unit.

“Hasil pembacaan bulan Mei mungkin mengindikasikan penurunan sementara. Kita mungkin akan melihat peningkatan pada bulan Juni karena kebijakan pemerintah baru mulai berdampak, seperti rencana penyelamatan properti dan penerbitan obligasi khusus negara,” tambahnya.

Subindeks PMI untuk pesanan baru dan pesanan ekspor baru keduanya kembali berkontraksi setelah dua bulan pertumbuhan, sementara lapangan kerja terus menyusut.

Subindeks jasa dalam survei nonmanufaktur NBS membaik menjadi 50,5 pada bulan Mei dari 50,3 pada bulan April. Namun pertumbuhan yang diwakili oleh indeks jasa yang lebih luas, yang juga mencakup konstruksi, melambat pada bulan Mei menjadi 51,1 dari 51,2 bulan sebelumnya.

Baca Juga :  Kerja Sama Triangle IMT-GT Menunjukkan Tren Positif

Masalah di sektor properti berdampak negatif di seluruh bidang ekonomi Tiongkok dan memperlambat upaya Beijing untuk mengalihkan model pertumbuhannya lebih ke arah konsumsi domestik dari investasi yang didorong utang.

Penjualan ritel bulan lalu tumbuh paling lambat sejak Desember 2022 sementara harga rumah baru turun pada tingkat tercepat dalam sembilan tahun, menunjukkan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah ekonomi yang terpukul akhirnya membaik.

Dana Moneter Internasional pada hari Rabu merevisi naik perkiraan pertumbuhan Tiongkok sebesar 0,4 poin persentase menjadi 5 persen untuk tahun 2024 dan 4,5 persen pada tahun 2025, tetapi memperingatkan bahwa sektor properti tetap menjadi risiko pertumbuhan utama.

Tiongkok bulan ini meluncurkan langkah-langkah “bersejarah” untuk menstabilkan pasar properti, tetapi analis mengatakan langkah-langkah tersebut tidak memenuhi apa yang dibutuhkan untuk pemulihan yang berkelanjutan.

Baca Juga :  Jet Tempur China Belah Selat Taiwan Sebelum Kunjungan Pelosi

IMF mengatakan melihat “ruang lingkup untuk paket kebijakan yang lebih komprehensif untuk mengatasi masalah sektor properti”.

Nie Wen, seorang ekonom di Shanghai Hwabao Trust, mengatakan penurunan tersebut memperkuat kasus untuk lebih banyak dukungan.

“Masih ada kebutuhan untuk memperkuat stimulus di sisi permintaan, sementara pada saat yang sama menyortir saluran kredit sesegera mungkin untuk menghindari penyusutan neraca lembaga keuangan, yang akan berdampak negatif pada ekonomi,” kata Nie.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :