Aktivitas Pabrik China Yang Jatuh,Tanda Kesengsaraan Ekonomi

Aktivitas Pabrik di China
Aktivitas Pabrik di China

Beijing | EGINDO.co – Aktivitas pabrik China berkontraksi lebih dari yang diperkirakan pada Oktober untuk menyusut untuk bulan kedua, dirugikan oleh harga bahan baku yang terus tinggi dan permintaan domestik yang lebih lemah, menunjukkan lebih banyak keresahan ekonomi pada kuartal terakhir 2021.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) manufaktur resmi berada di 49,2 pada Oktober, turun dari 49,6 pada September, data dari Biro Statistik Nasional (NBS) menunjukkan pada Minggu (31 Oktober).

Tanda 50 poin memisahkan pertumbuhan dari kontraksi. Analis memperkirakan itu akan datang di 49,7.

Sektor manufaktur China yang luas terus melambat tahun ini, dengan output pada bulan September tumbuh pada laju paling lemah sejak Maret 2020 karena pembatasan lingkungan, penjatahan listrik, dan kenaikan harga bahan baku.

Sejalan dengan IMP utama yang lebih lemah, subindeks untuk produksi turun ke 48,4 di Oktober dari 49,5 di September. Subindex untuk pesanan baru juga berkontraksi untuk bulan ketiga, berada di 48,8.

Yang lebih mengkhawatirkan, subindeks untuk harga output naik menjadi 61,1, tertinggi sejak 2016 ketika biro statistik mulai menerbitkan indikator tersebut, menunjukkan peningkatan tekanan inflasi sementara pertumbuhan ekonomi yang lebih luas melambat.

“Indeks produksi telah turun ke level terendah sejak diterbitkan pada 2005, tidak termasuk periode krisis keuangan global pada 2008/09 dan wabah COVID pada Februari 2020,” kata Zhiwei Zhang, kepala ekonom di Pinpoint Asset Management.

“Indeks harga output naik ke level tertinggi sejak diterbitkan pada 2016. Sinyal ini mengkonfirmasi bahwa ekonomi China kemungkinan sudah mengalami stagflasi.”

Inflasi gerbang pabrik naik ke rekor bulan lalu karena melonjaknya harga komoditas, tetapi permintaan yang lemah membatasi inflasi konsumen, memaksa pembuat kebijakan untuk berjalan di antara mendukung ekonomi dan lebih lanjut memicu harga produsen.

Baca Juga :  Genjot Pendapatan Freeport, Erick Thohir Diapresiasi

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan People’s Bank of China menahan diri dari upaya untuk merangsang ekonomi dengan mengurangi jumlah uang tunai yang harus dimiliki bank cadangan hingga kuartal pertama 2022.

“Produksi tetap lemah, menunjukkan masalah permintaan mungkin relatif besar, dan beberapa pelonggaran kebijakan masih diperlukan,” kata Zhou Hao, ekonom senior di Commerzbank.

PMI non-manufaktur resmi pada bulan Oktober sedikit menurun menjadi 52,4 dari 53,2 pada bulan September, ketika layanan berayun kembali ke ekspansi pada akhir musim panas yang penuh dengan COVID.

Cluster baru COVID-19 kembali pada bulan Oktober, terutama di utara, yang lagi-lagi dapat mengganggu aktivitas ekonomi dan memberikan pukulan lain pada sektor jasa karena pembatasan ketat untuk menahan penyebaran penyakit.

PMI komposit resmi China Oktober, yang mencakup aktivitas manufaktur dan jasa, berdiri di 50,8, turun dari 51,7 pada September.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :