Aktivis Hong Kong Joshua Wong Mengaku Bersalah

Joshua Wong
Joshua Wong

Hong Kong | EGINDO.co – Aktivis demokrasi Hong Kong Joshua Wong termasuk di antara empat orang yang mengaku bersalah pada Jumat (30 April) karena berpartisipasi dalam pertemuan ilegal pada 4 Juni tahun lalu untuk memperingati insiden Tiananmen 1989.

Ini adalah pertama kalinya acara tersebut dilarang di pusat keuangan global, dengan polisi mengutip, seperti yang terjadi pada semua demonstrasi tahun lalu, pembatasan virus corona pada pertemuan kelompok. Nasib serupa diperkirakan akan dihadapi tahun ini.

 

Namun, puluhan ribu orang menyalakan lilin di seluruh kota dalam peristiwa yang sebagian besar merupakan peristiwa damai Juni lalu, kecuali bentrokan singkat dengan polisi anti huru hara di satu lingkungan.

Wong, yang sudah mendekam di penjara setelah dinyatakan bersalah berpartisipasi dan mengorganisir majelis tidak sah selama protes massa pro-demokrasi 2019, mengaku bersalah di Pengadilan Negeri.

Aktivis lain yang mengaku bersalah adalah Lester Shum, Jannelle Leung dan Tiffany Yuen. Aktivis lain, Eddie Chu, meminta penangguhan dan kasusnya akan disidangkan pada 11 Juni, dengan 19 orang lainnya menghadapi dakwaan serupa.

Peringatan 4 Juni mengejutkan saraf yang sangat sensitif di bekas koloni Inggris tahun lalu, jatuh tepat ketika Beijing bersiap untuk memperkenalkan undang-undang keamanan baru yang menghukum apa pun yang dilihat China sebagai subversi, pemisahan diri, terorisme atau kolusi dengan pasukan asing hingga seumur hidup di penjara.

Saat berada di penjara, Wong ditangkap pada Januari karena dicurigai melanggar undang-undang baru, yang diberlakukan pada Juli 2020, dengan mengambil bagian dalam pemungutan suara tidak resmi untuk memilih kandidat oposisi untuk pemilihan yang ditunda sejak itu, yang oleh pihak berwenang digambarkan sebagai “rencana jahat. “untuk” menggulingkan “pemerintah.

Tahun ini, acara 4 Juni sangat canggung bagi Beijing, yang merayakan ulang tahun ke-100 Partai Komunis.

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam, ditanya apakah memperingati para korban Tiananmen akan melanggar undang-undang keamanan baru, mengatakan minggu ini penting untuk menunjukkan rasa hormat kepada Partai.

Peringatan insiden Tiananmen dilarang di China daratan, tetapi Hong Kong secara tradisional mengadakan acara terbesar secara global setiap tahun, dijanjikan kebebasan tertentu ketika kembali ke pemerintahan China pada tahun 1997, termasuk hak berekspresi dan berkumpul.

China tidak pernah memberikan laporan lengkap tentang insiden Lapangan Tiananmen 1989. Korban tewas yang diberikan oleh pejabat sekitar 300, kebanyakan dari mereka tentara, tetapi kelompok hak asasi dan saksi mengatakan ribuan orang mungkin telah tewas.
Sumber : CNA/SL