Airbnb di Singapura masih menawarkan penginapan jangka pendek ilegal

Airbnb, pelayanan jasa sewa penginapan
Airbnb, pelayanan jasa sewa penginapan

Singapura | EGINDO.co – Penginapan jangka pendek ilegal di Singapura masih ditawarkan di platform persewaan Airbnb, berdasarkan hasil pemeriksaan oleh CNA.

Penyewaan jangka pendek kurang dari tiga bulan untuk properti pribadi dan kurang dari enam bulan untuk flat Housing Board (HDB) tidak diizinkan menurut hukum.

Seorang wanita didenda lebih dari S$175.000 pada tanggal 27 Mei karena menjual penginapan jangka pendek di tiga unit kepada tamu Airbnb selama hampir tiga tahun.

Meskipun hukum melarang persewaan tersebut, CNA menemukan lebih dari 15 iklan Airbnb di Singapura yang menawarkan penginapan jangka pendek di kondominium dan flat HDB.

Sejumlah iklan ini telah aktif selama berbulan-bulan, dengan satu iklan memiliki lusinan ulasan dari tamu sebelumnya. Sebagian besar mengklaim sebagai “apartemen berlayanan resmi” pada iklan mereka.

Menurut Otoritas Pembangunan Kembali Perkotaan (URA), apartemen berlayanan harus disewakan minimal selama tujuh hari. Mereka yang didekati oleh CNA di Airbnb menawarkan masa inap yang lebih pendek selama dua atau tiga malam.

Menanggapi pertanyaan CNA, URA mengatakan pada hari Jumat (31 Mei) bahwa iklan di platform daring “dapat memberikan indikasi bahwa properti pribadi tertentu disalahgunakan”.

Ditambahkan bahwa mereka akan mengambil tindakan jika penyelidikan menunjukkan bahwa properti ini telah disalahgunakan.

Puluhan Ulasan

Seorang tuan rumah bernama “Bob” memiliki tujuh iklan yang tampaknya berisi enam unit, di area Geylang dan Katong. Di antara iklannya, ia memiliki lebih dari 200 ulasan.

CNA mendapatkan pemesanan dari Bob dari 19 Juli hingga 22 Juli untuk sebuah unit di Geylang yang memiliki 60 ulasan.

Ia menyetujui pemesanan dalam hitungan menit. Ketika CNA bertanya tentang jumlah malam minimum yang diperlukan, ia mengatakan dua malam.

CNA kemudian mengubah pemesanan menjadi antara 19 Juli dan 21 Juli. Ia menerima permintaan perubahan dan mengonfirmasi pemesanan baru dua hari kemudian.

Kode pos yang ia berikan menunjuk ke sebuah kondominium di Geylang yang disebut Etage. Dideskripsikan sebagai unit yang berjarak beberapa menit dari kawasan bisnis pusat dan dapat ditempuh dengan berjalan kaki sebentar ke stasiun MRT, unit tersebut terdaftar sebagai “apartemen layanan resmi” yang dilengkapi perabotan lengkap.

Ulasan untuk unit tersebut tertanggal tiga minggu lalu hingga Juni 2022.

Dia tidak menjawab ketika ditanya oleh CNA apakah iklan tersebut sah.

CNA menghubungi pengguna Airbnb lainnya, bernama Candice, untuk menanyakan apakah dia mengizinkan pemesanan untuk dua malam.

Baca Juga :  Inflasi Singapura Turun Menjadi 3,2% Pada Bulan November

Setelah beberapa pertanyaan, dia mengundang CNA untuk memesan unit kondominiumnya di dekat Leonie Hill Road selama dua malam dengan harga lebih dari S$900.

Ketika ditanya apakah boleh memesan tempat menginap dari 19 Juli hingga 21 Juli, dia menjawab ya. Meskipun dia tidak memberikan kode pos, dia mengonfirmasi bahwa itu adalah kondominium.

Juga terdaftar sebagai “apartemen layanan resmi”, unit tersebut diiklankan berjarak lima menit berjalan kaki ke kota dengan lapangan tenis, kolam renang besar, dan area barbekyu.

Ada tiga ulasan, dengan yang terbaru adalah peringkat satu bintang pada Desember 2023. Ada dua peringkat bintang lima lainnya pada November dan Desember tahun lalu.

Menurut halaman profilnya, Candice memiliki pengalaman menjadi tuan rumah selama dua tahun dan telah menerima 25 ulasan dari tamu, sejak Desember 2022.

Ketika ditanya tentang legalitas masa inap yang singkat tersebut, dia tidak menjawab.

CNA juga menghubungi tuan rumah Airbnb lainnya tentang pemesanan. Seorang tuan rumah menarik undangannya untuk memesan tempatnya sementara yang lain menghapus iklannya setelah CNA menanyai mereka tentang iklan mereka.

Seorang pengguna bernama Hayley mengirim undangan kepada CNA untuk memesan unitnya setelah ada permintaan untuk menginap tiga malam dari 1 Juli hingga 4 Juli.

Alamat yang diberikan adalah kondominium Mayfair Modern di Bukit Timah.

Ketika ditanya apakah dia tahu bahwa Singapura tidak mengizinkan masa inap jangka pendek dan apakah menginap satu malam dapat diterima, dia mengatakan bahwa dia memiliki persyaratan menginap minimal tiga malam.

Ketika CNA kembali ke tanggal semula, dia menarik undangannya untuk memesan.

Setelah reporter ini memperkenalkan dirinya dan bertanya apakah dia tahu bahwa menawarkan masa inap singkat melanggar hukum, Hayley mengatakan pada Sabtu sore bahwa dia “sebenarnya tidak tahu”.

Dia menambahkan bahwa dia telah menghapus iklannya dan akan mencari penyewa jangka panjang sebagai gantinya. Ketika CNA memeriksa pada Sabtu malam, iklannya tidak dapat ditemukan lagi.

Iklan lain oleh tuan rumah bernama Rebecca mengizinkan pemesanan untuk beberapa malam di unitnya di RV Residences di River Valley. Ada dua ulasan dari tamu sebelumnya.

Ketika ditanya tentang legalitas iklannya, dia meminta maaf dan mengatakan bahwa iklan itu bukan untuk masa inap jangka pendek. Dia kemudian menghapus iklannya.

Itu bukan hanya unit kondominium yang terdaftar di Airbnb. Satu iklan, yang diselenggarakan oleh dua orang – Missy dan Mint – menawarkan kamar di flat HDB di Bukit Panjang.

Baca Juga :  Layanan Feri Ke Kepulauan Selatan, Rencana Lanjutan Sentosa

Ketika ditanya kode posnya, itu menunjuk ke kawasan Segar Palmview HDB. Itu ditampilkan sebagai “apartemen berlayanan resmi” dalam iklan tersebut.

Tempatnya tersedia untuk dipesan minimal satu malam – dengan harga S$100 per malam. Menurut halaman profilnya, dia mendapat satu ulasan dari September 2023.

Dia tidak menjawab ketika CNA bertanya apakah dia tahu bahwa mengizinkan penyewaan jangka pendek flat HDB melanggar hukum.

CNA telah menghubungi Airbnb untuk informasi lebih lanjut tentang iklan tersebut, termasuk apakah platform tersebut melakukan pemeriksaan untuk memastikan iklan tersebut mematuhi hukum Singapura.

Penyelidikan

Semua properti hunian di Singapura – kondominium, apartemen, flat, bungalow, atau rumah teras – ditujukan untuk tempat tinggal jangka panjang.

URA menyelidiki 156 kasus dugaan akomodasi jangka pendek yang tidak sah di properti hunian pribadi pada tahun 2023. Ada 160 dan 117 kasus masing-masing pada tahun 2022 dan 2021.

Durasi menginap minimal tiga bulan berturut-turut adalah untuk “meminimalkan pergantian penghuni sementara yang sering terjadi”, kata URA kepada CNA.

Pergantian tersebut mengubah “karakter hunian suatu properti dan berdampak negatif pada penghuni di sekitarnya”.

Di situs webnya, Airbnb mendesak tuan rumah di Singapura untuk mematuhi hukum dan menyoroti Undang-Undang Perencanaan, yang melarang penyewaan unit hunian pribadi untuk akomodasi jangka pendek.

URA mengatakan bahwa pengunjung yang memilih untuk memesan masa inap jangka pendek di properti hunian pribadi mungkin diminta untuk membantu penyelidikan jika mereka kedapatan menginap di properti tersebut selama pemeriksaan oleh pihak berwenang.

Mereka mungkin juga mengalami ketidaknyamanan dan mengeluarkan biaya tambahan untuk akomodasi alternatif, kata URA, seraya menambahkan bahwa perusahaan manajemen (MCST) dan petugas keamanan beberapa kondominium telah secara aktif menegakkan peraturan tersebut.

Apartemen Berlayanan

Airbnb sebagai platform tetap legal di Singapura. Banyak dari iklan tersebut adalah untuk kamar hotel, yang tidak memiliki durasi menginap minimum.

Namun, beberapa iklan yang mengklaim sebagai “apartemen berlayanan resmi” adalah unit kondominium atau flat HDB.

Apartemen berlayanan harus disewakan minimal tujuh hari, dan harus dikembangkan atau dikelola di bawah satu kepemilikan. Subdivisi strata apartemen berlayanan tidak diperbolehkan, yang berarti unit individu dalam kondominium tidak dapat menjadi apartemen berlayanan.

Baca Juga :  4.832 Kasus Baru Covid-19 Dilaporkan Di Singapura

Untuk unit yang bukan apartemen berlayanan dan merupakan properti pribadi, Airbnb mendiktekan bahwa tuan rumah harus mengubah pengaturan mereka untuk mengizinkan sewa minimal 92 malam berturut-turut agar tidak melanggar hukum.

Airbnb tidak mengizinkan tuan rumah di flat HDB. Menurut HDB, flat publik atau kamar di flat harus disewakan minimal selama enam bulan.

Berdasarkan Undang-Undang Perencanaan, siapa pun yang terbukti bersalah terlibat dalam akomodasi jangka pendek dapat didenda minimal hingga S$5.000. Pelanggar yang membandel atau mereka yang menawarkan tempat menginap seperti itu di beberapa properti akan dibawa ke pengadilan.

Pada bulan November 2023, seorang pria Singapura didenda S$1,43 juta karena menyewakan 19 properti untuk tempat menginap jangka pendek kepada penduduk lokal dan wisatawan.

Dia telah mendaftarkan dan mengiklankan unit-unit tersebut di platform seperti Airbnb, Booking.com, dan HomeAway dan menyewakannya kepada wisatawan dan tamu dengan imbalan sewa.

Pada bulan Mei 2022, seorang agen real estate didenda sebesar S$1,16 juta karena menyediakan tempat tinggal jangka pendek. Ia menyewakan dan menyewakan kembali 14 properti di area seperti River Valley, Orchard, dan Keppel Bay.

Transaksi tersebut terjadi di berbagai platform, termasuk Airbnb dan HomeAway.

Pada bulan Juli tahun lalu, Kementerian Pembangunan Nasional (MND) mengatakan HDB mendeteksi kemungkinan kasus penyewaan flat tanpa izin melalui berbagai metode, termasuk memantau iklan dan menindaklanjuti masukan publik.

“HDB menanggapi pelanggaran aturan dan regulasinya dengan serius dan tidak akan ragu untuk mengambil tindakan penegakan hukum terhadap pemilik dan penyewa yang nakal,” tambah kementerian tersebut.

Pada bulan Mei 2019, URA mengatakan bahwa mereka tidak akan melanjutkan peraturan yang diusulkan untuk penggunaan properti hunian pribadi untuk akomodasi jangka pendek. Ini berarti durasi tinggal minimal tiga bulan tetap berlaku.

Otoritas tersebut membuat keputusan setelah berkonsultasi dengan para pemangku kepentingan utama sejak tahun 2015, termasuk anggota masyarakat, perusahaan manajemen, dan agen pengelola kondominium serta komite lingkungan.

Perubahan yang diusulkan mencakup persetujuan 80 persen dari pemilik rumah di pengembangan strata-titled untuk mendaftarkan properti untuk akomodasi jangka pendek, dengan perusahaan manajemen untuk mengelola proses pemungutan suara.

Setelah itu, pemilik individu harus mendaftarkan niat mereka untuk menyewakan properti mereka untuk akomodasi jangka pendek, dan mematuhi batasan untuk menyewakan properti mereka hanya selama 90 hari dalam setahun.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :