Airasia Malaysia Mencatat Rekor Kerugian per Kuartal

Armada Penerbangan AirAsia
Armada Penerbangan AirAsia

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Maskapai penerbangan Low Cost  Malaysia Grup AirAsia melaporkan rekor kerugian per kuartal pada Senin (29 Maret), karena depresiasi dan penurunan nilai memperdalam dampak penguncian, tetapi mengatakan yakin akan pemulihan penuh dalam waktu dua tahun.

Kerugian bersih pada periode Oktober hingga Desember melebar menjadi RM2,44 miliar (US $ 590,72 juta) dibandingkan RM384,4 juta setahun sebelumnya, melampaui kerugian RM1,33 miliar yang diperkirakan dalam jajak pendapat Refinitiv.

Pendapatan turun 92 persen menjadi RM267,4 juta ringgit karena kapasitas menyusut 88 persen dibandingkan tahun lalu, terutama karena kapasitas yang lebih rendah di Malaysia, Filipina dan Indonesia, karena perbatasan internasional tetap ditutup, katanya dalam pengajuan bursa.

“Sebagian besar kerugian untuk periode tersebut berkaitan dengan depresiasi (aset hak pakai) dan bunga atas kewajiban sewa sebesar 654,2 juta ringgit,” kata maskapai itu.

Itu juga mencatat lonjakan penurunan nilai piutang dari afiliasi AirAsia X karena restrukturisasi, dan AirAsia Jepang, yang telah memulai proses kebangkrutan.

Kinerja keuangan kuartal tersebut memperhitungkan penyesuaian penurunan satu kali saja, kerugian pertukaran bahan bakar, dan biaya kebangkrutan untuk AirAsia Jepang, yang ditutup pada bulan Oktober.

Kewajiban sewa adalah RM12,7 miliar pada 31 Desember, termasuk sewa pesawat yang ditangguhkan sekitar RM1,5 miliar, katanya.

Pinjaman AirAsia per 31 Desember hampir tiga kali lipat menjadi RM1,28 miliar dari RM428,9 juta tahun lalu, sebagian besar dari penyelesaian lindung nilai bahan bakar yang ditangguhkan.

Grup AirAsia melaporkan penurunan penumpang 90 persen dibandingkan tahun lalu, yang mengakibatkan faktor muatan, ukuran seberapa penuh pesawat, turun 15 poin persentase menjadi 67 persen.

Kepala eksekutif grup Tony Fernandes dalam pernyataan terpisah mengatakan maskapai itu berharap untuk pemulihan penuh dalam dua tahun ke depan. Dia juga “sangat optimis” perjalanan udara internasional akan dilanjutkan pada paruh kedua tahun ini karena vaksinasi dan pengujian dipercepat.

AirAsia telah berupaya mengumpulkan hingga RM2,5 miliar untuk mengatasi pandemi, dan mengatakan pada akhir pekan pihaknya mengharapkan untuk mendapatkan pinjaman RM1 miliar dari bank-bank Malaysia.

Sumber : CNA/SL