Air France Bersihkan Pesawat Yang Tidak Terbang Saat Pandemi

Air France Bersihkan Pesawat sebelum terbang
Air France Bersihkan Pesawat sebelum terbang

Orly, Prancis | EGINDO.co – Saat perjalanan dimulai musim panas ini, maskapai penerbangan membersihkan pesawat yang dilarang terbang selama pandemi, memeriksa apakah mereka bersih dari jamur, serangga, dan sarang burung sebelum mengirimnya kembali ke udara.

Di Paris minggu ini, sebuah traktor derek mengambil sebuah pesawat Air France yang telah diparkir di luar selama satu tahun di Bandara Orly dan membawanya ke hanggar yang luas di mana para teknisi dengan cepat melepas terpal.

Seperti kebanyakan maskapai penerbangan, Air France membuat sebagian besar pesawatnya tidak beroperasi selama pandemi karena pembatasan perjalanan membuat lalu lintas menjadi sedikit.

Sebanyak 80 persen armadanya diparkir di puncak krisis. Airbus A321 di hanggar Orly akan segera melakukan hingga tujuh penerbangan sehari saat musim panas dimulai di Eropa dan para pelancong yang lelah karena virus corona mencari istirahat di tujuan Mediterania yang cerah.

Meskipun pesawat yang di-grounded menerima perawatan rutin, menyiapkan Airbus untuk mengangkut lebih dari 200 penumpang per penerbangan lagi bukanlah pekerjaan cepat.

“Ada banyak sistem yang dimatikan dan sudah lama tidak beroperasi dan kami harus menguji ulang dan memeriksa ulang,” kata Vincent Rigaudie, salah satu orang yang bertanggung jawab untuk mempersiapkan pesawat Air France untuk penerbangan di Orly.

“Kami perlu memeriksa level oli di hidrolika, kami memeriksa semua sistem mesin,” tambahnya.

Kemudian pesawat diberikan uji terbang untuk memastikan semua sistem beroperasi secara normal sebelum pesawat diberi lampu hijau untuk kembali ke layanan komersial.

Di hanggar seukuran beberapa lapangan sepak bola, tim teknisi biasanya bekerja dalam shift 24/7 untuk memastikan pesawat Air France layak terbang.

Tapi hibernasi panjang pesawat telah menciptakan masalah tersendiri yang harus dihadapi para teknisi, Rigaudie menjelaskan di atas hiruk-pikuk pengeras suara yang dimaksudkan untuk mengusir merpati.

Burung suka membuat sarang di pesawat yang diparkir, terutama di sayap setinggi aileron, dan kotorannya bersifat korosif. “Mereka tidak membutuhkan banyak ruang untuk masuk ke dalam,” kata Rigaudie.

SERANGGA DAN JAMUR

Dua masalah potensial lainnya: Kontaminasi tangki bahan bakar oleh jamur dan serangga yang menghalangi sensor kecepatan udara.

Terpal yang melindungi pesawat menghadirkan tantangan tersendiri karena kelembapan dapat menumpuk di bawahnya.

Kantong yang menyerap kelembapan ditempatkan di dekat bilah kipas Airbus.

“Ini untuk menangkap kelembapan yang dapat tetap berada di dalam motor selama diparkir,” kata teknisi Julien Breuzard.

Tergantung di mana sebuah pesawat diparkir, seperti di kota yang panas dan lembap yang terkena polusi, korosi lebih dari biasanya dapat diharapkan.

Di Orly, dibutuhkan antara 200 dan 300 jam kerja untuk mengambil pesawat model keluarga Airbus A320 yang diparkir dan membuatnya siap untuk terbang kembali.

Semuanya dimulai dengan inspeksi visual, termasuk menggunakan kamera mikro yang dipasang pada tabung fleksibel panjang untuk masuk ke area yang tidak dapat diakses.

Airbus memiliki sistem komputer yang mendeteksi malfungsi.

Drone digunakan untuk memeriksa area yang tinggi. Kemudian peralatan diuji dan diperbaiki atau diganti jika perlu. Baterai disambungkan kembali dan permukaan interior dan eksterior dibersihkan sebelum pesawat siap mengangkut penumpang lagi.

Sumber : CNA/SL