Ahli Virologi Top Jepang Peringatkan Risiko Olimpiade Tokyo

Olimpiade Tokyo
Olimpiade Tokyo

Tokyo | EGINDO.co – Seorang ahli virologi Jepang dan penasihat pemerintah telah memperingatkan risiko penyebaran infeksi COVID-19 selama Olimpiade Tokyo, Times of London melaporkan pada Selasa (8 Juni) peringatan profil tinggi terbaru tentang pameran olahraga global.

Profesor Universitas Tohoku Hiroshi Oshitani adalah seorang arsitek pendekatan “Tiga C” Jepang terhadap pandemi, yang menyarankan untuk menghindari ruang tertutup, keramaian, dan situasi kontak dekat.

“Pemerintah dan panitia penyelenggara, termasuk IOC (Komite Olimpiade Internasional), terus mengatakan bahwa mereka menyelenggarakan Olimpiade yang aman. Tapi semua orang tahu ada risiko. Ini 100 persen tidak mungkin untuk mengadakan Olimpiade tanpa risiko … penyebaran infeksi di Jepang dan juga di negara-negara lain setelah Olimpiade,” kata Oshitani seperti dikutip Times kepada surat kabar itu.

“Ada beberapa negara yang tidak memiliki banyak kasus, dan ada pula yang tidak memiliki varian. Jangan jadikan Olimpiade (kesempatan) untuk menyebarkan virus ke negara-negara ini,” tambahnya, mencatat sebagian besar negara. kekurangan vaksin.

Sudah ditunda dari tahun lalu karena pandemi, versi Olimpiade yang diperkecil tanpa penonton asing akan dimulai pada 23 Juli meskipun ada kekhawatiran publik bahwa acara tersebut dapat menyebarkan virus corona dan menguras sumber daya medis.

Jepang tidak mengalami wabah eksplosif yang terlihat di tempat lain tetapi telah mencatat hampir 760.000 kasus dan lebih dari 13.500 kematian. Tokyo dan wilayah lain berada di bawah keadaan darurat setelah gelombang keempat melanda rumah sakit.

Penasihat medis utama pemerintah, Shigeru Omi, mengatakan pekan lalu para ahli medis merencanakan pernyataan tentang Olimpiade pada 20 Juni, ketika keadaan darurat akan dicabut.

Sebuah serikat pekerja di pulau utara Hokkaido, di mana maraton Olimpiade akan diadakan, mengajukan petisi kepada gubernurnya pada hari Senin yang menyerukan agar Olimpiade dibatalkan, kata media.

Anggota dewan Komite Olimpiade Jepang Kaori Yamaguchi, peraih medali perunggu judo di Olimpiade 1988, mengatakan pada hari Jumat bahwa Jepang telah “terpojok” untuk terus maju dengan Olimpiade.

Publik Jepang tetap terpecah tentang penyelenggaraan Olimpiade, meskipun oposisi tampaknya agak mereda. Sebuah jajak pendapat oleh penyiar TBS minggu ini menunjukkan 55 persen menginginkan Olimpiade ditunda atau dibatalkan – turun 10 poin dari bulan lalu.

Sumber : CNA/SL