Agen Properti Hong Kong Menuntut Evergrande Soal Komisi

China Evergrande Group
China Evergrande Group

Hong Kong | EGINDO.co – Dua agen properti Hong Kong menggugat China Evergrande Group yang berhutang banyak atas komisi yang belum dibayar, menurut pengajuan pengadilan dan laporan media, menumpuk tekanan pada pengembang karena berebut untuk mengumpulkan dana dan mencegah keruntuhan.

Centaline mengajukan gugatan terhadap Evergrande pada bulan September untuk memulihkan HKUS$3,1 juta (US$398.196) dalam komisi yang telah jatuh tempo, sebuah pengajuan pengadilan menunjukkan, sementara surat kabar South China Morning Post melaporkan Midland Holdings mengklaim komisi yang belum dibayar sebesar HKUS$43,45 juta untuk dua pembangunan di Hong Kong .

Seorang eksekutif di Centaline China mengatakan kepada Reuters bahwa mereka juga telah mengajukan gugatan terhadap Evergrande di pengadilan Guangzhou di China selatan, berusaha untuk mengklaim ratusan juta yuan yang katanya sudah jatuh tempo.

Centaline mengkonfirmasi kepada Reuters bahwa pihaknya mengajukan klaim di Hong Kong bulan lalu, tetapi menolak berkomentar lebih lanjut. Midland menolak berkomentar, mengatakan kasus itu sedang melalui prosedur hukum. Evergrande tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Eksposur Hong Kong kepada pengembang yang sarat utang China Evergrande “sangat minim” pada 0,05 persen, atau HKUS$14 miliar (US$1,79 miliar) dari aset perbankan dan tidak akan menimbulkan risiko sistemik, surat kabar tersebut melaporkan pada hari Minggu, mengutip laporan keuangan kota. Sekretaris Paul Chan.

Evergrande telah berjanji untuk membayar kembali pemasok dan kontraktornya di Cina daratan sesegera mungkin, dalam beberapa kasus menawarkan apartemen atau aset real estat lainnya, karena konstruksi di banyak lokasinya telah dihentikan karena pembayaran yang tertunda.

Dengan kewajiban sebesar US$305 miliar, Evergrande telah memicu kekhawatiran krisis uang tunai dapat menyebar melalui sistem keuangan China dan bergema secara global, kekhawatiran yang telah mereda dengan janji bank sentral China pekan lalu untuk melindungi kepentingan pembeli rumah.

Baca Juga :  Novavax Izin Gunakan Plasebo Dalam Uji Coba Vaksin Covid-19

Tumbuhnya kekhawatiran tentang default pada pengembang properti China memicu kekalahan di saham dan obligasi mereka pada hari Selasa dengan penurunan peringkat kredit baru dan ketidakpastian tentang nasib China Evergrande Group yang kekurangan uang melemahkan sentimen investor.

Bulan lalu ia melewatkan pembayaran kupon pada dua tahap obligasi dolar dan berebut untuk menjual aset untuk membayar kreditur, memprioritaskan pembayaran kepada pemberi pinjaman darat dalam beberapa minggu terakhir.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :