ADB Akan Menghentikan Pembiayaan Pembangkit Listrik Batubara

Pembiayaan Pembangkit Batubara Akan Dihentikan
Pembiayaan Pembangkit Batubara Akan Dihentikan

Manila | EGINDO.co – Bank Pembangunan Asia (ADB) akan menghentikan pembiayaan pembangkit listrik tenaga batu bara di bawah rancangan kebijakan energi yang dirilis Jumat, sebuah langkah yang disambut dengan hati-hati oleh kelompok lingkungan.

ADB, yang memberikan pinjaman dan hibah untuk proyek-proyek di negara-negara termiskin di kawasan Asia Pasifik, mengatakan tidak akan lagi mendanai kegiatan penambangan batu bara, eksplorasi ladang minyak dan gas alam, pengeboran atau ekstraksi.

“Batu bara dan bahan bakar fosil lainnya telah memainkan peran besar dalam memastikan akses ke energi untuk pembangunan ekonomi kawasan, tetapi mereka belum menyelesaikan tantangan akses energi, dan penggunaannya merusak lingkungan dan mempercepat perubahan iklim,” kata bank yang berbasis di Manila itu di dalam dokumen.

Sebaliknya, ADB akan menyediakan dana untuk proyek gas alam dan “solusi listrik hibrida” yang melibatkan bahan bakar fosil sebagai sistem cadangan berdasarkan kriteria tertentu, menurut draf tersebut.

Antara 2009 dan 2019, ADB memberikan $ 42,5 miliar untuk proyek sektor energi di Asia, di mana sekitar 60 persen listrik dihasilkan oleh batu bara, datanya menunjukkan.

Versi terakhir dari kebijakan energi diharapkan akan diserahkan kepada dewan direksi ADB pada bulan Oktober.

Saat menyambut proposal kebijakan ADB, Greenpeace mengatakan itu “lama tertunda dan bertahap.”

“Masyarakat di seluruh Asia telah berjuang selama beberapa dekade untuk menuntut ADB menghentikan pembiayaan energi kotor,” kata direktur program Greenpeace Asia Tenggara Jasper Inventor dalam sebuah pernyataan.

“Meskipun kebijakan baru ini mengerem pembiayaan batu bara, hal itu masih membuka pintu bagi pengembangan gas fosil.”

Hasan Mehedi dari Coastal Livelihood and Environmental Action Network di Bangladesh mengatakan itu adalah “kemenangan manis”.

Namun dia mengatakan ADB harus segera menghentikan proyek gas fosil, limbah energi, dan pembangkit listrik tenaga air besar untuk mencapai Tujuan Paris agar tetap di bawah 1,5 derajat Celcius.

Karena pasar batu bara, minyak dan gas rebound tahun ini, presiden ADB Masatsugu Asakawa memperingatkan bahwa lebih dari 80 persen pertumbuhan permintaan batu bara yang diharapkan berasal dari Asia.

Sumber : CGTN/SL