8 Hiburan Umum,Lisensi Minuman Keras Kehidupan Malam Dicabut

8 Tempat Hiburan Malam Dicabut Izinnya di Singapura
8 Tempat Hiburan Malam Dicabut Izinnya di Singapura

Singapura | EGINDO.co – Delapan tempat hiburan malam dan makanan dan minuman dicabut izinnya untuk hiburan publik dan minuman keras setelah melanggar langkah-langkah manajemen aman COVID-19, kata polisi pada Selasa (12 Oktober).

Sebanyak lima izin hiburan umum dan delapan izin minuman keras dicabut.

Club Peaches, Club One Min, Club Mao by Barcode, HooHa Cafe, dan Cheers Up telah dicabut izin hiburan publik dan minuman kerasnya, sementara Adamouse, [email protected], dan Tangmen dicabut lisensi minuman kerasnya.

Selama pemeriksaan penegakan hukum, operator dari perusahaan-perusahaan ini ditemukan telah melanggar langkah-langkah COVID-19 pada “beberapa kesempatan”, kata polisi.

“Pelanggaran ini termasuk penyediaan layanan hostes, kegagalan untuk memastikan bahwa ukuran kelompok tidak melebihi batas yang berlaku pada pertemuan sosial, dan penyediaan permainan dadu dan kartu di tempat yang diizinkan,” kata polisi dalam rilis media.

Semua tempat telah diperintahkan untuk tutup untuk jangka waktu mulai dari 10 hingga 30 hari. Mereka mungkin juga bertanggung jawab atas penuntutan serta pemberitahuan komposisi untuk pelanggaran tersebut, tambah polisi.

“Mengingat pelanggaran yang berulang dan mengerikan ini, polisi telah mengambil tindakan untuk mencabut izin hiburan publik dan minuman keras mereka masing-masing di bawah Undang-Undang Hiburan Umum dan Undang-Undang Kontrol Minuman Keras (Penawaran dan Konsumsi) 2015,” kata polisi.

Mereka yang dinyatakan bersalah karena tidak mematuhi langkah-langkah manajemen aman COVID-19 dapat dipenjara hingga enam bulan, didenda hingga S$10.000, atau keduanya.

Instansi pemerintah dan polisi akan terus melakukan pemeriksaan penegakan hukum secara teratur pada kehidupan malam dan tempat makan F&B untuk memastikan kepatuhan terhadap langkah-langkah COVID-19, kata polisi.

“Anggota masyarakat dan bisnis disarankan untuk mengambil langkah-langkah manajemen aman yang berlaku dengan serius,” tambah polisi.

Baca Juga :  Studi Covid-19 Antara Yang Divaksinasi Di Panti Jompo AS

“Polisi tidak menoleransi perilaku tidak bertanggung jawab terkait pelanggaran tindakan ini dan pelanggar akan ditindak tegas sesuai dengan hukum.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :